Cara Saya Kendali Kawan Yang Kurang Sensitif di Media Sosial

2 bualan
Pelangi Petang di Fakulti Pertanian UPM

Semalam saya dan kawan-kawan pergi ke Sri Serdang untuk membeli alatan untuk projek kami. Ketika itu petang dan hujan turun dengan lebatnya. Kami singgah sebentar di restoran mamak untuk minum petang.

Saya memesan ABC satu. Kami semua berkongsi makan kerana ABC itu sungguh banyak. Fakrul berhajat untuk menangkap gambar kami bersama ABC itu. Lalu saya buat gaya biasa.

Setelah snap, saya lihat gambar itu menonjolkan saya dengan gaya yang saya tidak suka.

"Hahaha. Aku rasa kena post ni."

Saya tersentak. Saya tak suka gambar ini dipostkan. "Kalau di Insta aku boleh pertimbangkan. Tapi jangan di FB!"

"Apa? Janganlah paranoid sangat. Tengok Mirul. Dia ok je." Fakrul memandang Mirul.

Min hanya tersenyum. Saya menggeleng. Apakah dia tak faham maksud saya? Beberapa saat kemudian dia tunjuk gambar yang telah diupload di Facebook.

Saya masih ingat lagi kes ketika bekerja menjadi RELA. Sekurangnya saya sudah memberi penjelasan kepada Fakrul mengapa saya tak suka. Sama seperti saya tak suka apabila rakan saya mengutuk saya di Facebook tetapi takut nak berkata itu di hadapan saya!

Perbuatan bodoh yang paling saya tak boleh lupa dan menjadi pengajaran kepada saya seumur hidup tentang privasi dan sensitiviti.

"Kan aku dah cakap aku tak suka?"

"Rilek la. Awat?"

"Dengan anak murid kamu kawan di FB dan..."

"Ala anak murid seorang je pun."

Saya malas nak bertengkar.

"Baiklah. Terpulang. Sekurangnya aku dah jelaskan komunikasi bahawa aku tak suka perbuatan kamu tu."

Terus saya menghirup ABC tanpa melihatnya. Suasana terasa lain. Saya dapat rasakan Fakrul terasa juga.

"Baik lah. Aku delete. Hang ni paranoid sangat." Fakrul tersengih.

Saya menggeleng kepala sahaja. Malas nak layan.

Ketika di dalam kereta perjalanan ke Fakulti Pertanian, saya mula memberi penerangan kepadanya.

"Lain kali jangan buat begitu lagi."

"What? Come on. Don't be so paranoid. Only you thinking like that."

Saya geram. Dia hanya buang sebab nak jaga hati saya tetapi tidak faham sensitiviti rakannya.

"Baik. Aku bagi satu analogi. Aku pernah tangkap gambar kamu merokok rokok daun. Ada aku post di instagram mahupun Facebook?"

Fakrul menggeleng.

"Sebab aku tahu gambar itu kalau aku post akan mendatangkan hal lain kepada kamu. Aku tahu ada sensitviti pada gambar itu."

"Tapi gambar aku ambil tadi bukan ada apa. Tak jejas apapun."

"Jadi gambar yang aku ambil kamu merokok tu pun bukan ada apa-apa. Ok tak kalau aku post di FB?"

"Tapi akan dilihat oleh ahli keluarga aku!"

"Sama macam aku. Gambar itu akan dilihat oleh rakan-rakan FB aku! Konsepnya sama. Aku tak suka gambar itu dan tak mahu dilihat oleh orang lain di laman sosial. Dan kamu tidak menghormati keputusan aku dan menuduh aku paranoid!"

Saya berhenti dan melihat apa respon Fakrul. Dia diam.

Lalu saya sambung, "Mungkin bagi pandangan kamu gambar itu ok. Tetapi tidak bagi aku. Aku mahukan privasi. Setiap orang ada sensitivitinya. Jagalah privasi dan sensitiviti mereka. Aku harap kamu faham tentang ini."

"Baik. Salah aku. Aku minta maaf."

"Aku harap hal seperti ini tidak jadi lagi. Aku terima maaf kamu itu."

Kereta sampai di hadapan blok B. Kami turun bersama untuk solat Asar berjemaah.
Berminat Baca

Tips Menulis oleh Andrea Hirata

2 bualan


Saya tertarik dengan tips penulisan yang dikongsikan oleh Andrea Hirata.


  1. Harus dikatakan keadaan dengan baik. Bukan dia datang dengan kereta. Nyatakan bentuk kereta itu agar dapat dibayangkan.
  2. Wajib ada keghairahan dalam dunia penulisan. Menulis itu adalah sebahagian daripada darah daging.
  3. Perlu rajin menulis
Andrea Hirata sendiri tidak sangka dia mempunyai bakat penulisan fiksyen. Sebelum ini dia hanya ingin menulis Lasykar Pelangi untuk dijadikan hadiah kepada Bu Muslimah, gurunya dahulu.

Dia kemudian diberi peluang untuk terbang ke Amerika belajar dengan pakar sastera penulisan.
Berminat Baca

The Malaysian Insider Adalah Penyebar Fitnah Yang Sebenar

Berbual
Saya pun tidak tahu apakah itu The Malaysian Insider. Namun setelah membaca satu kenyataan oleh rakan FB saya, (nama dilindungi kerana privasi);


Saya dapat simpulkan agenda TMI hanyalah ingin memecahbelahkan kesatuan antara kaum di Malaysia.

Kebanyakan berita dan artikel yang mereka paparkan hanya bersifat fitnah. Jelas, sudah terang lagi bersuluh, merekalah yang menjadi penjaja kebencian melalui artikel mereka.

Ya saya adalah ahli ISMA. Saya berjuang demi mempertahankan hak umat Islam di Tanah Melayu ini. Di bumi Malaysia ini.

Mereka membelit fakta bahawa Ustaz Abdullah Zaik menjaja kebencian. Mari saya balas sedikit komen,
Pandangan saya,

1. TMI adalah penjaja kebencian yang sebenar
2. Contoh yang digunapakai konteks salah sama sekali. Mereka yang menghalau umat Islam tanpa sebab. Walhal umat Islam tidak mengancam negara mereka.
3. Konteks sirah yang digunakan tidak kuat. Nabi ada membakar perkampungan Yahudi yang belot.
4. Ustaz Lah mengatakan sejarah yang benar. Kedatangan kaum lain di Tanah Melayu adalah tujuan British melemahkan orang Melayu di Tanah Melayu. Dasar pecah dan perintah.
5. Penulis tiada jati diri dalam menulis sejarah dalam konteks yang benar. Jelas ia membelit menyebar fitnah demi kebencian.

Wallahualam

Respon terhadap artikel penjaja fitnah besar dari TMI.
Berminat Baca

Menasihati Diri Sendiri

Berbual
Nasihat Umar al-Khatab

Dalam kehidupan ini kita sering lupa. Ya lupa. Lupa nak makan, lupa nak menonton televisyen malahan lupa nak minum!

Dalam kelupaan itu, kita selalu perlukan peringatan. Di sini saya lihat di mana perlunya nasihat. Nasihat ini dibahagikan kepada dua. Nasihat daripada orang dan nasihat untuk diri sendiri.

Saya terus terang saya tak suka beri nasihat. Saya jika bagi nasihat, ia ibarat arahan. Saya mahu orang itu berubah mengikut nasihat saya. Lama-kelamaan membuatkan saya benci memberi nasihat kerana tiada perubahan pada orang yang saya berikan nasihat.

Saya kata saya hanya berkongsi pengalaman. Namun, jauh di sudut hati saya sedar itu bukanlah yang terbaik.

Baru tadi saya mengajar seorang pelajar tuisyen saya mendapat idea. Nasihat diberi bukan untuk orang lain tetapi untuk diri sendiri. Bukankah telinga yang memberi itu lebih dekat berbanding telinga orang lain?

Lalu, saya dapat mengenalpasti bahawa jika saya ingin memberi nasihat, saya kena pastikan bahawa nasihat itu juga untuk diri saya. Barulah saya mengerti maksud kawan-kawan saya bahawa nasihat ini lebih kepada diri sendiri dan bukannya orang lain.

Kita tak mahu nanti di akhirat kita menjadi golongan pertama yang masuk neraka. Dan ketika orang yang kita nasihatkan terkejut dengan kita. "Bukankah kau yang menasihati aku dahulu?"

Saya tidak mahu tunduk malu dan berkata, "Aku sampaikan tetapi aku tidak amalkan."

Aduh! Itu satu kecelakaan kepada saya yang selalu memberi nasihat ini nanti. Justeru itu saya muhasabah diri ini apakah niat saya memberi nasihat. Adakah ingin saya mendapat pahala orang itu berubah atau ingin mengubah diri saya sendiri pula?

Hal ini sama juga dengan saya menulis di blog. Adakah saya ingin mengubah diri dan menjadi pesan kepada saya atau saya hanya memberi omong kosong tanpa ada tindakan?

Tepuk dada, tanya selera.
Berminat Baca

Kepercayaan

2 bualan

Saya mengenali Zarif sejak saya tahun dua lagi di UPM. Ketika itu saya masih naif lagi dalam kehidupan bersosial. Terasa mesra apabila saya berbual dengannya.

Kemudian saya rasa tidak berapa seronok bergaul dengannya kerana sifatnya yang terlalu suka bermanja. Tambahan dengan kata-kata tidak enak saya dengar oleh rakan-rakan sekeliling saya tentangnya. Saya termakan kata-kata mereka. Kami jarang bertemu dan hanya bertegur sapa begitu sahaja apabila terserempak di tepi jalan.

Apabila berjumpa di tahun keempat dia mengajak saya menyertai sebuah kem perkhemahan. Saya tak berminat tetapi dia bersungguh-sungguh mengajak saya. Jadi saya ikut sahajalah.

Alhamdulillah bermula saya menyertai kem itu hidup saya mula berubah ke arah kebaikan. Saya berterima kasih kepada Zarif kerana sanggup mengajak saya ke kem itu.

Namun, jauh di sudut hati saya, saya berharap sangat dapat mengajak Zarif kembali mengingati saat kami pergi bersama ke kem itu. Dia mula menjauhi program-program bersifat keagamaan.

"Cukuplah aku solat seorang diri di bilik," katanya. Saya termengkelan. Saya ingin sangat melihat dia dan saya bersama ke syurga nanti. Namun, saya tahu hidayah itu milik Allah.

Baru-baru ini Zarif berhenti kerja di sebuah syarikat swasta. Saya terkejut dengan keputusan drastiknya itu. Alasannya dia sudah fedup dengan kerja di sana. Dibuli oleh bangsa lain. Dia mahukan kebebasan.

Dia memilih untuk menjadi cikgu tuisyen sepenuh masa setelah mendengar perkongsian saya tentang kerja sambilan saya sebagai cikgu tuisyen.

"Aku amat berterima kasih kepada kau Wong. Dengan kaulah aku dapat menikmati hidup bebas. Terima kasih sangat-sangat."

Saya bergembira dengan kerelaan hatinya itu. Untuk membantunya, saya juga bertanya kepada klien sedia ada saya sama ada ingin mengajar subjek yang Zarif boleh ajarkan.

"Tak apalah. Bayaran itu aku ikut kau sahajalah. Sudah kau tetapkan begitu. Tak baik jika aku letak lain pula," katanya apabila saya menerangkan bahawa bayaran dia tentukan.

Mendengar jawapannya itu saya gembira kerana Zarif tidak kisah sangat dengan harga. Moga dia dapat mengajar dengan tulus ikhlas demi memandaikan anak bangsa.

Setelah sebulan mengajar, Zarif telefon saya. "Wong, aku ada hal penting nak bagitau kau. Aku SMS Puan Laila. Dia kata mengapa aku caj lebih mahal daripada kau."

Dan bermulalah Zarif menceritakan hal sebenar. Saya terpempan mendengar apa yang dia katakan. Dalam hati saya begitu marah dengan sikap Zarif yang tidak menepati janji. 

"Tak apalah. Aku ikut harga kau sahajalah." Ayat itu terngiang-ngiang di telinga saya. Mengapa kerana duit dia mula lupa janjinya dengan saya? Dia menipu!

Dua hari kemudian bos tempat Zarif bekerja selepas berhenti di syarikat swasta mengadu kepada saya tentang perilaku Zarif yang selalu ponteng kerja. Saya bertambah terpempan. Apakah yang telah terjadi?

Selama ini saya ingatkan saya begitu mengenali Zarif. Saya ingatkan dia adalah seorang yang jujur. Seorang yang boleh saya jadikan contoh orang berjaya. Tetapi atas penipuan yang telah dia lakukan kepada saya membuatkan kepercayaan saya kepadanya mendadak berubah 360 darjah.

Ia ibarat cermin yang pecah yang cuba dicantumkan. Retakan masih kelihatan walaupun telah bercantum dengan baik. Segala memori saya bergaul dengannya seperti hilang di balik cerminan kepercayaan saya dan dia. Ia masuk ke dalam retakan-retakan yang ada di dalam cermin itu. Saya cuba cantumkan memperbaiki agar ia kekal cantik, namun kepercayan saya itu betul-betul retak. Hati saya betul terkilan dengan tindakannya itu.

Ingatan saya mula membawa kepada cara-cara dia menipu di hadapan saya. Ya saya sedar dia banyak bercakap berbelit depan saya tetapi saya abaikan sahaja. Mungkin dia sahaja ingin mencari perhatian saya. Tetapi akhirnya Allah tunjukkan juga keaiban dan keburukan menipu dan tidak berlaku jujur dalam kehidupan.

Pagi tadi saya bertanya kepada pelajar tuisyen saya tentang Cikgu Zarif. "Mak kata dia tak ajar dah," kata Syamil. Saya agak terkejut dengan tindakan Puan Laila itu tetapi saya hanya menjalankan tugas sebagai seorang cikgu tuisyen. Kuasa di tangan klien.

Betullah apa yang saya fikir. Jika kawan itu boleh menipu kawan yang lain di hadapan kita hanya ingin menegakkan benang yang basah, masakan dia tidak akan menipu kita juga?

Saya doakan agar Zarif kembali kepada kejujuran. Dalam dunia perniagaan, jangan sesekali menipu. Jangan. Saya masih ingat pesan bos saya ketika praktikal dahulu, "Dua perkara ini kamu mesti ingat apabila kamu sudah bekerja nanti iaitu kejujuran dan kepercayaan. Hilang salah satu ini akan menyebabkan kamu gagal dalam apa-apa jua pekerjaan."
Berminat Baca
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia