Kenali →依之汉

Nama Cina saya 依之汉。Susah sebut? Gelar saya Wong sahaja. Objektif utama blog saya adalah memperbanyakkan lagi penulisan dalam Bahasa Melayu Tinggi (BMT) dan juga arkib simpanan idea untuk dunia penulisan saya. Saya juga ingin mempermudahkan orang mencari maklumat di Google dengan BMT.

author

Serangan Pemikiran di Hari Raya

Berbual
Menulis dan terus menulis

Saya suka baca buku tip dan trik menulis. Satu perkara yang memang ditekankan oleh semua penulis adalah:

1. Penulis wajib menulis setiap hari. Minimum 10 minit.
2. Penulis wajib ada jurnal menulis
3. Penulis wajib peka dengan keadaan sekelilingnya

Dengan tiga perkara di atas akan terbentuk suara atau identiti penulisan seorang penulis.

Contohnya seorang penulis Islam liberal di belah Projek Dialog giat mempromosikan pemikiran liberal. Antaranya adalah hak untuk seorang berlaku songsang menjad gay, lesbian ataupun biseksual. Juga untuk ada hak mempersoal dan memutarbelit idea (katanya) dalam al-Quran.

Itu adalah suara mereka. Suara yang ingin menjadikan akal sebagai perilaku utama akidah mereka. Saya cuba memahami istilah liberal mengikut bahasa mereka.

Saya tak salahkan mereka. Mereka hanya ingin memperjuangkan sesuatu yang sama teruk dengan pembunuhan di Gaza. Iaitu pembunuhan akal ummat yang berteraskan al-Quran dan Sunnah di Malaysia. Ia dinamakan serangan pemikiran atau Al-Ghazwul Fikri.

Penulisan mereka dengan ajakan-ajakan suara begitu mampu menjadikan rakyat kita liberal. Entah apa yang mereka ingin liberal di bawah hak asasi manusia, saya masih musykil.

Oh dengar kata ada satu gabungan yang akan mempertahankan perlembagaan dengan sebuah NGO Islam menyertainya juga. Negara-Ku namanya.

Saya tak salahkan NGO terkenal yang bersama NGO-NGO yang dahulu meminta perlembagaan Malaysia diubah. Mereka hanya mempertahankan hujah mereka dengan hujah-hujah berteraskan akal. Kata mereka Islam itu rahmatan lil alamin. Satu juzuk atau keratan-keratan ayat al-Quran dari al-Quran diambil. Beberapa juzuk dipejamkan sahaja dahulu.

Itu suara mereka.

Ini pula suara saya sebagai rakyat marhaen. Risau juga risau akan serangan terhadap Islam dari luar mahupun dalam. Sangat risau.

Tapi suara saya ini, saya yakin bersama Allah. Saya juga yakin saya tidak berkeseorangan. Untuk itu doa wajib disisipkan setiap hari. Doa agar umat Islam di Malaysia kenal akan suara-suara sumbang itu. Agar dengan mengetahui suara musuh, secara langsung bersiap melawan dan mempertahankan akidah.

Oh.

Itulah akibat menulis tiga hal di atas setiap hari membuatkan hal nombor 3 menjadikan saya peka.

Teruskan usaha kita peka dengan keadaan sekeliling ya rakan-rakan FB.
Berminat Baca

Siapa akan Boikot Astro?

Berbual
Baru-baru ini kita dihebohkan tentang serangan rejim Zionis di negara haram Israel membunuh saudara-saudara seIslam kita di sana.

Mereka menggunakan alasan dengan penculikan tiga orang pelajar Israel. Walhal apabila diteliti semula tiada apa-apapun kaitan dengan Gaza.

Mereka sengaja menggunakan alasan ini untuk menjarah rakyat Gaza. Allahu. Saya membaca dan melihat terasa begitu tipis pertolongan yang mampu saya berikan.

Di samping itu kempen boikot oleh Aqsa Syarif bergiat lancar. Manakala Aman Palestin terus menghantar dana. Polis juga menasihati tentang kita memberi sumbangan derma kepada NGO yang diiktiraf sahaja.

Kedua-dua NGO ini saya percaya tentang kredibiliti mereka menyalurkan sumbangan kepada saudara kita di Palestin. Aman Palestin sendiri mempunyai pejabat di Gaza. Pengalaman mereka yang banyak dalam menyalurkan dana ini mampu memberi peluang untuk penduduk Gaza menerima sumbangan kewangan daripada kita.

Apabila bercakap tentang boikot, saya pernah menukilkan sebuah cerpen ringkas pada tahun lepas.

Kali ini saya juga terkejut apabila mengetahui Astro rupanya ada hubungan dengan syarikat Israel!

Ini apabila saya terbaca dalam portal Melayu Islam, ISMA bertajuk 'Astro harus beri penjelasan atau diboikot kerana berurusan dengan syarikat Israel – YDP YADIM'.

Pada pendapat saya, yang hanya akan boikot Astro hanyalah orang yang tak menggunakan khidmat Astro. Antara orangnya itu adalah saya.

Pilihan alternatif kepada Astro adalah UniFi.

Saya tahu ramai kawan-kawan saya begitu ketagih dengan siaran Astro. Tidak Astro Ceria, mesti dengan siaran dokumentari. Apakan daya, mereka sudah ketagih seperti perokok tegar yang berdiam diri untuk boikot merokok!

Rasionalnya mereka akan cuba mencari 1001 alasan untuk berdolak dalih memberi tekanan kepada Astro. Itulah perangai orang yang telah dipautkan kepada keduniaan.

Saya mungkin jadi begitu jika saya pengguna tegar Astro. Alhamdulillah saya telah lama meninggalkan dunia televisyen. Sekarang beralih kepada dunia blog (kaitannya?).

Seperti boikot Macdonald, Astro juga kita harus beri tekanan agar duit yang umat Islam di Malaysia tidak digunakan untuk membeli butir-butir senjata membunuh anak-anak Palestin.
Berminat Baca

Tayar motorsikal pancit

Berbual
Apabila mencapai 10 hari Ramadhan terakhir kebanyakan umat Islam akan diseru untuk mencari malam Lailatul Qadr.

Saya pun ingin mencari Lailatul Qadr. Terdapat pelbagai hadis mengatakan ciri-ciri malam 1000 bulan ini.

Ada di kalangan rakan saya yang menakul itu dan ini tentang bagaimana hari-hari 10 malam terakhir ramadhan adalah malam yang ingin mereka jumpa.

Di sepanjang itu saya ingin bercerita tentang hari malam ke-23 ramadhan. Ketika itu saya pergi ke Masjid Besi untuk menunaikan janji saya kepada kawan saya membantu dia melihat jika ada beg plastik sampah program tertinggal di sana.

Saya pergi dengan hati yang geram. Mengapa saya pula? Padahal dia yang patut uruskan sendirian. Dan mengapa harus dia lupa dan meminta bantuan saya? Yelah apabila perut ini kosong ada sahaja suntikan negatif datang ke dalam minda saya.

Saya biarkan pemikiran itu menyusup masuk. Setelah puas saya sulap pemikiran negatif itu. Bukankah ini ujian kepada saya dalam menyertai jemaah? Jika saya tolong dia kerana saya suka kawan dengan dia, tentu tidak akan tertegak nilai persahabatan kami. Saya tolong dia kerana Allah. Lagipun saya teringat membaca hadis tentang menolong orang yang susah. Jika kita tolong orang yang susah, pasti Allah akan tolong kita di dunia dan di akhirat. 2 dalam 1 tu wooo.

"...Sesiapa yang mempermudahkan bagi orang dalam kesusahan, nescaya Allah akan mempermudahkan baginya di dunia dan di akhirat..." - Hadis riwayat Muslim


Jadi saya pun pergilah ke sana. Alhamdulillah beg plastik itu tiada di sana. Usai solat maghrib berjemaah saya ingin berangkat ke Masjid Putra pula.

Di sana lebih selesa untuk menunaikan solat berbanding di Masjid Besi. Masjid Besi terasa bahangnya akibat orang ramai yang datang solat di situ.

Ketika saya membawa motorsikal saya keluar, terasa gelong sahaja tayar belakang motorsikal saya. Aduh! Saya sudah dapat firasat bahawa tayar belakang pancit.

Apabila saya turun dan lihat, kebenaran terselah. Saya termenung seketika. Bagaimana ingin saya pulang jika hal begini berlaku? Saya teringat adik saya lalu menelefonnya meminta bantuan.

Akhirnya saya membonceng motorsikal yang pancit ini terus ke rumah dengan adik saya mengekori di belakang.

Esoknya saya pergi ke bengkel motorsikal di Persint 14. Selalunya kalau tukar tiub motorsikal harga sekitar rm9.

"Saya tukar baik ppunya tiub," kata cina apek bengkel itu. Saya angguk sahaja.

Apabila tiba di kaunter, "RM20," kata minah Melayu yang menjaga kaunter. Aduh! Saya tepuk kepala. Memang kedai ini mahal mahal belaka harganya.

"Harga tiub baik RM18. Servis tukar RM2," kata cina apek itu.

Saya diam sahaja sambil menghulur not RM20. Dalam hati memang saya kata saya sukar nak pergi ke bengkel ini lagi kalau motorsikal saya bermasalah. Saya akan cari di bengkel-bengkel lain yang ada di sini.

Begitulah kisahnya.
Berminat Baca

Bagaimana Menghadapi Situasi Kawan Yang Menipu?

Berbual

Saya pernah menawarkan sesuatu pekerjaan kepada kawan saya. Saya tahu dia juga minat menulis novel. Saya mendapat tawaran daripada mentor penulisan saya bahawa beliau memerlukan dua orang pelajar untuk membantu beliau mengendalikan bengkel penulisan novel.

Lalu saya sarankan rakan saya itu. Rakan saya terima. Dia berkata dia akan hubungi mentor saya.

Malangnya pada hari tarikh akhir, mentor saya bertanya, "Tuan, tiada siapakah yang tuan cadangkan untuk membantu saya nanti?"

Saya terkejut. Saya kata saya sudah beritahu kepada kawan saya untuk hubungi mentor saya itu. Pada petang itu juga saya mesej FB rakan saya itu.

Rupanya dia kata dia ada hal keluarga. Tidak dapat penuhi permintaan saya. Baik. Saya agak terkilan untuk hal ini. Hanya kerana selepas saya hubungi dia baru lah dia hendak memberitahu akan hal ini. Dia tidak mengambil inisiatif memberitahu saya dari awal lagi.

Agak geram tetapi saya lupakan sahaja kerana dia mengalami masalah keluarga. Lalu saya terpaksa berhempas pulas mencari orang lain pula. Alhamdulillah saya dapat gantikan dengan adik saya pula.

Pada hari kejadian, hendak ditunjukkan Allah, saya terlihat post rakan saya itu di Facebook. Dia sedang menghadiri satu program bersama pelajar sekolah menengah.

"WHAT!?"

Katanya ada masalah keluarga. Tetapi di Facebook lain pula. Sudah. Saya menyimpan ketidakpuasan hati saya kepadanya.

Serius. Selepas itu memang saya tidak akan menawar apa-apa kepentingan program kepadanya. Saya terasa seperti ditipu. Sepatutnya dia beritahu saya bahawa dia juga ada program lain selain itu. Tidak perlu nak berdolak dalih bahawa ada masalah keluarga.

Beritahu sebenar-benarnya.

Ini secara tidak akan merosakkan hubungan antara rakan. Perkara yang saya boleh buat adalah bersangka baik atau husnuzon bahawa dia baru sahaja selesaikan masalah keluarga dan kemudian membantu kawan untuk program bersama pelajar sekolah menengah.

Untuk itu ini beri pengajaran kepada saya. Berkata benarlah walaupun pahit. Menolak permintaan orang dengan baik itu lebih elok berbanding memberi alasan atau penipuan yang akhirnya terbongkar.
Berminat Baca

Hadiah

Berbual
Asas Penulisan Tesis


Hadiah. Saya selalu terfikir apakah memberi hadiah itu ada kesannya? Saya sendiri tidak suka memberi hadiah.

Al-kisahnya saya pernah ingin menyambut hari lahir seorang sahabat. Kisahnya saya pun membelek lah barang-barang yang sesuai di MPH Alamanda.

Lalu teringin saya ingin membelanja dia makan. Saya ini memang lemah bab pergaulan sosial ini. Al-maklumlah saya jarang dapat sertai majlis sambutan hari jadi. Al-maklum jugalah keluarga saya sendiri tidak amalkan sambutan hari jadi.

Saya pun membeli penanda buku memikirkan sahabat saya itu banyak buku untuk dibaca.

Saya cuba hantar SMS bertanya khabar dan ingin mengajak dia makan. Tetapi, rupanya dia sibuk.

Kemudian beberapa hari kemudian saya lihat di media sosial, sahabat saya itu sambut hari jadi bersama rakan-rakan lain. Haha.

Mungkin saya agak terkilan sedikit. Tetapi salah saya sebenarnya. Entah mengapa nak sambut hari jadi orang walhal saya memang kekok bab ini. Terus, saya pun terasa. Saya berazam untuk tidak memberi hadiah lagi kepada kawan-kawan. Ini kawan, perangai yang jangan ditiru. Bahaya!

Tetapi rajukan saya itu tidaklah lama.

Saya ada seorang kawan pula yang sebilik siswazah dengan saya. Dia suka sangat dengan pakaian. Dari seluar, baju hingga ke jaket. Saya maklum tentang itu.

Pada suatu hari, dia kasihan melihat saya selalu memakai jaket usang. Bukan apa, saya malas nak beli jaket baharu jika belum tamat tempoh setahun. Rugilah kalau beli jaket baharu hanya kerana jaket lama koyak sedikit.

Justeru itu dia pulang ke kampung halamannya. Sekembali ke UPM, dia membawa jaket lama yang dia tidak pakai lagi.

"Nah, aku bagi kat hang. Jaga elok-elok."

Saya dengan tangan terbuka menerimanya. Hei, ia barang percuma! Siapa yang tak berkenan dengan jaket yang harganya mencecah RM80. Padang Besar mari!

Apabila saya memakainya, entah ramai pula memuji saya ini kacak seperti pelakon Korea yang saya sendiri tak kenal nama mereka. Yelah. Saya tahu saya ini kacak. Haha.

Selang beberapa bulan, dia melihat saya selalu memakai baju yang sama. Saya memang tak beli baju baru. Hanya masa raya sahaja saya beli. Itu namanya baju raya. Setahun sekali sahaja beli. Itupun namanya baju jalan. Ketika saya keluar berpacaran (jika saya sudah berkahwin tentunya!) sahaja baru pakai. Jika tak, hanya terperuk di almari dalam tempoh setahun sebelum boleh digunapakai untuk kegunaan harian.

"Nah, aku bagi kat hang. Jaga elok-elok."

Alhamdulillah. Saya terima sahaja. Hei, barang percuma jangan ditolak.

Dan, apabila saya memakainya, ramai pula memuji saya bertambah kacak dengan gaya pemakaian baharu ini. Hei, saya memang kacak!

Terima kasih sahabatku.

Kawan saya sendiri yang saya rapat pun tak memberi hadiah. Ini kawan yang saya rapat pun beri hadiah. Terharu saya. (muka menangis tahap biasa).

Kesimpulannya, saya dapati kita dapat memberi hadiah atas apa yang kita minat. Contohnya saya minat buku. Lalu saya berilah buku yang kena dengan kawan yang ingin saya berikan.

Baru-baru ini saya ada buku tentang berkahwin. Bagus buku itu. Terus saya fikir lebih baik saya berikan kepada Syahmi. Dia juga ada ura-ura ingin berkahwin tetapi was-was dengan gelarannya sebagai graduan segar.

Moga ia bermanfaat. Saya pula berpegang kepada Surah An-Nur ayat 32 (ini... boleh rujuk terjemahan al-Quran).

Sekian.
Berminat Baca

Penulisan

1 bualan
Kadang saya pelik mengapa sejak tahun ini saya sudah mula kurang menulis di blog? Adakah kerana faktor kekangan masa atau kemalasan sudah melanda saya?

Hmmm. Saya sebenarnya kekeringan idea untuk menulis. Selalunya saya akan menulis berdasarkan pengalaman saya. Mungkin pengalaman saya sudah menurun. Atau saya sudah menulis pengalaman pada tempat lain. Entahlah.

Bukan senang nak menulis dengan jayanya. Terutama menulis dari hati. Cewah.

Apa yang saya dapati dalam hidup ini perlu ada tujuan. Jika tiada tujuan tentulah menerawang sahaja kehidupan ini. Contoh yang paling tepat adalah di hujung minggu. Tentunya kita akan bangun lewat? Atau tidakpun sambung tidur selepas solat subuh?

Itu saya dapati kerana tiadanya perancangan dalam kehidupan.

Jadilah mulalah merancang dengan baik untuk berjaya.
Berminat Baca

SMS di Bulan Ramadhan

1 bualan

Alahai. Terasa malas saya ingin SMS kepada rakan-rakan tentang Ramadhan. Dahulu menjadi satu kegilaan saya memberi salam Ramadhan kepada kawan-kawan apabila malam pertama Ramadhan tiba.

Kali ini entah mengapa hati lesu untuk mengucapkan apa-apa. Entah tak tahu mengapa tidak ingin menghantar apa-apa SMS.

Biarlah. Entahlah. Sudahlah.

Saya hanya duduk di komputer riba menulis tentang kepahitan kehidupan ini. Tentang kemanisan hidup ini. Entalah. Tangan tidak tahu hendak berkongsi apa.

Biarlah.

Selamat menyambut Ramadhan semua.
Berminat Baca
Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia