Gementar Azan Subuh

3 bualan
Pin It
Usai solat witir berjemaah, saya lihat orang kiri dan kanan saya sudah berlalu ke belakang. "Ada hal agaknya," fikir saya.

Saya tunduk menunggu program seterusnya, tiba-tiba Ibrahim selang sebelah saya menepuk peha kiri saya. "Wong, azan Subuh ya." Dia tersenyum dan aku pun tersenyum.

Dub. Dab. Dub. Darah aku berderas laju mengalir ke seluruh tubuh. Aku senyum kambing membalas senyumannya itu.

Uhuk. Terus terang saya tak pernah azan di hadapan orang seramai ini. Apatah lagi ada tahfiz dan ustaz-ustaz terkenal. Jantung saya berdegup pantas. Ligat memikirkan alasan untuk diberikan.

Muka Ibrahim penuh berharap. 

Saya menelan air liur yang terasa begitu kelat sekali. Terasa seakan menelan sebiji buah rambutan dan bukannya air liur.

Ibrahim bangun dan pergi ke belakang. Saya tak pasti entah ke mana dia hendak pergi. Berat sungguh tanggungjawab yang dia berikan kepadaku ini.

Perlahan saya bangun di hadapan saf. Lampu di pasang. Ah. Habislah aku. Kaki aku mula menggeletar. Aduh.

Saya membaca basmallah dan selawat sebelum azan.

"Allahuakbar, alluhakbar." Laung saya.

...

Pada laungan "Haiya..." saya berhenti seketika. Eh? Sudah atau belum?

Saya memandang belakang.

"Haiya'alalsolah," kata ustaz Anuar.

Saya sambung kembali azan.

"Haiya'alal fala.."

Saya pandang belakang semula.

"Assolatukhoirul minannaum," kata ustaz Anuar.

Saya sambung azan kembali.

Habis sahaja azan, saya terus keluar dari bilik surau. Termengah.

Terasa peluh sejuk di dahi ini.

"Kenapa ni Wong?" tanya Fansuri.

"Aku rasa aku tersilap azan tadi," kata saya dengan muka sedikit sayu dan gementar. Apalah nanti orang lain fikir.

Fansuri hanya ketawa sahaja. "Salah apa?"

"Entah. Aku rasa aku azan asyhaduallaillahaillah terbalik."

Fansuri hanya senyum. Aku buat buat senyum sahaja. Entah apa la dia fikir tentang aku ini.

"Aku tak pernah azan depan orang ramai. 2-3 orang bolehlah," kata aku memberi alasan mengapa aku salah laung azan.

Fansuri aku lihat masih tersenyum tidak berkata apa-apa.

Usai solat Subuh berjemaah saya duduk di belakang seorang diri. Bersedia menunggu teguran kesalahan yang dibuat tadi.

Namun saya lihat seperti tiada yang perasan akan kesalahan itu.

Saya terbatuk batuk sambil tersenyum dalam hati.

Pemgalaman saya melaungkan azan yang takkan saya lupakan.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

3 ulasan:

  1. Syukur. perjalanan yang jauh akan bermula dgn langkah pertama.

    BalasPadam
  2. Jazkallah atas sokongan puan sekalian. Saya amat menghargainya.

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia