Latihan Menulis untuk Penulis

2 bualan
Pin It
Saya tertarik dengan satu buku yang menerangkan konsep latihan bagi seorang penulis. Dalam buku itu pengarang menerangkan bahawa seorang penulis mestilah menulis demi melatih dirinya menulis.

Persoalannya apakah yang perlu seorang penulis menulis? Katanya senang sahaja. Tulis dahulu apa sahaja yang terpacul di minda kita. Saya sedang menaip. Laptop berbunyi. Orang lalu lalang di hadapan bilik. SV mula naik angin.

Tulis sahaja katanya. Abaikan segala kesalahan ejaan, tatabahasa mahupun perkataan. Tidak kira walaupun ayat yang ditulis tadi tunggang langgang dan diulang semula. Yang penting tulis. Elakkan penulisan SMS juga katanya.

Saya mencuba hal ini dan memang menjadi. Saya mula rasa tenang sahaja apabila menulis. Saya mula rasa senang sahaja apabila menulis. Entah apa yang melekat di tangan saya, semua perkataan senang sahaja saya pilih dan nukilkan.

Ada yang bertanya kepada pengarang, apa perlu buat setelah latihan menulis selesai? Pengarang membalas, apa kita buat setelah minum air? Saya terdiam. Mestilah kita tidak akan fikir apa-apa. Begitu jugalah dengan latihan menulis. Jadikan ia sebagai rutin harian sehinggakan ia meresap masuk ke dalam tabiat kita seperti kita sedang bernafas.

Fuh.

Saya termengkelan. Dalam maksud pengarang tentang dunia penulisan.

Katanya, apabila kita selalu menulis, secara semula jadi kita akan boleh mengeluarkan idea idea hebat dari dalam minda separa sedar kita terus ke minda sedar. Kita tidak akan terlalu kaku dengan idea lama.

Entah. Ini saya tidak pasti lagi.

Yang saya tertarik lagi adalah bagaimana pengarang mengatakan setiap draf pertamanya adalah sangat buruk. Malahan lebih buruk daripada siapa yang membacanya.

Kemudian setelah itu barulah dia menyunting dengan senang hati. Itupun setelah dia bersiar-siar merehatkan minda.

Saya membaca isi ini membuatkan saya terfikir. Patutlah selama ini saya rasa takut sahaja nak menulis. Saya fikir penulisan pertama itulah yang terbaik. Rupanya ada proses suntingan seterusnya selepas siap draf satu.

Yang penting menulis. Dan saya terus menulis sehingga kini.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

2 ulasan:

  1. Assalamualaikum, wah perkongsian menarik, menulis, menulis, dan terus menulis..:)

    BalasPadam
    Balasan
    1. Yup. Teruskan penulisan sehingga ke titisan darah!

      Padam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia