Khamis, 17 April 2014

Kematian Karpal Singh - Berita Menggemparkan

Saya melihat ini satu isu yang hangat diperkatakan.

Saya lihat juga ramai yang berlagak pandai dengan memetik kata-kata ustaz itu dan ini. Dan saya juga ingin memetik kata-kata ulama pula.

--

Pandangan Dr Aznan Hasan, Pengerusi Majlis Ulama' ISMA:

"Merasa kegembiraan dengan kematian mereka yang memusuhi Islam (atau undang-undang Islam), apatah lagi dengan permusuhan dan penentangan yang terancang adalah warid di dalam sunnah.

Menyamakan ini dengan penghormatan nabi keatas jenazah Yahudi adalah suatu qiyas yang tidak tepat sama sekali. Yahudi tersebut adalah seorang yang tidak memerangi Islam, bahkan beliau merupakan seorang warganegara di dalam negara Islam Madinah. Dua perbezaan yang tidak boleh disamakan sama sekali.

Apatah lagi untuk menyamakan beliau dengan Abu Talib. Subhanallah, di mana persamaannya?

Untuk menyatakan RIP kepada seorang kafir yang meninggal dunia, di mana semasa hayatnya adalah secara konsisten menentang Islam (atau hukum-hukum Islam) adalah sesuatu yang tidak dapat diterima sama sekali. Apatah lagi untuk mengucapkan Fatihah. Secara hukum-hakam syaraknya, kita sudah tahu ke mana akhirannya di sana.

Umat Islam perlu jelas hukum-hakam syarak dan tidak sepatutnya bersifat apologetik dalam hal ini."

--

Berita terbunuhnya Abu Jahal dengan cepat disampaikan kepada pasukan Islam. Mendengar berita tersebut, semangat juang mereka semakin membara. Manakala, bagi pihak Musyrikin, berita tersebut menghancur-luluhkan semangat mereka.

Rasulullah saw mendengar berita kematian Abu Jahal daripada Abdullah bin Mas’ud ra, baginda bersabda,
”Wallahi, Laa ilaha illaLLah , Laa ilaha illaLLah, Laa ilaha illaLLah, Allahu Akbar, AlhamduliLLah, Dia yang memenuhi janjiNya dengan menolong hambaNya dan mengalahkan musuhNya.”

Begitulah kematian musuh Allah dan Rasul. Abu Jahal mati dalam keadaan yang cukup hina walaupun pada ketika itu beliau termasuk manusia yang dihormati kaumnya. Beliau mempunyai kekayaan yang melimpah ruah tetapi Allah swt tetap mengotakan janjinya untuk menghinakan dirinya.

sumber: Muslim Abdullah Zaik.

--

Jangan kita keliru sehingga kita mengorbankan maruah kita sebagai umat Islam yang kuat. Agama tak melarang kita menghormati orang lain, tetapi ada batasnya. Jangan sehingga kita menggadai agama dek teringin mencapai sesuatu. Matlamat tidak menghalalkan cara dalam Islam.


Perjalanan yang panjang untuk bujang tiga serangkai

Saya dan Murni berdua-duaan dalam kereta. Kami baru selesai menghadiri satu bengekel bertajuk 'Businesses Model Canvas'.

Banyak yang saya belajar di bengkel itu.

Ketika sedang mengharungi lambakan kereta ini, Murni berkata, "Tak sangka kita akan sampai ke tahap ini ya."

Saya memandang Murni.

"Kita yang dari tidak tahu apa-apa sekarang sudah boleh bergerak dengan begini," tambah Murni lagi.

"Semua bermula dengan idea gila-gila si Fakrul." Celah saya.

Ya perjalanan kami sungguh jauh. Jika diikutkan perjalanan tiga serangkai kami pada tahun lepas, memang tak sangka kami boleh sampai ke tahap ini.

Kami telah membeli satu koloni kelulut pada bulan November. Kemudian saya pergi menghadiri kursus di MARDI.

Berkenalan dengan orang-orang hebat di FB grup Indo-Malayan Stingless Bee. Sekurangnya ia telah membuka minda saya bahawa dunia ini banyak lagi perlu diterokai dan dicatat.

Jika saya tidak menulis tentang peristiwa penting kami menubuhkan komplot bisnes tiga serangkai, entah ke mana nanti hendak kami ceritakan ini.

Saya pun berkata, "Aku berdoa agar kita semua terus berjaya dalam segala. Aku masih bukan ketua yang hebat. Tetapi aku berusaha. Sama-sama kita memajukan diri kita dalam mempelajari bisnes demi ummah."

Murni seperti lega dan berkata, "Perjalan kita masih jauh lagi."

Kesesakan lalu lintas ini tidak lagi kami hairan.


Selasa, 15 April 2014

Bosan

Entah mengapa perkataan ini menyusup dalam ke minda saya. Adakah aku bosan dengan kehidupan ini? Soal saya sendirian.

Tidak banyak saya dapat buat apabila terikat dengan isu-isu remeh. Bosan melingkari kehidupan saya ini. Apabila bosan ini mula sampai ke tahap tertinggi, saya rasa letih. Entah apalah kebosanan ini melanda saya.

Bosan membuatkan saya tidak mahu hadir apa-apa mesyuarat berkaitan persatuan. Saya menantikan satu kata sergahan agar saya terjaga dari lelap kebosanan ini.

Mungkin itulah dikatakan jemu. Entah ke mana jemu ini akan saya bawa. Saya masih mencari formula menghilangkan jemu ini.

Itu sahajalah nak update di blog pada hari ini.

Terima kasih.


Khamis, 3 April 2014

Identiti Manusia Melalui Janjinya


"Jom solat Asar." Saya mengajak sahabat saya.

Sedang kami berdua ingin menuruni tangga, dia terserempak dengan kawannya.

"Hei, jom petang ini futsal."

"Jom."

"Pukul berapa?"

"Lima setengah."

Kawan itu senyum dan memandang seperti muka tak percaya.

"Kalau kau ni, 6 petang je lah."

Mereka berdua tergelak bersama sebelum beredar.

Saya tersentak. Rupanya bukan saya seorang sahaja perasan tentang perangai sahabat ini. Orang lain juga begitu.

"Teruk." Saya memulakan bicara sambil menggelengkan kepala.

"Awat?"

"Orang dah mengecop kamu sebagai seorang yang tidak menepati janji. Sangat teruk."

Dia memandang saya dengan kerutan di dahi. Saya tidak mahu teruskan perbualan ini. Kami terus bergerak menuju ke surau fakulti.

Usai solat Asar, kami berjalan bersama menuju ke blok B. Saya mengambil kesempatan menasihatinya.

"Aku rasa kamu perlu ada kesedaran dalam diri. Aku lihat kamu ini langsung tiada sifat ingin berubah. Kamu boleh baca macam-macam buku kejayaan tetapi jika diri kamu itu langsung tak nak berubah, amatlah parah."

"Sebab itu aku perlukan orang untuk menasihati aku." Dia mencelah.

Saya hanya senyum sebelum mengeluh.

"Sahabat, aku ini hanya mampu menasihati kamu. Aku bukanlah orang yang mampu menguubah kamu. Aku lihat nasihat aku seperti mencurah ke atas daun keladi sahaja. Berapa lama sudah aku berkawan dengan kamu? Dan berapa lama sudah kamu mengubah sikap kamu terhadap masa?"

Dia diam.

"Aku hanya mampu menasihati apa yang telah aku lakukan. Aku juga ada sikap malas dan kadangkala lambat dalam menepati janji. Tetapi kamu lain. Kamu istimewa. Sekali sekala sahaja datang awal. Janji kamu juga tidak sepertii yang kamu janji itu. Kata 10 minit lagi nak datang tetapi 30 minit atau lebih kemudian baru nampak muka. Janji biar janji yang betul. Cakap sahaja 30 minit. Jika kamu datang awal daripada apa yang dijanjikan, itu satu bonus dan penghormatan kepada janji. Jika tak, kamu dah mencalar imej kamu sebagai seorang muslim."

Dia diam.

"Dan kamu tahu mengapa nasihat kamu kurang meresap dalam hati aku ini? Kerana bagi aku dalam aspek masa sendiri kamu tidak dapat hargai, bagaimana dengan aspek yang lain? Agama Islam sendiri menekankan tentang pentingnya masa. Demi masa."

Kami tiba di hadapan bilik siswazah. Seperti biasa selepas waktu 5 petang selalunya bilik ini lengang. Tinggal kami berdua sahaja.

"Adakah kita bercakap tentang kebaikan tetapi kita sendiri tidak menunaikannya? Itu satu yang amat menjelekkan. Aku tak suka orang begitu. Dia seorang yang suka berbohong. Walaupun kata-katanya menyampaikan kebaikan tetapi dia sendiri tidak melakukan itu adalah munafik. Aku hanya akan beri nasihat apabila aku sendiri mengamal dan merasai amal nasihat itu."

Dia duduk di meja kerjanya. "Baik! Malam ini juga aku akan berubah."

Saya menggelengkan kepala. Dia masih tidak memahami apakah itu janji. Dia masih bermain-main dan itu membuatkan hati saya terusik. Apakah yang aku nasihat tadi meresap masuk ke dalam benak hatinya?

"Setkan masa bila kamu nak berubah. Itu sahajalah yang mampu aku nasihatkan. Aku dahulu malas juga tetapi aku tahu aku perlu berubah. Jika tak, sampai bila aku akan mencapai kejayaan. Disiplin adalah salah satu sifat orang berjaya. Mereka berdisiplin dalam masa mereka. Dan aku berdoa agar kamu ada kesedaran dan set bila masa hendak berubah itu. Tidak tahun ini, tahun depan pun boleh lah. Yang penting kita bergerak sedikit demi sedikit untuk berubah."

Saya memandang dia bergerak keluar dari bilik ini. Jam menunjukkan 5:45pm. "Baiklah. Aku nak pergi bermain futsal. Jumpa esok."


Selasa, 1 April 2014

Kreativiti dan duit

"Susah la fikir banyak. Kita beli sahajalah mesin itu." Kata saya kepada rakan-rakan syarikat.

"Mahal la benda tu. Kita goole dan youtube sahaja."

Saya terdiam. Betul juga. Tetapi saya malas. Jika ada duit beli sahajalah. Jangan buang masa untuk memikirkan sesuatu yang akan memakan tenaga juga.

Di sinilah saya mula mengerti apa itu fokus dalam bidang. Ya saya memang boleh buat itu dan ini tetapi akan memakan masa untuk naik dan kuasai bidang itu. Jika kita tiada pengkhususan akan nanti tiada apa yang kita kuasai. Bak kata orang Puteh, "jack of all trades but master of none."

Kalau Robert T. Kiyosaki, katanya bagus. Kalau bagi saya pula tidak bagus. Kedua-duanya ada kaitan.

Dengan duit kita akan membelanjakan duit tanpa fikir banyak. Tapi apabila kita tiada duit, kita lebih kerap berfikir tanpa banyak alasan.

Ada masanya kita boleh berfikir. Ada masanya lebih baik kita fokus.


Isnin, 31 Mac 2014

Cuit-cuit celoteh kakak


Saya mempunyai seorang kakak. Dia bekerja di sebuah jabatan kerajaan di Putrajaya. Saya tinggal sementara dengan kakak sebelum saya menamatkan pengajian master.

Baru-baru ini ibu dan abah datang melawat rumah kakak. Terdapat rungutan daripada kakak mengatakan saya ini seorang yang pemalas. Bilik bersepah dan tidak berkemas. Saya endah tak endah sahaja mendengar rungutan itu. Lagipun itu bilik saya mengapa kakak harus bising.

Abah hanya mendengar. Saya tutup pintu bilik kerana malas melayan rungutan kakak pada ibu dan abah.

Di rumah kakak ada tiga bilik. Saya tinggal di bilik kedua terbesar selepas bilik kakak. Terdapat satu bilik sedikit kecil daripada bilik saya terletak bertentangan dengan bilik saya. Di antara bilik saya dan bilik itu terdapat sebuah bilik air kecil.

Abah melalui bilik itu dan bilik saya sebelum sampai ke bilik air. Kakak masuk sekejap ke bilik kecil itu yang dahulu ingin dijadikan bilik ruang perpustakaan. Tempat dia menjahit baju, membaca buku dan sebagai satu pejabat kecil di rumah.

Namun dek alasan sibuk, kakak tidak sempat mengemas bilik itu. Saya tak mahu masuk campur kerana nanti kakak tak suka. Itu bilik dia.

Kemudian abah keluar dari bilik air. Dia melalui hadapan bilik itu yang kakak terlupa menutup pintu bilik. Kakak perasan abah berhenti di hadapan bilik itu lalu menjerit, "jangan tengok!"

Namun tak sempat kerana abah sudah berada di hadapan bilik itu.

"Hmmm." Abah menggosok dagunya. "Katanya bilik Wong bersepah."

Kakak seperti dapat mengagak apa yang abah maksudkan. "Ah biarlah. Ini bilik akak."

Abah memandang kakak dan berkata dengan nada sinis, "Kamu tu pun dua kali lima sahaja."

Kakak memandang ke atas dengan mengumam bibir.

Saya di dalam bilik ini terkekek ketawa mendengar telatah mereka. Itulah perangai kakak saya. Suka berceloteh.


Ahad, 30 Mac 2014

Ertinya Membaca Karya Hebat


Aduh. Saya terkesima apabila membaca karya Faisal Tehrani bertajuk 'Tunggu Teduh Dulu'. Ternyata karya itu telah memikat hati saya si hortikulturist. Sungguh pandai beliau mengulit kisah cinta si protagonis dengan ilmu bantu betik.

Saya terpesona kerana beliau cukup pandai meratai maklumat yang susah menjadi seperti senang sahaja.

Ah ini berbeza sungguh dengan Tuah Sujana penukil karya 'Cakerawati Teluki'. Dua karya yang bagi saya ditulis oleh orang hebat dalam bidang sastera.

Tuah hanya berumur berlahir tahun 1991. Berbeza dengan Dr. Faisal. Namun karyanya membuatkan saya terpaksa membaca dua kali memahami istilah yang digunakan. Ia terlalu asing untuk saya fahami. Mungkin kerana bacaan saya tidak setingginya yang melangit buku sastera.

Bacaan terhadap karya Faisal Tehrani lebih membumi dengan saya. Saya faham erti istilah yang digunakan. Jenis baja dan mengapa digunakan.

Terus ini telah membuatkan saya tahu novel apa yang boleh saya contohi untuk saya menulis novel fiksyen sains saya.

Ya saya tahu tentang kesesatan yang telah dibawa oleh Faisal Tehrani. Saya masih tidak dapat percaya orang yang begitu berbakat sepertinya boleh terpesong dengan ajaran Syiah. Allah lebih mengetahui. Moga beliau dikurniakan hidayah dan kembali kepada ajaran yang benar.

Sambil itu mata saya masih terlekat dengan novel TTD ini. Pastinya saya dapat rasakan si penulis mampu memberi harapan kepada saya bahawa saya mampu menulis.

Mungkin saya ini terlalu jauh untuk memahami siapakah Tuah Sujana dan mengapa beliau menulis sebegitu rumit. Tetapi tidak saya nafikan pembacaan yang kurang saya fahami itu membuatkan saya sendiri puas setelah membaca. Saya tahu jauh di sudut hati terdapat satu kepuasan yang entah menyelinap masuk ke sudut itu.

Kedua-dua karya ini membolehkan saya berfikir tentang kehidupan. Tentang manusia. Siapakah manusia dan apakah tujuan manusia ini dicipta.

Dan saya yakin, karya saya mungkin berbaur seperti mereka, namun ia tetap suara saya. Suara menyampaikan apa yang terpendam di dalam atma yang biasa ini.