Cara Saya Kendali Kawan Yang Kurang Sensitif di Media Sosial

2 bualan
Pin It
Pelangi Petang di Fakulti Pertanian UPM

Semalam saya dan kawan-kawan pergi ke Sri Serdang untuk membeli alatan untuk projek kami. Ketika itu petang dan hujan turun dengan lebatnya. Kami singgah sebentar di restoran mamak untuk minum petang.

Saya memesan ABC satu. Kami semua berkongsi makan kerana ABC itu sungguh banyak. Fakrul berhajat untuk menangkap gambar kami bersama ABC itu. Lalu saya buat gaya biasa.

Setelah snap, saya lihat gambar itu menonjolkan saya dengan gaya yang saya tidak suka.

"Hahaha. Aku rasa kena post ni."

Saya tersentak. Saya tak suka gambar ini dipostkan. "Kalau di Insta aku boleh pertimbangkan. Tapi jangan di FB!"

"Apa? Janganlah paranoid sangat. Tengok Mirul. Dia ok je." Fakrul memandang Mirul.

Min hanya tersenyum. Saya menggeleng. Apakah dia tak faham maksud saya? Beberapa saat kemudian dia tunjuk gambar yang telah diupload di Facebook.

Saya masih ingat lagi kes ketika bekerja menjadi RELA. Sekurangnya saya sudah memberi penjelasan kepada Fakrul mengapa saya tak suka. Sama seperti saya tak suka apabila rakan saya mengutuk saya di Facebook tetapi takut nak berkata itu di hadapan saya!

Perbuatan bodoh yang paling saya tak boleh lupa dan menjadi pengajaran kepada saya seumur hidup tentang privasi dan sensitiviti.

"Kan aku dah cakap aku tak suka?"

"Rilek la. Awat?"

"Dengan anak murid kamu kawan di FB dan..."

"Ala anak murid seorang je pun."

Saya malas nak bertengkar.

"Baiklah. Terpulang. Sekurangnya aku dah jelaskan komunikasi bahawa aku tak suka perbuatan kamu tu."

Terus saya menghirup ABC tanpa melihatnya. Suasana terasa lain. Saya dapat rasakan Fakrul terasa juga.

"Baik lah. Aku delete. Hang ni paranoid sangat." Fakrul tersengih.

Saya menggeleng kepala sahaja. Malas nak layan.

Ketika di dalam kereta perjalanan ke Fakulti Pertanian, saya mula memberi penerangan kepadanya.

"Lain kali jangan buat begitu lagi."

"What? Come on. Don't be so paranoid. Only you thinking like that."

Saya geram. Dia hanya buang sebab nak jaga hati saya tetapi tidak faham sensitiviti rakannya.

"Baik. Aku bagi satu analogi. Aku pernah tangkap gambar kamu merokok rokok daun. Ada aku post di instagram mahupun Facebook?"

Fakrul menggeleng.

"Sebab aku tahu gambar itu kalau aku post akan mendatangkan hal lain kepada kamu. Aku tahu ada sensitviti pada gambar itu."

"Tapi gambar aku ambil tadi bukan ada apa. Tak jejas apapun."

"Jadi gambar yang aku ambil kamu merokok tu pun bukan ada apa-apa. Ok tak kalau aku post di FB?"

"Tapi akan dilihat oleh ahli keluarga aku!"

"Sama macam aku. Gambar itu akan dilihat oleh rakan-rakan FB aku! Konsepnya sama. Aku tak suka gambar itu dan tak mahu dilihat oleh orang lain di laman sosial. Dan kamu tidak menghormati keputusan aku dan menuduh aku paranoid!"

Saya berhenti dan melihat apa respon Fakrul. Dia diam.

Lalu saya sambung, "Mungkin bagi pandangan kamu gambar itu ok. Tetapi tidak bagi aku. Aku mahukan privasi. Setiap orang ada sensitivitinya. Jagalah privasi dan sensitiviti mereka. Aku harap kamu faham tentang ini."

"Baik. Salah aku. Aku minta maaf."

"Aku harap hal seperti ini tidak jadi lagi. Aku terima maaf kamu itu."

Kereta sampai di hadapan blok B. Kami turun bersama untuk solat Asar berjemaah.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

2 ulasan:

  1. Dulu ada juga kawan macam tu, dia buat orang boleh tapi kalau orang buat dia, marah betul...

    BalasPadam
    Balasan
    1. Susah kalau dapat kawan begini. Apa yang boleh kita buat hanyalah bersabar.

      Padam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia