Kekok di Lif

Berbual
Pin It
Putrajaya Kekok di Lif


Saya tinggal di aparment 17 tingkat. Di sini kehidupan tidak seperti di rumah atas tanah. Dunia kami hanya berkisar antara rumah dan tempat parkir kereta. Tidak lebih tidak kurang. Jiran-jiran tidaklah begitu dikenali. Kami bagaikan terhilang komunikasi saat pintu rumah dikatup rapat.

Entahlah. Mungkin itulah suasana hidup di rumah apartment di Putrajaya ini.

Ceritanya untuk naik ke rumah saya yang bertingkat 12 ini perlulah dengan lif. Jika dengan menaiki tangga, alamatnya badan saya sudah berbau ketika turun dari rumah sehingga ke motorsikal.

Apabila masuk lif dan tiba-tiba ada kelibat manusia lain memang akan menimbulkan rasa kekok. Kebanyakannya mengamalkan sikap nafsi nafsi atau kata Melayunya sendiri sendiri. Hanya senyuman dapat dilemparkan. Itupun jika ada yang berbalas.

Sedang saya menunggu lif ke peringkat bawah, tetiba lif berbunyi. Ah. Sudah sampai. Terus saya keluar. Kemudian saya terhenti. Eh? Mengapa suasana sekitar berlainan sungguh.

Mata saya terbuntang. Alamak! Masih di tingkat satu. Budak jahanam mana main tekan butang lif ini, hati saya memaki. Sudah sekarang saya perlu berpatah balik ke lif.

Pintu lif terbuka. Rupanya abang yang naik sama sekali tersenyum sahaja. Dia mungkin mengerti perasaan saya. Saya buat tak tahu sahaja. Cubaan mengawal kemaluan saya ini. Hohoho.

Sampai sahaja di tingkat bawah terus saya memecut ke motorsikal. Nasib baik abang itu ke arah lain. Huh.

Beberapa ketika saya bersembang dengan adik saya. Rupanya bukan saya seorang mengalami begitu. Adik saya pun pernah terkena. Kami sama-sama tergelak mengingatkan peristiwa ini.

Hendak dijadikan cerita, kes ini berulang lagi di hadapan mata saya. Kali ini bukan ke atas diri saya tetapi pada seorang kakak yang saya tak kenali.

Hohoho.

Begitulah rasanya apabila terlalu kusyuk memandang pintu lif dan bukannya nombor yang bergerak.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia