Konspirasi Dajjal dan Penyelesaiannya

3 bualan
Pin It


"Aku percaya kepada konspirasi." Kata kawanku Fakrul apabila kami sudah memesan makanan di restoran makanan Arab. Kedai yang memakan limat lot kedai ini memang sentiasa penuh dengan orang datang.

Saya termenung apabila Fakurl masih dengan pendiriannya tentang peristiwa akhir zaman. Bukan apa, zaman saya mempercayai konspirasi ini telah lama berlalu. Saya tahu memang ada konspirasi tetapi apa boleh saya buat jika ia benar?

"Terutama bab kedatangan dajal. 8 ulama besar dunia telah bermimpi dajal akan keluar!" kata Fakrul serius.

Saya hanya mampu menggelengkan kepala. Suka sangat dia berkongsi perkara yang terdapat di media sosial. Saya boleh baca tetapi percaya sukar sekali.

"Ni dikongsikan oleh Ustaz Kazim sendiri!" Fakrul cuba meyakinkan kenyataannya.

"Kau ni biar betul Fakrul. Ustaz Kazim telah mengaku dia tiada akaun facebook, twitter mahupun youtube. Dia sendiri kata semasa aku hadir ceramah dia."

Fakrul terdiam. "Tapi kita tidak dapat menafikan tentang kedatangan dajal. Semua petanda ada."

Baik. Saya faham. Ketaksuban Fakrul sudah menghampiri tahap moksya. Saya berfikir bagaimanalah nak menyedarkan si Fakrul ini.

"Ada hadis nabi mengatakan akan ada satu tahun hujan dan dua tahun kemarau. Balik nanti aku nak pergi beli tong air. Nak simpan air." Fakrul masih dengan muka serius.

Saya terus menggelengkan kepala. Apalah si Fakrul ini. Sampai ke situ taksubnya.

"Dan aku hendak survey beberapa gua terdekat di sini. Aku juga ingin belajar survival skills."

Saya diam seketika. Saya cuba mengubah suara saya di tahap yang boleh diplomasi.

"Fakrul, apakah senjata paling ampuh buat seorang muslim?"

Dia diam.

"Tentulah doa, bukan?" Saya menyambung setelah tiada jawapan daripadanya.

Suasana bingit dengan kanak-kanak bermain di keliling kami di restoran Arab ini kami abaikan.

"Berdoalah. Ingatlah semula peristiwa Abrahah dan kedatangan burung Ababil. Sekuat mana perancangan manusia, lagi maha berkuasa perancangan Allah itu."

Fakrul mengangguk.

"Ini," tangan saya menunjuk kepada buku 'The Deadly Mist' terbitan PTS yang baru sahaja dia beli di MPH Alamanda demi menghabiskan baucer buku 1 Malaysianya. "Buku konspirasi ini kita boleh baca untuk tambah pengetahuan tetapi jangan terlalu taksub. Aku pernah menegur pihak PTS agar jangan terlalu taksub mempromosi kisah seorang bapa tidak membenarkan anak-anaknya divaksin dek kerana terpengaruh dengan konspirasi. Kau tahu berapa peratus penyakit polio menyerang Pakistan dek kerana konspirasi?"

Aku lihat raut wajah Fakrul mula berubah.

"Kita boleh percaya sesuatu tetapi percayalah dengan berhati-hati. Kita golongan intelektual. Kita tahu mengapa kita divaksin dan apa sebabnya. Percayalah segalanya di tangan Allah. Apapun yang terkena pada diri kita ini sama ada penyakit ataupun kesusahan pasti ada hikmahnya. Bukankah penyakit itu salah satu kafarah dosa kita di dunia ini? Bukankah kesusahan itu ujian kepada kita? Jangan taksub dengan konspirasi sampai kita lupa Allah yang maha berkuasa. Allah yang maha menentukan segalanya."

Kami menghirup minuman masing-masing.

"Jadi, jangan kita putus doa berharap kepada Allah. Soal diri kita semula. Adakah dengan takut dengan perkara ini akan menaikkan iman dan takwa kita kepada Allah atau sebaliknya? Jika tak, lupakan sahajalah."
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

3 ulasan:

  1. Salam.....pada pendapat saya, Fakrul memang mudah naik semangat. Itu kelebihan dia.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Yup. Bagus dia naik semangat. Kena salur pada tempat yang betul.

      Padam
  2. Doa adalah jalan keluar yang terbaik. Seperti kata saudara 依之汉...hihi

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia