Kenali →依之汉

Nama Cina saya 依之汉。Susah sebut? Gelar saya Wong sahaja. Objektif utama blog saya adalah memperbanyakkan lagi penulisan dalam Bahasa Melayu Tinggi (BMT) dan juga arkib simpanan idea untuk dunia penulisan saya. Saya juga ingin mempermudahkan orang mencari maklumat di Google dengan BMT.

author

Pengakhir Hujung 2014

Berbual
Pejam celik pejam celik sudah sampai penghujung 2014. Saya rasa bagaikan semalam saya baru menulis kisah hidup saya di awal Januari tahun ini. Cepat betul masa berlalu.

Terdapat pelbagai kisah yang telah saya lalui sepanjang 2014. Yang paling saya tak boleh lupa adalah apabila kawan baik saya sebenarnya adalah kaki putar belit cerita. Itu yang buat saya geram sampai sekarang. Tetapi bak kata Stephen R. Covey, jangan pusatkan pemikiran kamu kepada musuh kamu atau kamu akan hancur (lebih kurang begitulah). Jadi saya mahu lupakan sahaja peristiwa saya dan dia.

Baik. Kemudian peristiwa paling indah untuk tahun ini adalah saya berkahwin! Alhamdulillah! Aha. Ramai juga terkejut beruk mengetahui saya akan berkahwin ketika saya hantar kad jemputan elektronik. Zaman sekarang tak guna kad. Tapi ada juga kawan saya yang beria nak kad. Hampeh saya bagipun dia tak datang. Ceh. Saja je.

Yang terkejut itu ingat saya ini gay kah? Hahaha. Sampai saya kahwin pun boleh mengerut dahi mendengarnya.

Sedih jugalah. Beberapa kawan baik saya ketika di universiti tidak semua datang. Yang datang pula orang yang saya tak jangka datang. Itulah kehendak Allah. Apapun saya tak kisah sangat. Sekurang-kurangnya mereka tahu saya sudah berkahwin.

Memang mencabar kehidupan selepas berkahwin. Ada turun ada naiknya. Jadi sesiapa yang sudah berkahwin sahaja boleh cerita hal ini. Haha.

Nanti saya buat satu entri khas tentang ini. Setakat itu, ini sahajalah penyampaian saya yang kekok ini akibat sudah lama tidak menulis di blog.
Berminat Baca

Pengajaran Daripada Pengalaman Memandu Kereta

1 bualan
Pengajaran Daripada Pengalaman Memandu Kereta

Saat seorang remaja berumur 17 tahun, dia sudah diberi kebenaran untuk mengambil lesen kereta. Saat itu bercampur baur perasaan saya. Adakah saya boleh memandu kereta?

Saya masih ingat lagi ketika Abang Cina datang mengambil saya di rumah untuk latihan memandu. Berdebar sungguh hati saya ketika itu. Masakan tidak saya memang tidak tahu memandu. Saya seorang anak yang taat dengan perintah abah. Saya tidak curi-curi memandu kereta. Saya takut mengambil risiko jika kereta rosak.

Apakan daya perasaan itu akhirnya memakan saya sehingga kini. Saya takut memandu.

Saya lebih selesa membonceng motorsikal. Itu adalah lebih mudah bagi saya. Senang untuk saya mencelah kiri dan kanan kereta. Senang untuk saya parkir motorsikal saya di tempat yang tidak berbayar. Ah indahnya itu.

Namun, kenikmatan itu bukanlah yang bagus. Ia membuatkan saya takut untuk mencuba. Dan kali ini saya memaksa diri saya untuk mencuba kembali apa yang saya takuti. Saya kembali memandu kereta demi orang tercinta.

Sudah genap 10 hari saya memandu hari ini. Semacam seriau untuk saya ceritakan pengalaman saya di sini. Seakan saya akan menipu diri sendiri jika saya mengubah cerita bahawa indah belaka pengalaman kali pertama memandu kereta.

Semua orang ada pengalaman. Dan pengalaman saya mungkin tidak seindah yang membaca ini.

Boleh dikatakan ini seperti memberi trauma kepada saya. Saya berhubung dengan biras saya akan hal ini. Dia hanya tergelak. "Insya-Allah lepas ini kamu akan lebih berhati-hati. Boleh parkir lipat la lepas ini."

Adeh. Saya tergelak membacanya. Memang memberi sokongan betul biras saya ini.

Bab saman pula kerana saya berhenti pada petak kuning. Ketika itu lampu isyarat sudah merah. Saya lihat ada celah untuk ke hadapan. Nampaknya tak cukup. Kereta terbehenti di atas petak kuning. Tak sampai 10 saat cermin tingkap kereta diketuk. Seorang lelaki berpakaian uniform mengarahkan saya memberi kad pengenalan dan lesen.

Aduh. Hati saya tak keruan. Yelah. Pertama kali kena saman. Balik itu saya telefon abah memohon konsultasinya. Abah kata jangan risau. Berikan sahaja nombor plat kereta pada Kein.

Esok paginya kes ini selesai. Saman dibayarkan oleh abah dengan saya berhutang sekian sekian pada abah.

Beberapa hari kemudian ketika sedang memandu di Kajang, cermin pandang tepi kiri terlanggar kereta apek. Saya gementar. Salah saya sebenarnya kerana cuai memandu. Saya masih lemah dalam mengagak lokasi tengah kereta di jalan raya.

Saya ingatkan kes itu selesai sahaja. Rupanya tidak. Selang beberapa minit sebuah kereta honda mengejar kami sambil menghon kuat. Saya sempat memandang sekejap. Muka apek tak puas hati sambil entah apa dia mencaci di dalam kereta mewahnya itu. Saya hanya mengangkat tangan kiri tanda memohon maaf.

Kemudian saya lihat kereta apek itu masuk ke simpang kiri. Sah. Dia mengejar saya semata-mata hendak menunjukkan ketidakpuasan hatinya. Saya menelan air liur. Kesat.

Bab parkir masih lagi saya lemah. Saya masih tidak faham bagaimana sebuah kereta MyVi kecil boleh muat dalam sebuah petak parkir yang kecil.

Ketika hendak fotostat buku pasangan saya, saya pergi ke Pembina TS. Ketika itu saya lihat hanya ada sebuah petak parkir di bawah kawasan berbumbung. Saya gementar. Firasat saya mengatakan jangan tetapi minda saya kata boleh.

Dan begitulah ceritanya bagaimana kereta boleh mendapat calar besar di bahagian belakang kanan pintu penumpang. Saya rasa sangat bersalah kepada empunya kereta, iaitu pasangan saya. Maafkan saya. (sob sob)

Setelah 9 hari bergelumang dengan kereta saya mendapat satu saman, satu calar besar pada kanan pintu belakang kereta dan satu amaran keras daripada Apek kerana terlanggar cermin pandang belakang keretanya.

Mungkin trauma itu kekal ada tetapi saya tak boleh kekal dengannya.

Inilah dinamakan keluar dari zon selesa. Selama ini saya selesa dengan motorsikal. Kali inilah saya perlu selesa dengea
Berminat Baca

Komitmen

Berbual
"Aku tak rasa kamu akan ada komitmen dalam kehidupan kamu, Fakrul." Saya berkata sambil memandang di luar kawasan ladang sawit UPM.

"Mana hang tau? Perubahan dalam diri ini aku jela tau. Aku baca buku Antony Robin!" Fakrul membalas balik kata-kata saya.

Bukan apa. Saya kadang sangat geram dengan perangai Fakrul. Ada sahaja benda yang dia nak buat. Tetapi entah apa benda dia buat saya pun tak tahu. Bayangkan. Dia telah mengikat janji dengan saya untuk hadir satu program tarbiah.

Esoknya dia mesej saya mengatakan tak boleh atas alasan ada kawan dia dari jauh datang. Ha!?

Wat de heck?

Itu alasan yang sangat lemah. Sekarang dunia telefon pintar. Mengapa nak terlalu bermesra dengan rakan yang hanya datang untuk temuduga? Walhal kamu telah mengikat janji?

Saya geram. Saya terus lontarkan hadis dan ayat al-Quran berkaitan janji.

Seperti saya agak, Fakrul akhirnya mengalah dengan jawapan saya. Dia datang juga ke program tarbiah itu. Niat saya hanya untuk menyedarkan Fakrul untuk mendahulukan mana yang dahulu dan mana yang penting.

Dia ini kadang terlalu baik hati. Dan bagi saya kadang itu terlalu naif dalam menentukan kepentingan hidupnya.

"Habis tu? Dalam seminggu kamu gunakan berapa jam untuk buat master? Dalam seminggu ada berapa jam setelah tolak makan tidur? Katakan lah 12 jam digunakan secara berleluasa. Kita darabkan dengan 7 hari. Kamu akan ada 84 jam. Takkan lah dalam masa 84 jam kamu itu tidak langsung boleh diluangkan 1 jam untuk kita berdiskusi.

Come on. Tetapkan pendirian. Ini adalah salah satu latihan diri kamu Fakrul dan aku. Kita sama-sama menetapkan komitmen dalam kehidupan. Ya ia nampak sikit tetapi kesannya besar. Kalau kamu tak dapat nak meletakkan komitmen hanya satu jam ini, bilakan masa kamu dapat tetapkan komitmen untuk hal-hal besar lagi?"

Saya meluahkan segala rasa. Apakan daya. Saya hanya mampu bersembang dengannya begini. Jika tiada orang beritahu hal ini, saya yakin Fakrul akan terus lena dengan mimpi-mimpinya bersama pakar motivasi pujaannya, si Antony Robin.

Suasana hening seketika. Saya tahu inilah masa si Fakrul cuba muhasabah diri. Entah betul entah tak jawapan apa dia akan beri.

Kereta yang dipandunnya terus bergerak menaiki bukit di ladang sawit UPM ini.

"Ok. Hari Isnin. 1 jam bincang buku Stephen R Covey." Jawab Fakrul ringkas.

Dan oleh itu, kami telah menetapkan setiap Isnin, selama 1 jam akan kami berdiskusi hal-hal buku 7 habits of Highly Effective People.
Berminat Baca

Pemanduan Kereta MyVi di Kajang

Berbual
Huh? Skema tak tajuknya? Aha. Kali ini saya sudah mula ingin bercerita di blog. Sudah lama meninggalkan blog kerana kesibukan apa enta.

Tadi saya memandu kereta MyVi. Buat pertama kalinya saya boleh katakan alhamdulillah. Selamat! Dari Putrajaya terus ke Hospital Kajang. Allah permudahkan jalan kerana tidak sesak. Kenapa? Kerana saya menghantar orang. heh. 20 minit sahaja perjalanannya.

Cuak juga semasa memandu. Yelah. Saya selalu didoktrinkan nak bawa kereta ini perlu cekap. Hal itu membuatkan saya rasa takut untuk memandu kereta.

Kemudian saya mendapat jaminan daripada pasangan saya. Katanya ok je. Haha. Saya pun ok je la apabila orang sudah kata begitu.

Tetapi hal lain pula berlaku. Oleh kerana terlalu seronok memandu kereta, ketika parkir, saya terlupa menutup lampu hadapan kereta. Sudah. 2 jam sahaja saya tertinggal, kereta sudah tidak boleh dihidupakan.

Terpaksa saya menelefon abang Mahmud. Nasib baik abang Mahmud baik menolong saya. Saya doakan moga Allah sentiasa membukap pintu rezeki kepadanya.

Ok. Saya dapat simpulkan membawa kereta tidak susah. Yang penting ada brek. Tekan sahaja brek kalau ada masalah.
Berminat Baca

Kekok di Lif

Berbual
Putrajaya Kekok di Lif


Saya tinggal di aparment 17 tingkat. Di sini kehidupan tidak seperti di rumah atas tanah. Dunia kami hanya berkisar antara rumah dan tempat parkir kereta. Tidak lebih tidak kurang. Jiran-jiran tidaklah begitu dikenali. Kami bagaikan terhilang komunikasi saat pintu rumah dikatup rapat.

Entahlah. Mungkin itulah suasana hidup di rumah apartment di Putrajaya ini.

Ceritanya untuk naik ke rumah saya yang bertingkat 12 ini perlulah dengan lif. Jika dengan menaiki tangga, alamatnya badan saya sudah berbau ketika turun dari rumah sehingga ke motorsikal.

Apabila masuk lif dan tiba-tiba ada kelibat manusia lain memang akan menimbulkan rasa kekok. Kebanyakannya mengamalkan sikap nafsi nafsi atau kata Melayunya sendiri sendiri. Hanya senyuman dapat dilemparkan. Itupun jika ada yang berbalas.

Sedang saya menunggu lif ke peringkat bawah, tetiba lif berbunyi. Ah. Sudah sampai. Terus saya keluar. Kemudian saya terhenti. Eh? Mengapa suasana sekitar berlainan sungguh.

Mata saya terbuntang. Alamak! Masih di tingkat satu. Budak jahanam mana main tekan butang lif ini, hati saya memaki. Sudah sekarang saya perlu berpatah balik ke lif.

Pintu lif terbuka. Rupanya abang yang naik sama sekali tersenyum sahaja. Dia mungkin mengerti perasaan saya. Saya buat tak tahu sahaja. Cubaan mengawal kemaluan saya ini. Hohoho.

Sampai sahaja di tingkat bawah terus saya memecut ke motorsikal. Nasib baik abang itu ke arah lain. Huh.

Beberapa ketika saya bersembang dengan adik saya. Rupanya bukan saya seorang mengalami begitu. Adik saya pun pernah terkena. Kami sama-sama tergelak mengingatkan peristiwa ini.

Hendak dijadikan cerita, kes ini berulang lagi di hadapan mata saya. Kali ini bukan ke atas diri saya tetapi pada seorang kakak yang saya tak kenali.

Hohoho.

Begitulah rasanya apabila terlalu kusyuk memandang pintu lif dan bukannya nombor yang bergerak.
Berminat Baca

Meminati bola sepak?

2 bualan
Saya tidak berminat bola sepak. Bola sepak adalah permainan untuk orang yang suka bola. Halnya saya tidak bermain bola kerana pernah saya dibuli ketika bermain bola.

Saya masih ingat lagi peristiwa di tingkatan satu. Ketika itu saya naif sekali. Saya jenis bertindak balas atas hal yang berlaku kepada saya ketika itu. Jika tiada rakan mengajak saya bermain bola bersama maka saya hanya tercegat di tiang gol.

Hal ini menyebabkan saya rasa seperti tersisih. Yelah. Tiada siapa yang ingin mengajar saya bermain bola sepak.

Namun tidak bermakna saya membenci bola sepak. Cuma peristiwa itu memberi kesan pada psikologi saya. Saya akan berasa rendah diri tatkala bermain bola sepak bersama rakan-rakan.

Petang tadi saya baru sahaja selesai melakukan kem perkhemahan selama 3 malam 3 hari di Kuala Kubu Bharu.

Sedang saya mengikut belakang kawan saya Baem, dia ditegur Arif berkenaan apps keputusan permainan bola sepak dunia.

"Aku tak minat pun main bola. Aku lebih kepada badminton," kata Baem.

Arif menunjukkan muka pelik. "Habis tu kenapa install apps ni?"

"Terpaksa."

Kami berjalan menuju ke surau.

"Apabila aku bersama rakan-rakan kelas aku tak faham mereka sembang apa. Majoriti sembang pasal bola sepak. Nak tak nak sekurangnya aku kena tahu pasal apa mereka sembang. Barulah aku boleh masuk dengan mereka."

Kami menghampiri surau.

"Sama macam aku. Alah. Asalkan kita tahu serba sedikit keputusan permainan bola, lepas tu kita diam je. Nanti mereka yang lebih pula bercakap." Amer menyampuk.

Baem mengangguk.

Sesuatu yang baru saya tahu. Adakah saya juga perlu mempelajari hal-hal bola untuk turut masuk bersama kawan-kawan?
Berminat Baca

Pengendalian Fitrah Media Sosial

Berbual
Memahami fitrah sesuatu benda akan memudahkan kerja dalam pengurusan.

Saya mula terfikir hal ini apabila terbaca satu artikel tentang penggunaan sosial media. Secara fitrahnya, sosial media berfungsi untuk menghubungkan seseorang dengan kumpulan sosialnya.

Setiap medium sosial media ada 'natural' nya tersendiri.

Kita ambil contoh medium Facebook group. Sangat-sangat susah nak scroll down info terdahulu. Terutama jika tiga hari tidak buka FB (contohnya di grup Kebun Bandar: Jom Tanam Sendiri)

Begitu juga dengan Whatsapp/Telegram.

Terdapat beberapa trik yang saya gunakan agar pengurusan media sosial ini dapat digunakan sepenuhnya.

Di Facebook group, saya sebolehnya jika ternampak post yang tidak dijawab, saya akan cuba sedaya upaya untuk menjawab. Jika tidak pun, saya akan tag mana-mana nama yang saya tahu mempunyai ilmu dalam pertanyaan itu.



Berminat Baca
Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia