Bermain lumpur di bola padang

2 bualan
Pin It
Saya semalam bermain lumpur bersama rakan-rakan. Lumpur ini hanyalah tambahan kepada permainan utama kami iaitu bola sepak.

Saya ini bukanlah pemain bola sepak unggul seperti Syafiq. Saya hanyalah seorang yang ingin mengenali diri ini. Untuk itu saya usahakan diri untuk bermain bola.

Dalam kotak kepala ini 1001 macam pemikiran saya muncul. "Adakah saya boleh bermain bola? Kalau saya dapat bola nanti nak buat apa? Apa orang fikir kalau saya tersalah tendang bola? Apa orang fikir kalau saya kejar bola tak dapat?"

Tangan saya menggeletar. Pemikiran-pemikiran kecil ini menyusup minda saya. Saya jadi takut. Kerana itu saya cuba merenggangkan badan ketika bermain bersama rakan-rakan.

Saya memakai baju berwarna putih. Ketika 20 minit di awal permainan, baju saya masih bersih. Hanya ada sedikit percikan lumpur terkena baju. Ketika itu Fansuri menjerit. Katanya saya ini masih bersih lagi. Tanda saya kurang beraksi.

Saya senyum sahaja. Saya rasa tergugat. Yelah. Dengan pelbagai kekuatan pemain yang ada, siapalah saya?

Saya lihat saya seperti kanak-kanak yang turut serta dalam permainan bola ini. Mereka mengejar bola tetapi tidak dapat menedang langsung.

Oh.Terus hati saya bergetar. Terus saya teringat memori saya bermain bola ketika di tingkatan 2. Saya benci memori itu. Saya benci rasa itu. Saya rasa tegang. Saya tidak dapat beraksi dengan baik.

Akhirnya saya menggagahkan diri untuk terus meluncur merampas bola.

Di sini saya dapat pengajaran. Apa yang berkisar di minda ini hanyalah mainan kisah dahulu. Saya telah menghadkan diri dan keupayaan saya untuk bermain bola hanya kerana kisah dahulu.

Walhal saya tidak patut memenjarakan diri saya ini untuk menikmati permainan bola sepak dengan gembiranya.

Kisah dahulu tidak akan berulang jika saya sendiri tidak melonjak memikirkannya sangat.

Saya terus menghalang dan menggelecet bola yang datang. Ah. Bolos. Satu gol masuk kerana kecuaian saya di hadapan tiang gol.

Ada yang menjerit kecewa memarahi kecuaian saya. Seperti biasa, saya kosong. Entah nak terasa apa, pun saya tak pasti. Saya tak tahu bertindak balas dengan kata-kata itu.

Fansuri cuba mengawal keadaan dengan mengarah saya pergi ke bahagian tengah pula.

Pemikiran saya mula memusat ke arah salah saya. Ah. Perasaan ketika di tingkatan 2 muncul kembali. Baru sahaja saya ingin menyahnya keluar.

Biarlah. Janji saya buat yang terbaik.

Pengajarannya, jangan sesekali terhadkan diri saya untuk perkara yang dahulu.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

2 ulasan:

  1. ball is just like a beautiful girl..only skillful guy get it..haha..(dont get mad,. just teasing u)

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia