Terkena dan beringat dengan janji

Berbual
Pin It
Telefon saya berdering. Saya mengangkat dan menjawab salam.

"Maaf Wong. Malam ini terpaksa batal la perjumpaan kita. Aku sekarang berada di UKM," kata Fansuri.

Saya hanya mengiyakan. Tidak kisah dengan alasan itu. Bukan apa, sudah saya kenal si Fansuri ini siapa. Orangnya sangatlah sibuk dan sukar nak menepati janji yang dibuat.

Jadi apabila berjanji dengannya, saya sudah ada plan B iaitu B untuk Batal.

Plan A-nya, Akan. Saya set Akan kerana temujanji saya dengan dia selalunya berada di persimpangan Jadi atau Tidak. Tiada kepastian.

Kemudian saya akan terus ambil Plan C setelah plan B berjalan. C untuk Cari kerja lain. Heh.

Sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:

"Seorang mukmin tidak akan jatuh ke dalam satu lubang dua kali.” (HR Bukhari & Muslim)

Daripada saya sakit hati dengan temujanji yang dibatal di saat akhir, lebih baik saya bersedia dengan apa yang akan berlaku.

Oh bukan Fansuri seorang sahaja. Ramai lagi rakan saya begitu. Saya tak mahu kaitkan dengan Janji Melayu kerana ini berkait rapat dengan sifat seseorang itu dan bukannya kaumnya.

Oleh kerana itu penting untuk kita beringat apabila sudah terkena dengan seseorang itu. Ini agar kita tidak kecewa seperti luka yang berdarah.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia