Identiti Manusia Melalui Janjinya

1 bualan
Pin It

"Jom solat Asar." Saya mengajak sahabat saya.

Sedang kami berdua ingin menuruni tangga, dia terserempak dengan kawannya.

"Hei, jom petang ini futsal."

"Jom."

"Pukul berapa?"

"Lima setengah."

Kawan itu senyum dan memandang seperti muka tak percaya.

"Kalau kau ni, 6 petang je lah."

Mereka berdua tergelak bersama sebelum beredar.

Saya tersentak. Rupanya bukan saya seorang sahaja perasan tentang perangai sahabat ini. Orang lain juga begitu.

"Teruk." Saya memulakan bicara sambil menggelengkan kepala.

"Awat?"

"Orang dah mengecop kamu sebagai seorang yang tidak menepati janji. Sangat teruk."

Dia memandang saya dengan kerutan di dahi. Saya tidak mahu teruskan perbualan ini. Kami terus bergerak menuju ke surau fakulti.

Usai solat Asar, kami berjalan bersama menuju ke blok B. Saya mengambil kesempatan menasihatinya.

"Aku rasa kamu perlu ada kesedaran dalam diri. Aku lihat kamu ini langsung tiada sifat ingin berubah. Kamu boleh baca macam-macam buku kejayaan tetapi jika diri kamu itu langsung tak nak berubah, amatlah parah."

"Sebab itu aku perlukan orang untuk menasihati aku." Dia mencelah.

Saya hanya senyum sebelum mengeluh.

"Sahabat, aku ini hanya mampu menasihati kamu. Aku bukanlah orang yang mampu menguubah kamu. Aku lihat nasihat aku seperti mencurah ke atas daun keladi sahaja. Berapa lama sudah aku berkawan dengan kamu? Dan berapa lama sudah kamu mengubah sikap kamu terhadap masa?"

Dia diam.

"Aku hanya mampu menasihati apa yang telah aku lakukan. Aku juga ada sikap malas dan kadangkala lambat dalam menepati janji. Tetapi kamu lain. Kamu istimewa. Sekali sekala sahaja datang awal. Janji kamu juga tidak sepertii yang kamu janji itu. Kata 10 minit lagi nak datang tetapi 30 minit atau lebih kemudian baru nampak muka. Janji biar janji yang betul. Cakap sahaja 30 minit. Jika kamu datang awal daripada apa yang dijanjikan, itu satu bonus dan penghormatan kepada janji. Jika tak, kamu dah mencalar imej kamu sebagai seorang muslim."

Dia diam.

"Dan kamu tahu mengapa nasihat kamu kurang meresap dalam hati aku ini? Kerana bagi aku dalam aspek masa sendiri kamu tidak dapat hargai, bagaimana dengan aspek yang lain? Agama Islam sendiri menekankan tentang pentingnya masa. Demi masa."

Kami tiba di hadapan bilik siswazah. Seperti biasa selepas waktu 5 petang selalunya bilik ini lengang. Tinggal kami berdua sahaja.

"Adakah kita bercakap tentang kebaikan tetapi kita sendiri tidak menunaikannya? Itu satu yang amat menjelekkan. Aku tak suka orang begitu. Dia seorang yang suka berbohong. Walaupun kata-katanya menyampaikan kebaikan tetapi dia sendiri tidak melakukan itu adalah munafik. Aku hanya akan beri nasihat apabila aku sendiri mengamal dan merasai amal nasihat itu."

Dia duduk di meja kerjanya. "Baik! Malam ini juga aku akan berubah."

Saya menggelengkan kepala. Dia masih tidak memahami apakah itu janji. Dia masih bermain-main dan itu membuatkan hati saya terusik. Apakah yang aku nasihat tadi meresap masuk ke dalam benak hatinya?

"Setkan masa bila kamu nak berubah. Itu sahajalah yang mampu aku nasihatkan. Aku dahulu malas juga tetapi aku tahu aku perlu berubah. Jika tak, sampai bila aku akan mencapai kejayaan. Disiplin adalah salah satu sifat orang berjaya. Mereka berdisiplin dalam masa mereka. Dan aku berdoa agar kamu ada kesedaran dan set bila masa hendak berubah itu. Tidak tahun ini, tahun depan pun boleh lah. Yang penting kita bergerak sedikit demi sedikit untuk berubah."

Saya memandang dia bergerak keluar dari bilik ini. Jam menunjukkan 5:45pm. "Baiklah. Aku nak pergi bermain futsal. Jumpa esok."
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

1 ulasan:

  1. payah nak cakap kalo jenis yang memang tak makan saman.. semua perkara ambil mudah.....

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia