Kenali →依之汉

Nama Cina saya 依之汉。Susah sebut? Gelar saya Wong sahaja. Objektif utama blog saya adalah memperbanyakkan lagi penulisan dalam Bahasa Melayu Tinggi (BMT) dan juga arkib simpanan idea untuk dunia penulisan saya. Saya juga ingin mempermudahkan orang mencari maklumat di Google dengan BMT.

author

Harga Sebuah Buku Persahabatan

Berbual
Orang berkesan

Fakrul, seorang kawan yang saya kenal apabila telah satu semester saya berada di UPM.

Saya mengaguminya kerana dia seorang yang suka berdiskusi. Seronok bersembang ilmu dengannya. Ada sahaja ilmu baharu saya dapat. Terutama tentang kepentingan mikrob pada hidupan kita.

Teringat lagi saya istilah Corumn Sensing. Istilah yang digunakan apabila bakteria berada dalam jumlah yang tertentu akan menghasilkan satu kesan yang hebat. Tak kira kesan itu baik atau pun buruk.

Terus dia kaitkan dengan Syiah. Geng Syiah ini apabila sikit jumlahnya, mereka jadi baik kepada musuh mereka iaitu geng Sunni. Namun, apabila mencapai jumlah yang banyak dan memegang kuasa, geng Sunni dijadikan sebagai anjing!

Aku tahu Fakrul tidak berminat bercerita tentang mazhab.

"Buat apa tahu apa yang Syiah buat? Biarlah mereka dengan cara mereka. Janji kita tak kacau mereka."

Aku menongkah. Bukankah dengan kita mengenali siapa musuh kita barulah kita dapat mengelak daripada terjebak bersama mereka? Fakrul diam. Saya tahu diam dia itu diam tidak setuju.

Saya teruskan dengan perbualan lain.

Fakrul ini orangnya memang suka berbincang ilmu. Cuma ada satu sifatnya yang kurang aku gemar hingga kini. Dia suka berkawan dengan burung hantu.

Telah lama aku nasihat jangan jadi seperti burung hantu. Tidur awal!

"Old habit dies hard,' jawabnya. Ringkas.

Mudahkan alasan diberinya?

Saya rasa kasihan. Hari lahirnya jatuh pada bulan sama dengan saya. Cuma saya boleh dianggap abang jika dikira melalui kiraan awal tarikh siapa lahir dahulu dalam bulan tersebut.

Saya masih lagi terasa dengan pemberian hadiah kepada kawan baik. Pernah baca kisah hadiah? Lalu saya trauma. Saya tak mahu buah pisang berbuah dua kali. (Eh? Rasanya salah peribahasa ini).

Tetapi saya lihat saya perlu lakukan sesuatu. Sekurangnya saya telah memberitahu Fakrul bahawa dia perlu berubah.

Selalunya masa hari lahir saya tiada siapa yang ingat. Tiada siapa peduli. Jadi apa salahnya saya sendiri peduli dengan hari jadi saya?

Saya membeli dua buah buku '7 Habits of Effective People'.

Saya yakin apabila kita melakukan sesuatu tabiat itu setiap hari, pastinya ia akan memberi kesan kepada kita secara separa sedar. Saya ingin tahu apakah tabiat orang berkesan sehingga mereka mampu menjana kejayaan demi kejayaan dalam kehidupan mereka.

Saya tak mahu membaca seorang diri. Biar saya membaca dengan sahabat. Dan sahabat itu saya pilih Fakrul.

"Eh, betul ke ni? Mahal buku ini. Tak apa nanti aku bayar."

Saya menggeleng. Tidak perlu bayar Fakrul. Cuma berjanji kita akan bedah buku ini bersama-sama.

Janjinya setiap hari Isnin, 10 pagi, kami akan bertemu di dalam bilik siswazah ini dan membincangkan bab demi bab dalam buku tersebut.

Apa ramalan anda? Berjaya atau tidak?

Ingat lagi sifat nokturnal Fakrul? Suka berjaga malam dan bangun lewat pagi?

Kesannya, projek bedah buku ini tidak menjadi. Saya keseorangan membaca buku. Balik kepada asal. Saya  tekalkan hati bahawa biarlah. Sekurangnya saya sudah berusaha.

Tetapi saya tetap dengan perangai saya. Pasti saya akan kritik pedas sikap Fakrul ini. Harapan saya satu sahaja, dia perlu sedar bahawa nokturnal ini hanya untuk orang yang solat tahajud!

Beberapa minggu kemudian saya masih membebel tentang bedah buku itu. Fakrul mungkin sudah fed-up dengan leteran saya itu dia berjanji akan turut serta pada Isnin hadapannya.

Saya gembira. Sekurangnya leteran saya memberi saya seorang sahabat untuk membedah buku.

Malam itu selepas solat isyak, saya santai membaca buku. Saya mendapat mesej WhatsApp daripada Fakrul.

"Maaf Wong. Aku harap hang tak marah dengan aku. Aku ada sesuatu nak bagitau."

Liga otak saya berfikir. Apa kes? Dia sudah jatuh cinta?

Saya membalas biasa.

"Sebenarnya buku yang hang beri hadiah itu aku terhilangkan semasa aku pergi field trip ke Kedah. Masa itu aku nak pergi solat Jumaat. Aku letak dekat dengan rak kasut. Lepas solat Jumaat aku pergi ke situ, buku tu dah takda."

Membaca mesej itu terus membuatkan hati saya luluh. Luluh atas kepercayaan saya. Luluh atas kebodohan saya. Luluh atas persahabatan kami.

Serius saya tak boleh menerima alasan itu. Habis itu? Kalau sudah hilangkan, tiada pula rasa ingin menggantikannya?

Saya tak balas mesej itu. Saya diam. Saya bermuram durja. Terus liga saya mengingati kembali kisah bersama Fansuri.

Aduh! Saya terkena kembali. Kali ini tetap melibatkan barangan kesayangan saya - buku.

Fakrul seperti endah tak endah sahaja dengan buku itu. Apa pula kalau saya katakan yang dia tinggalkan di rak kasut itu laptopnya? Apabila dia pulang dan telah tiada. Apa perasaannya?

Saya tunduk melihat lantai. Warna putih sahaja yang ada. Ya seperti itu juga hati saya.

Kosong dan putih. Betullah kata orang. Benda yang percuma ini sukar untuk orang hargainya.

Peristiwa ini berlaku pada tahun 2014.

"Nanti apabila aku dapat gaji aku gantikan buku itu."

Entah Fakrul ingat atau tidak janjinya untuk membeli buku yang baharu.

Biarlah. Manusia mudah lupa dengan janji yang dia sendiri tak ingin kotakan. Dengan janji yang dia sendiri anggap percuma.

Mungkin kerana peristiwa itu, saya langsung trauma untuk memberi hadiah buku kepada kawan.

Dan mungkin pada kisah yang lain saya kisahkan juga peristiwa berkaitan buku. Hampir sama.

Mungkin, buku itu hanya untuk saya...


Berminat Baca

Bagaimana Orang Jepun Menjana Idea dengan Game

Berbual



Saya tertarik bagaimana orang Jepun ini mampu menjana idea baru dengan hanya bermain permainan komputer. Menakjubkan!
Berminat Baca

Projek Pertanian Keliling Selangor

Berbual
Sudah lama saya tidak menulis di blog. Alasan utama adalah tiada masa untuk menulis. Ah. Itu semua alasan sahaja. Alhamdulillah saya mula kembali menulis.

Saya baru baru ini menerima beberapa projek pertanian. Berkaitan dengan fertigasi cili. Entahlah. Saya rasa saya tidak berapa tahu tentang fertigasi. Saya rasa seperti kosong.

Oleh itu saya ingin menuntut pada orang yang betul. Saya ini sifatnya mudah percaya kepada orang. Tadi ada sahabat saya tegur. "Kau jangan percaya sangat orang. Cuba cari sebut harga lain dahulu. Tauke yang kamu dapat itu harganya sangat mahal."

Saya terkesima. Saya mula berfikir. Ah. Rupanya saya ini mudah dan nak cepat sahaja kerja siap. Lihat. Kali ini orang sudah memanipulasi kamu. Sama seperti apa yang si John itu buat pada kamu.

Aduh. Saya terdiam. Ya saya tahu bisnes tetap bisnes. Perlu tahu untung rugi kos. Jadi kalau mark up harga sampai dua kali ganda, boleh merugikan sahaja! Belum tentu pulangan begitu menguntungkan. Apatah lagi saya masih tidak berpengalaman dalam hal ini.

Apa kata saya cari orang jabatan pertanian untuk dihubungi.

Aha! Mak Tam ada. Mana tahu dia ada contact dalam hal ini? Itu lah fikir saya buat masa ini.

Ya saya mengerti bahawa perlu banyakkan network sambil berbisnes ini. Bak kata orang, kawan biar seribu, musuh jangan sekali.

Saya tidak ingin bermusuh dengan tauke itu. Yelah. Dia pun ada sebut harganya juga. Cuma saya perlu pastikan apa yang saya buat menguntungkan saya dan juga orang yang saya bantu.

Jika tidak, matilah saya dalam hal ini!
Berminat Baca

Kerja Kosong Untuk Lepasan SPM

Berbual


Semalam keputusan SPM dikeluarkan. Ramai lepasan SPM gembira dan ada juga duka. Usah risau.

Video ini menerangkan secara mudah bagi yang telah rugi masa belajar.

Tapi terus terang saya katakan, saya percaya dan beriman bahawa Allah yang memberi rezeki kepada hamba-Nya.

Yang penting kita berusaha keras untuk mencari di mana titik dan lubuk rezeki kita itu.

Jangan takut tidak ada kerja selepas SPM. Yang penting berusaha. Hidup ini panjang lagi selagi ajal tak datang menjemput kita.
Berminat Baca

Menjawab 101 Soalan Hukum Hudud di Malaysia

Berbual


Video ringkas menerangkan hukum hudud di Malaysia oleh Ustaz Fauzi Asmuni, Naib Presiden ISMA.

Banyak perkara tentang hudud saya belajar dalam video ini. Sangat sesuai ditonton oleh semua rakyat Malaysia tak kira apa agama dan bangsa termasuk Melayu, Cina dan India.

Bukan mudah untuk mendapat penerangan yang ringkas dan senang difahami ini.

Jadi, ambillah masa untuk memahami bagaimana hukum hudud dan perlaksanaan yang boleh di Malaysia.
Berminat Baca

Kemurungan Pasca-Demam Denggi

Berbual
Selepas pulih daripada demam denggi, saya mengalami masalah lain pula.

Hati saya berasa gundah gulana. Entah mengapa saya rasa tidak sedap hati sahaja. Saya rasa bimbang dengan kehidupan saya. Apa akan terjadi nanti? Aku tidak bekerja. Aku sudah berkahwin. Bagaimana aku mahu tanggung anak bini?

Aduh! Entah sebelum ini saya optimistik sahaja dalam hal sebegini. Saya yakin Allah akan mencukupkan rezeki saya sekeluarga. Tetapi entah mengapa saya rasa tidak berdaya.

Saya fikir mungkin kerana terlalu terperap lama di dalam rumah akibat demam itu saya jadi begini. Saya perlu berjumpa orang!

Saya ambil kesempatan untuk pergi ke fakulti berjumpa dengan sesiapapun yang ada.

Saya bernasib baik kerana Kak Ina ada. Saya menceritakan hal ini kepadanya. Dia mendengar dengan kusyuk. Saya suka bersembang dengan Kak Ina. Kak Ina ibarat seorang kakak yang mampu memberi nasihat yang berguna kepada saya.

"Wong, itu baru sikit sahaja dugaan yang Allah berikan. Bersabarlah," berkata Kak Ina kepada saya.

Kemudian Kak Ina menceritakan memang itu adalah fasa selepas sakit. Biasalah.

Saya mula berfikir. Mungkin betul. Sebab saya rasa murung tak bertempat mungkin kerana saya tiada siapa yang menziarahi. Barulah saya mengerti hadis nabi yang menekankan tentang menziarahi orang sakit besar pahalanya.

Apabila seseorang itu sakit, dia mengharapkan pemulihan diri. Ya itu sebagai salah satu penghapus dosa atau kafarah dosa baginya. Sakit itu juga sebagai rahmat kepada orang sekelilingnya untuk mendapat pahala menziarahi.

Ketika saya itu, saya berasa amat gembira apabila mengetahui bahawa emak abah dari jauh sanggup datang menziarahi anaknya ini. Walaupun sehari sahaja, bagi saya itu sudah memadai melegakan sakit saya itu.

Sepanjang saya sakit, hanya seorang sahaja kawan yang menziarahi. Itu pun hanya datang menghantar barang. Apapun, saya tetap ingat jasa Fakrul menghantar jus betik dan memberi buah tangan Milo kepada saya. Terima kasih Fakrul.
Berminat Baca

Sindiket Penipuan Lori Sewa Bandar Baru Bangi dan Putrajaya

2 bualan
Baik. Tajuk ini agak sensitif untuk saya katakan. Peristiwa ini tidak berlaku pada diri saya tetapi pada rakan yang menceritakan.

Al-kisahnya dia hendak berpindah dari rumah di lorong lain ke lorong yang lain. Jaraknya tidak lebih 10 km. Walaupun begitu masih memerlukan lori untuk membantu mengangkut barang-barang rumahnya.

Dia meminta pertolongan jika ada kawan-kawan mempunyai nombor hp lori sewa. Biasanya ada sahaja ditampal di tiang-tiang dan papan di sekeliling perumahan. Entah kenapa kali ini hanya ada nombor tukang paip sahaja.

Apabila dia dapat, dia menelefon Saat Enterprise. Pada awalnya berjanji sebanyak RM250 untuk lori 3 tan di telefon. Apabila sampai si empunya lori terus tolong angkat semua barang.

Apabila dibawa ke destinasi yang dituju, dan diminta bayaran, RM650!

Terkejut kawan saya! Bukankah sudah berjanji RM250? Pelbagai alasan digunakan. Kawan saya bertengkar dengannya atas alasan yang merepek. Memang pada awal lagi sudah diminta ada orang tolong angkat. Sudah dikatakan mahu 3 tan kerana barang banyak.

Kawan saya meminta untuk berjumpa bos lori. Rupanya sama sahaja. Diminta dengan harga yang sama!

Kawan saya berang. Saya mendengar pun berang. Akhir cerita kawan saya membayar dengan harga yang kurang.

Kawan yang lain juga menceritakan hal yang sama tentang sindiket penipuan lori sewa. Pada awalnya dia menelefon untuk meminta lori sewa 1 tan. Kata empunya tiada. Hanya ada 3 tan buat masa ini. Tetapi tak mengapa. Harga angkut hanya untuk 1 tan.

Apabila barang sudah diangkut dan dihantar, si pemandu lori meminta harga bayaran untuk lori 3tan!

Perubahan janji harga! Nampaknya ini menjadi pengajaran kepada saya.

Pengajaran

Sebagai seorang pengguna, taktik penipuan lori sewa ini perlu kita ketahui. Mereka bermula dengan menetapkan harga di telefon. Apabila datang, terus mengangkat barang yang diminta tanpa untuk merunding harga. Oleh itu senang nanti mereka untuk berurusan kerana barang sudah diangkut.

Sebagai pengguna, kita patut menyekat penipuan ini.

Langkahnya dengan awal-awal lagi sebelum barang diangkat kita mengingatkan harga yang telah dijanjikan. Jika tidak, urusan tidak akan berjalan. Ingatkan kepada empunya lori. Bukannya pekerja.

Kemudian jika masih berlaku penipuan, kita hanya hulurkan berdasarkan harga yang dijanjikan. Itu adalah apa yang termaktub pada harga perjanjian.

Si peniaga patut tahu hal ini.

Moga perkongsian saya ini membawa manfaat kepada semua.

Jika anda ada pengalaman, jom komen dan kongsikan bersama yang lain.
Berminat Baca
Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia