Masih satu langkah

Berbual
Pin It
"Aku takut la nak beritahu anak buah aku tentang ini," kata sahabat saya kepada.

Saya diam sahaja mendengar.

"Aku takut nanti kalau aku bagitahu hal sebenar, mereka akan fikir lain dan lari," tambah dia lagi.

Kejap. Pernah beritahu atau tak pernah beritahu?

"Takut nanti..."

Berhenti. Biar saya ceritakan kisah saya pula. Saya mengasaskan blog ini pada awalnya juga rasa takut. Bermacam-macam perkara saya fikirkan. Apa kata rakan-rakan saya nanti?

Mesti mereka ingat saya ini berlagak untuk buat blog. Saya bukanlah orang terkenal malahan tulisan saya biasa biasa sahaja. Apa kredibiliti saya buat blog? Baguskah tulisan saya sampai nak buat blog?

Saya terlalu banyak berkhayal sampaikan pemikiran dan persoalan yang timbul membuatkan saya takut untuk mencuba. Takut untuk bertindak...

Akhirnya, saya mengambil keputusan untuk bermula dengan satu langkah setelah melihat orang lain (sahabat saya) jauh ke hadapan menulis blog.

Dia tulis lagi teruk daripada saya (yela dengan ayat rojak dan smsnya. Maaf ya saya memang anti bahasa Alien).

Dari situlah saya belajar jatuh dan bangkitnya berblog ini. Ada masa saya dikutuk kerana penulisan bersifat baku. Ada masa saya dijatuhkan kerana suka membuat onar. Namun, saya teruskan juga langkah saya ini. Biar saya dapat menegakkan bendera saya di alam maya ini.

Ya memang bukan mudah untuk tembusi pasaran dunia blog Internet ini. Tambahan pula saya ini masih dikira orang baru (saya berblog sejak tahun 2011).

Tetapi, sekurang-kurangnya saya mula dengan satu langkah. Kemudian setapak lagi. Dan setapak lagi. Jika saya terjatuh, saya akan bangun semula. Mulakan ia lagi sekali. Muhasabah kenapa saya jatuh dan teruskan lagi langkah saya.

Kerana, setiap perjalanan bermula dengan satu langkah.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia