Komitmen

Berbual
Pin It
"Aku tak rasa kamu akan ada komitmen dalam kehidupan kamu, Fakrul." Saya berkata sambil memandang di luar kawasan ladang sawit UPM.

"Mana hang tau? Perubahan dalam diri ini aku jela tau. Aku baca buku Antony Robin!" Fakrul membalas balik kata-kata saya.

Bukan apa. Saya kadang sangat geram dengan perangai Fakrul. Ada sahaja benda yang dia nak buat. Tetapi entah apa benda dia buat saya pun tak tahu. Bayangkan. Dia telah mengikat janji dengan saya untuk hadir satu program tarbiah.

Esoknya dia mesej saya mengatakan tak boleh atas alasan ada kawan dia dari jauh datang. Ha!?

Wat de heck?

Itu alasan yang sangat lemah. Sekarang dunia telefon pintar. Mengapa nak terlalu bermesra dengan rakan yang hanya datang untuk temuduga? Walhal kamu telah mengikat janji?

Saya geram. Saya terus lontarkan hadis dan ayat al-Quran berkaitan janji.

Seperti saya agak, Fakrul akhirnya mengalah dengan jawapan saya. Dia datang juga ke program tarbiah itu. Niat saya hanya untuk menyedarkan Fakrul untuk mendahulukan mana yang dahulu dan mana yang penting.

Dia ini kadang terlalu baik hati. Dan bagi saya kadang itu terlalu naif dalam menentukan kepentingan hidupnya.

"Habis tu? Dalam seminggu kamu gunakan berapa jam untuk buat master? Dalam seminggu ada berapa jam setelah tolak makan tidur? Katakan lah 12 jam digunakan secara berleluasa. Kita darabkan dengan 7 hari. Kamu akan ada 84 jam. Takkan lah dalam masa 84 jam kamu itu tidak langsung boleh diluangkan 1 jam untuk kita berdiskusi.

Come on. Tetapkan pendirian. Ini adalah salah satu latihan diri kamu Fakrul dan aku. Kita sama-sama menetapkan komitmen dalam kehidupan. Ya ia nampak sikit tetapi kesannya besar. Kalau kamu tak dapat nak meletakkan komitmen hanya satu jam ini, bilakan masa kamu dapat tetapkan komitmen untuk hal-hal besar lagi?"

Saya meluahkan segala rasa. Apakan daya. Saya hanya mampu bersembang dengannya begini. Jika tiada orang beritahu hal ini, saya yakin Fakrul akan terus lena dengan mimpi-mimpinya bersama pakar motivasi pujaannya, si Antony Robin.

Suasana hening seketika. Saya tahu inilah masa si Fakrul cuba muhasabah diri. Entah betul entah tak jawapan apa dia akan beri.

Kereta yang dipandunnya terus bergerak menaiki bukit di ladang sawit UPM ini.

"Ok. Hari Isnin. 1 jam bincang buku Stephen R Covey." Jawab Fakrul ringkas.

Dan oleh itu, kami telah menetapkan setiap Isnin, selama 1 jam akan kami berdiskusi hal-hal buku 7 habits of Highly Effective People.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia