Analogi Kamar Kecil yang ikhlas

3 bualan
Pin It
Saat saya dan Hakimi berdebat tentang ikhlas, tiada kata lain oleh pendengar di sekeliling kami.

Saya hanya diam menganggukkan kepala. Tanda cuba memahami apa yang Hakimi ingin sampaikan. Saya sudah tahu perangai dia yang suka berdiskusi. Tetapi niat saya ini hanya ingin bercerita tentang ikhlas dalam belajar.

"Ramai orang salah anggap tentang ikhlas. Apa itu ikhlas?" soal Hakimi kepadaku.

Ah.. aku hanya ingin mengatakan bahawa belajar itu biar ikhlas. Barulah ada keberkatan dalamnya. Ini disoalnya aku kembali.

Oleh kerana tiada jawapan daripadaku, terus dia menyambung, "ikhlas itu membuat tanpa mengharapkan balasan apapun daripada manusia. Hanya Allah sahaja kita serahkan segalanya."

"Ikhlas itu hanya diri kita sendiri dan Allah sahaja tahu," celah aku.

Kami semua tersenyum sahaja. Suasana menjadi sepi sementara waktu.

"Bagaimana kalau ikhlas dalam memberi pula?" suara Sujono keluar memecahkan sunyi.

Kami hanya mendiamkan diri.

"Ia ibarat kita pergi ke tandas dan melepaskan hajat. Nikmatnya datang dan tidak lagi kita berfikir apa tentang apa yang kita lepaskan."

Terus kami semua tergelak. Ada betul juga analogi yang Akhi Sujono katakan itu.

Sambil itu saya melihat 2 mangkuk Bakso yang baru saya habiskan. Nasib dia menceritakan selepas kami selesai memenuhi kehendak kami ini. Heh.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

3 ulasan:

  1. Huhuhu... ikhlas tangan kanan memberi, tangan kiri pun tidak tahu.

    BalasPadam
  2. Bila kita niat dgn ikhlas, dapat pahala masa belajar tu... tapi kalau kita belajar sebab mak suruh, dapat ilmu aje laa... ada beza rasanya tu

    BalasPadam
  3. @Tetamu Istimewa @nurbijen
    Setuju semuanya. Nampaknya orang dewasa mudah memahami erti ikhlas. =)

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia