Sakit Mata di Hari Selasa

Berbual
Pin It


Kesakitan bermula sebaik sahaja saya bangun tidur di awal pagi Selasa di biilik Fakrul.

Saya menumpang bilik Fakrul kerana pada malam itu hujan turun dengan lebat. Saya malas ingin pulang ke rumah. Jadi Fakrul membenarkan saya menumpang tidur di biliknya buat sementara.

Ketika bangun terasa sangat sakit mata kiri saya. Saya biasa mengalaminya tetapi seperti hari ini tidak seperti hari yang lain.

Selepas solat Subuh, saya sambung tidur. Ketika bangun 11 pagi, mata kiri saya masih sakit. Ketika itu SV saya menelefon bertanya khabar. Saya kata saya sakit mata dan ingin pergi ke PKU.

Selepas itu saya gerak Fakrul untuk tolong menghantar saya ke PKU.

Petangnya ketika pulang motorsikal saya tidak boleh 'start'. Saya ingin meminta pertolongan Fakrul tetapi terasa malu kerana sudah banyak dia tolong saya hari ini dengan ambil dan hantar ke PKU UPM. Terus saya teringat akan Syahmi. Saya menelefonnya dan meminta pertolongannya itu.

Alhamdulillah sempat sampai ke bengkel motorsikal dan kereta di Persint 14, Putrajaya. Rupanya rosak 'spark plug' sahaja.

Mata saya masih sakit lagi. Dr. Zarina, bilik 14, memberi saya tiga jenis ubat. Pertama ubat anti-biotik untuk mata, kemudian krim mata sebelum tidur nanti, dan ubat tahan sakit.

Entah mengapa ubat tahan sakit seperti tidak berfungsi. Sakitnya bukan kepalang. Badan saya terasa panas. Terasa hendak demam.

Esoknya saya rasa saya perlu pergi semula ke PKU untuk meminta mereka kehadapankan kes saya ke Hospital Serdang. Kali ini jika dikira sudah tiga kali saya melawat ke Hospital Serdang.

Saya tidur sementara menunggu Fakrul datang tolong. Seperti biasa saya tahu saya tidak dapat meminta pertolongannya di awal pagi. Jika tiada kelas, atau saya bukan aweknya, pasti susah benar untuk dia bermotivasi bangun menolong saya di awal pagi.

Tetapi saya tahu dia begitu komited menolong saya. Jika tidak, takkan lah dia sanggup datang petang itu mengambil dan menghantar saya pulang dari PKU. Saya mendapat surat lambat. Maka saya rasa tidak sempat untuk pergi ke Hospital Serdang. Saya cadang esok pagi.

Pada hari Khamis keadaan seperti biasa. Saya telefon Fakrul sebanyak sekali selang sejam. Akhirnya dia berkata, "Macam ni jelah," dengan suara mamai lagi, "Nanti aku sudah sampai di rumah kamu, aku call, ok?"

Saya hanya mampu menahan sakit mata ini. Nak buat macam mana. Itulah yang saya mampu buat jika ingin meminta pertolongan orang lain.

Ada juga saya meminta pertolongan adik saya tetapi dia menolak. Alasannya dia ada ujian pada pukul 10 pagi nanti. Tak apalah.

Saya cuba mencari Syahmi. Tetapi dia pula akan ke Seremban untuk urusannya.

Ketika inilah baru saya memahami erti 'kawan untuk ketawa senang jumpa, kawan untuk menangis sukar sekali.'

Ya saya kagumi sama Fakrul kerana sanggup menolong saya sehingga saya selesai berjumpa pakar mata di Hospital Serdang pada lewat petang Khamis.

"Aku tak boleh janji esok pagi aku boleh tolong. Tetapi aku boleh katakan pasti aku akan tolong."

Seperti biasa, Fakrul masih tidak ingin berjanji. Walhal dia tahu janji itu bermula dengan kata.

"Kamu masih tidak faham erti janji," geleng saya. Malas nak melayan katanya itu sambil memejam mata di kereta Proton merah Fakrul.

Paginya saya terbangun ingin meminta tolonganya. Saya lihat SMS, "Maaf Wong. Aku ada kelas esok pagi. Minta tolong orang lain ya."

Aha! Seperti saya katakan, di awal pagi, hanya ada dua sebab sahaja Fakrul boleh bangun untuk motivasinya. Sama ada awek dia meminta tolong atau ada kelas. Tidak pasti kalau ada kawannya yang lain meminta tolong akan dia buat begitu juga. Saya tidak mahu berfikir panjang. Pertolongannya semalam pun saya rasa sudah lebih daripada baik.

Alhamdulillah pagi ini mata saya tidak sakit seperti beberapa hari yang lalu. Mungkin ubat yang doktor berikan itu sudah memberikan kesan.

Saya gagahkan diri membonceng motorsikal seorang diri ke Hospital Serdang.

"Mata awak semakin baik. Saya lihat luka kornea mata awak semaki mengecut. Hari Isnin ini kita jumpa lagi untuk follow up." Kata doktor wanita.

Saya ingat lagi, ini kali ketiga saya datang ke bilik 41 satu. Seorang lelaki India dan seorang wanita Melayu menjadi penjaga setia merawat pesakit di sini.

Nampaknya hari Isnin ini saya perlu berjumpa doktor mata lagi.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia