Hujan #2

Pin It
(sambungan)

Syahmi mengambil tisu pemberian aku. Seperti biasa, mukanya tersenyum memandang aku. Walaupun kerap kali perjumpaan kami di surau ini sahaja, aku seperti dapat tangkap kerut senyuman wajahnya.

Jika dia senyum lebar sampai nampakkan giginya yang putih berseri, tandanya dia ada berita gembira untuk dikongsikan bersama. Jika dia hanya senyum biasa nampak sedikit giginya itu, hari ini hari biasa sahaja. Jika senyumnya masih gembira tetapi bersahaja, tandanya ada sesuatu yang bersarang di hatinya itu.

Kali ini senyumannya adalah yang terakhir itu. Senyumannya lebar tetapi tiada tampak gigi.

Entah kenapa aku yang jarang tersenyum boleh turut berjangkit dengan senyumannya itu. Aku membalas dengan senyuman juga.

"Kenapa redah hujan? Singgah lah dahulu mana-mana dahulu semasa hendak ke sini."

"Tadi ketika aku bonceng motorsikal ke sini, hujan turun tidak semenanya di pintu masuk kawasan fakulti. Alang-alang hendak sampai, aku redahlah terus." Syahmi masih dengan ukiran senyuman ketiganyai itu.

Sebenarnya aku ini tidak tahu hendak berborak apa dengannya. Setiap kali berjumpa dengannya, hanyalah dia yang banyak bercakap. Bertanya itu dan ini tentang kehidupan aku. Entah kenapa juga aku senang menjawabnya.

Selalunya perbualan kami satu hala sahaja. Dia tidak memberitahu aku pula kisah hidupnya. Mungkin sebab dia yang banyak bertanya dan aku pula hanya menjawab tidak bertanya kembali tentang diri dia pula.

Aku juga tahu egonya tinggi. Tanda pertama, sanggup redah hujan walaupun boleh tunggu sehingga hujan reda. Juga mudah sahaja untuk kenal orang sebegini hanya dengan melihat raut wajah mereka. Apabila aku bersembang tentang kehidupan aku dia hanya tersenyum dan terus tersenyum. Tiada menyelit. Selalunya soalan dia akan beralih arah apabila aku tamat menjawab soalan yang sebelum itu,

Aku rasa dia cuba merendahkan egonya itu apabila bersembang dengan aku. Kenapa, itu aku tiada jawapannya.

(bersambung)

p/s: aiseh. hari ni kurang idea nak bercerpen panjang.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia