Erti Sebuah Cerita

Berbual
Pin It
Saya orangnya suka bercerita. Cerita saya sering merapu sahaja. Oleh kerana itu saya memiliih untuk bercerita hanya kepada orang yang saya rasa dekat di hati.

Blog adalah tempat saya bercerita lebih daripada apa yang saya katakan. Entah mengapa apabila saya menulis di blog ini, saya terasa saya mampu bercerita lebih. Walhal di luar sana entah bila saya bercerita entah siapa yang menangkap cerita saya.

Baru baru ini sebuah kejadian membuatkan saya berfikir. Orang terdekat saya mula tidak solat lima waktu. Serius saya terpempan. Serius saya berfikir lebih daripada dua kali akan hal ini.

Mengapa dia tidak solat? Adakah ada unsur lain yang membuatkan dia tidak solat? Adakah aku penyebab dia tidak solat? Adakah saya hipokrit dalam 'share' di Facebook hal-hal keagamaan tetapi orang terdekat saya hampir semua tidak solat? Allahu Allahu Allahu.

Terlalu banyak persoalan yang muncul. Yang pasti persoalan itu membuatkan saya sangat sedih. Orang itu sangat sangat dekat dengan saya. Dia membesar bersama saya. Kami sering berkongsi masalah. Kami sering berkongsi kegembiraan.

Allahurobbi. Saya berasa sangat lemah. Ini membuatkan saya terfikir mengapakah dia solat selama ini? Adakah dia solat hanya kerana Allah atau kerana lain? Apakah faktor yang membuatkan dia tidak solat?

Adakah kerana saya lupa untuk memberi peringatan kepada orang terdekat dengan saya tentang keutamaan dan kewajiban solat itu kepada ummat?

Persoalan.

Persoalan.

Persoalan.

Terus saya tetap berdukacita tentang hal ini. Tetapi...

Begitulah hakikatnya. Sebuah cerita yang dihidangkan akan memberi kesan kepada yang berfikir. Kadang, kita tak dapat mengalami hal itu sendiri. Kadang Allah tunjukkan kepada kita untuk kita fikir melalui kejadian pada orang lain.

Dan Allah memberi ujian kepada saya untuk melakukan dakwah kepada orang terdekat saya. Saya tahu hal ini perlu diubah. Saya perlu berusaha. Alangkah ruginya ilmu yang saya ada hanya digunakan kepada orang lain tetapi saya lupa akan saudara kandung saya. Bahawa mereka juga memerlukan hati untuk disentuh secara berhikmah.

Jelas, perkara ini masih menghantui saya. Dakwah. Ia sukar. Tetapi saya tahu, ini hanyalah sebuah ujian kepada saya.

Tentang bangsa. Tentang agama. Tentang keluarga.

Semoga saya diberikan kekuatan untuk sama-sama membimbing keluarga ke arah jalan yang benar.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia