Beraya di rumah kawan punya kawan

1 bualan
Pin It
Di petang raya kawan saya SMS mengajak kami beraya di rumah kawannya. Saya yang tiada apa-apa perancangan ikut sahaja walaupun saya sendiri tidak kenal kawannya itu.

Bak kata orang puteh, your friend is my friend too.

Syed datang ke rumah menjemput saya pergi. Kemudian kami singgah mengambil Wan pula di rumahnya di Lahat Batu.

Pertama saya ingatkan Wan tinggal di Kuala Kangsar. Rupanya itu adalah kampung halamannya. Rumah ibu bapanya di Ipoh. Agak sedih juga kerana saya tidak tahu perkara ini selama 2 tahun berkawan dengannya.

Setelah itu kami terus pergi ke Ayer Tawar pula. Perjalanan memakan masa sekitar 1 jam. Ketika tiba di lokasi raya, kami bersalaman dan bertanya khabar. Oh saya tidak bertanya kerana ini pertama kali saya mengenali Khatib. Saya hanya memperkenalkan diri.

Mengikut perbualan mereka, saya dapat tahu bahawa mereka ini sudah berkawan semenjak dari matrikulasi lagi. Dahulu mereka belajar bersama di Matrikulasi Perak. Khatib pula adalah graduan UTeM, Melaka.

Saya kurang bersembang. Hanya tersenyum dan tergelak tawa kecil mendengar perbualan mereka. Al-maklumlah saya ini hanya pelawat sahaja.

Lagipun ini bukanlah acara utama saya. Ini acara utama mereka. Buat apa saya pula yang beria bersembang pula, bukan?

Dalam sesuatu hubungan, kita perlu pandai menilai keadaan sebelum boleh beramah mesra. Mungkin ada yang berkata saya ini bukanlah orang yang mesra, tetapi itu subjektif. Lain orang lain caranya, bukan?

Kami pulang sebelum matahari terbenam meninggalkan azan manghrib berkumandang.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

1 ulasan:

  1. Saya juga pernah dipelawa mengikut kawan ke rumah kawannya. Setuju, perlu pandai menilai sebelum mencelah.

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia