Pengalaman yang lalu

Berbual
Pin It
Saya dahulu tinggal dalam sebuah komuniti Melayu moden. Di sana mereka tidak pernah selesai dengan tradisi terdahulu.

Saya tidak katakan Melayu lama kerana amalan agama mereka tidak mencerminkan orang Melayu dahulu. Amalan masyarakat sahaja mereka laksanakan. Saya tidak nafikan mereka mungkin terpengaruh dengan agenda sekular. Walaupun mereka cuba menafikan itu, tetapi saya tahu ada sisa-sisa sekular di situ.

"Kau solat sendiri sahajalah. Solat jemaah ini fardu kifayah sahaja."

Saya hampir tergolong dalam golongan yang ingin melupakan sunnah Rasullullah terbesar iaitu dakwah. Apakah itu dakwah? Yang saya fahami secara ringkas adalah amar makruf nahi mungkar. Kita ajak kepada kebaikan dan kita cegah kemungkaran.

Mungkin ketika itu saya masih lagi jahil dalam bab agama ini. Saya terpengaruh dalam dunia kejahilan.

Berkat doa, saya mula mendapat laluan cahaya oleh Allah melalui kawan saya. Pada mulanya mungkin kerana dia saya menjadi seperti ini.

Namun, perancangan Allah itu besar. Bayangkan dia pula yang mula tersimpang jauh. Dan kerana sebuah peristiwa, saya mula kenal siapa kawan saya itu. Mulutnya manis dengan pembohongan.

Itu cerita yang lain.

Yang pasti, tempat komuniti saya tinggal itu telah lama saya buang sejauh buang. Saya mahu bebas. Jika saya kembali pun, saya akan kembali dengan membawa cahaya. Saya ingin menerangi tempat itu dari kotoran Melayu yang mula terkikis agama mereka.

Bukan. Mereka bukan melupakan agama tetapi mereka mula menjauhi agama.

Moga ada yang mampu membawa mereka kembali kepada al-Quran dan sunnah.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia