Kenali →依之汉

Nama Cina saya 依之汉。Susah sebut? Gelar saya Wong sahaja. Objektif utama blog saya adalah memperbanyakkan lagi penulisan dalam Bahasa Melayu Tinggi (BMT) dan juga arkib simpanan idea untuk dunia penulisan saya. Saya juga ingin mempermudahkan orang mencari maklumat di Google dengan BMT.

author

Sistem Siraman Auto denga Pasu Olla

Berbual
Berminat Baca

Cantuman Pokok Plum dan Aprikot

Berbual
Berminat Baca

Spammer ARE YOU SEEKING FOR A WEALTHY SUGAR MUMMY

Berbual
ARE YOU SEEKING FOR A WEALTHY SUGAR MUMMY/DADDY/LESBIANS/GAY/IN ASIAN, ANYONE INTERESTED SHOULD CONTACT SUGAR MUMMY HOOKUP AGENCY IN MALAYSIA ANY one interested should call or text +60163453251 the only true legitimate agency for people who are seeking for rich and wealthy sugar mummy/daddy/lesbian/gay in Malaysia,u can also have the opportunity to attend our sugar mummies parties and the executive ladies and men parties by contacting sugar mummy dating hookup agency in Malaysia, start calling now for hook up with one of our rich sugar mummy and sugar daddy from all walks of life, we cover all state in Malaysia.start calling for now to get connected withing 24 hours and make more money.note;applicant must be 18 years and above and possess a good personality .a night with your mummy is Rm 3,600 when you are able to satisfy your mummy emotionally . whats_app +60163453251 for urgent connection!!! whatsapp+60163453251 !!!





Memang bangang la Sugar Daddy ini. Buat aku bengang gila!!!

Bayangkan setiap post dalam grup dia komen. Bayangkan kerja admin perlu delete satu satu!

Aku doakan si spammers ini dapat balasan setimpal oleh Allah SWT.
Berminat Baca

Selamat Hari Raya Aidilfitri!

Berbual
Sudah lama saya tidak menulis di blog ini. Al-maklumlah sudah terlalu lama meninggalkan dunia blog anon ini. Terpaksa saya memerah otak apalah hendak ditulis di blog ini.

Walhal dahulu aktif saya menulis. Kini saya sibuk dengan pelbagai hal-hal dunia. Maafkan saya ya pembaca sekalian.

Kali ini saya hanya ingin mengucapkan selamat menyambut Hari Raya Aidilfitri.

Banyak kenangan telah saya nukilkan di blog ini berkenaan hari raya saya. 

Saya mula aktif menulis di blog utama saya.

Blog ini hanyalah arkib minda luahan rasa saya yang biasa sahaja. Agar saya dapat kenali diri ini dan ke mana penulisan saya akan bawa.

Terasa ingin sahaja menutup blog ini. Tetapi amatlah rugi apabila manfaatnya tidak dapat dinikmati oleh orang lain pula.

Oleh itu saya biarkan sahaja agar terus menjadi manfaat kepada yang lain.
Berminat Baca

Perlukah Nasihat Dia?

Berbual
Saya tertanya soalan ini. Perlukan saya nasihat dia? Dia yang dimaksudkan ini adalah kawan saya. Umurnya muda lagi. Bak kata orang masih setahun jagung lagi. Pemikirannya juga masih di tahap jagung. Tak ke mana dan tak ke matangan lagi.

Biasalah. Perangainya masih seperti budak-budak. Falsafah hidupnya mudah sahaja - aku tak sentap kau, kau jangan sentap aku.

Jadi dia memegang konsep tidak melukakan hati bukan Islam. Alasannya mudah sahaja, keluarganya juga ada bukan Islam. Jadi dia memilih untuk mencairkan prinsip-prinsip Islam yang dia faham secara sendiri.

Saya kurang setuju dengan pemikirannya itu. Jadi saya cuba memberinya kefahaman bahawa Islam itu fikirnya bukan di kepala otak kita. Fikirnya bermula dengan wahyu daripada Allah SWT iaitu al-Quran. Kemudian dengan sunnah. Barulah diikuti dengan ijtihad.

Ini tidak. Dia masih berkeras. Atas alasan dia melihat persepsi komen orang di Facebook.

Ah. Dia hanya boneka kepada emosinya itu. Akal pemikiran itu bukanlah pemikiran kritis. Katanya pemikiran kritis perlu dibahaskan. Masalahnya apa yang dia bahaskan itu langsung isinya tiada. Jadi, saya dengan sendiri boleh mematahkan hujahnya tanpa sebarang masalah.

Mudah sahaja pemikirannya. Fahaman Islam ini boleh ditafsir dengan akal. Lalu, saya terfikir tentang satu gerakan Islam yang juga mencairkan jati dirinya dengan cara itu. Walhal mereka sendiri faham bahawa untuk mentafsir sesuatu ayat al-Quran itu rujukan kitab banyak. Sangat banyak.

Namun, rujukan akal didahulukan. Jelas kemudian masyarakat menjadi keliru.

Udin kata kita cuba nasihat lagi. Dia dan memorinya bersama kami sangat banyak. Saya hanya mampu berkata hidayah ini milik Allah.

Saya jenis malas melayan. Ya ada juga sumpah seranah saya keluarkan secara diam-diam terhadapnya. Atas sebab saya sayang dia sebagai seorang abang.

Namun, sayangnya itu ada juga bertahap. Jika masih nak menggedik dengan tarikan nafsu dunia, kami tiada masa untuk melayan. Ummat memerlukan rijal-rijal yang mampu membawa mereka keluar dari kepungan api yang ada.

Justeru itu saya masih berfikir apakah ingin menasihatinya nanti. Ketika kami berjumpa nanti.

Entalah.
Berminat Baca

Harapan Umat, Obor Semangat - Ustaz Fauzi Asmuni

Berbual
Berminat Baca

Hanya Nerd Sejati Tahu Perasan Ini

Berbual
Ya itulah pengakuan saya pada pagi Ahad semalam. Awalnya saya menyertai riadah anjuran ISMA DHL.

Di situ saya lihat ramai bermain bola tampar. Saya pula tidak pernah bermain bola tampar. Apatah lagi tahu peraturannya. Lalu sebolehnya saya ingin mengelak bermain permainan yang saya tidak arif. Jika tidak, pastinya saya akan mendapat malu.

Saya mulakan dengan memanaskan badan. Kemudian berjogging sekitar gelanggang bola tampar. Ada mereka mengajak saya masuk gelanggang. Saya tolak dengan lembut dengan menunjukkan bahawa saya sedang memanas badan.

Sambil menunggu set permainan habis, ada beberapa orang lain main dengan futsal. Jadi mereka selepas itu membentuk sukan sampingan iaitu bermain bola futsal.

Saya sertai. Bukan apa, futsal itu telah saya main. Lagipun saya lihat para pemainnya bukanlah jenis bersukan. Lihatlah lengan mereka. Paha mereka. Badan mereka. Sama sahaja seperti saya. Heh.

Kala bermain futsal itulah saya nampak bagaimana beberapa pemain lawan cuba cuba mengejar bola. Saya tergelak sendirian. Rupanya itulah rupa saya apabila bermain futsal bersama pemain handalan. Teruk! Acah acah dengan bola. Serius saya tersenyum sendirian.

Acara futsal berlangsung sekejap sahaja kerana apabila bertukar set bola tampar, hampir separuh berpindah melihat permainan di sana.

Saya pun turut berpindah menjadi penonton dan penyokong.

Tapi apakan daya, di saat akhir set itu saya dinampak oleh kawan. "Wong, jom lah main."

Saya ingin sahaja menolak terus. Tetapi hati kecil mengatakan apa salahnya. Tengok macam senang sahaja mereka main.

Nah, saya menjadi orang pertama serve bola. Aduh! Saya termengkelan. Peristiwa azan mungkin berulang.

Saya angkat dan lambung bola. Saya hanya mampu tersenyum kambing apabila bola tersasar jauh keluar. Tak lepas jaring pun!

Ada masa dua tiga kali bola menjurus datang ke arah saya. Saya menolak dengan jari. Lagak nak tunjuk saya main. "Wong, main tu dengan penumbuk. Jangan dengan jari. Nanti patah!"

Sudah. Rupa saya mula berubah. Memang jelas saya kelihatan bodoh di situ. Bermain dengan permainan yang saya sendiri tak pernah main. Saya tak tahu!

Perasaan ketika itu membuak-buak meminta agar saya tarik diri. Memalukan!

Namun, saya bertekad. Siapa suruh minta aku masuk? Nah rasakan. Hahah.

Pengakhirannya memang kumpulan kami kalah.

Peliknya tiada siapa pun berkata-kata apa kepada saya. Mereka hanya bersembang dengan orang yang berjaya. Saya seperti biasa duduk bersama geng nerd.

Saya senyum sendirian. Inilah perasaan seperti budak yang bermain futsal tadi.
Berminat Baca
Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia