Terima kasih perkara kecil

4 bualan
"Is it you Iqbal? Masya-Allah. It's been a long time." Saya bersalam dan melaga pipi bersama Iqbal.

Kami duduk berdua di sudut kanan masjid. Saya lihat Iqbal senyum sahaja.

"How are you brother?"

"I'm fine." Cliche soalan yang selalu saya dengar daripada warga Pakistan.

Dia mengusap-usap jambangnya itu. Kami berbual rancak tentang kelas. Tentang persekitaran universiti. Tentang keluarga. Rupanya dia sudah mempunyai seorang anak.

"I've seen you like my status in Facebook. Thanks brother."

Saya tergamam. Perkara kecil itu pun ingin dia ucapkan terima kasih.

Kami duduk bersahaja. Ada yang lalu-lalang melihat kami. Kami abaikan sahaja.

"Hope to see you soon, brother."

Kami melambai pergi.
Berminat Baca

Kekasaran Bahasa Inggeris

2 bualan
Tempat saya belajar, memang pelbagai pelajar ada. Bukan setakat pelajar tempatan tetapi juga ada pelajar dari luar negara.

Banyak juga pelajar datang dari Iran, Pakistan, India dan Bangladesh.

Bahasa yang kami gunakan untuk berinteraksi adalah bahasa Inggeris.

Namun, di situ ada perbezaan. Bahasa yang mereka gunakan sangat kasar! Maksud saya tiada perkataan, please, help, can I, may I...

Uish. Penguasaan bahasa mereka di tahap yang rendah! Inilah akibatnya jika tidak menguasai bahasa asing dengan baik.

Apatah lagi mereka langsung tak nak belajar bahasa Melayu. Kata mereka orang Melayu sini pun sama mereka cakap bahasa Inggeris. Jadi bagaimana nak belajar bahasa Melayu?

Ini membuatkan saya terfikir beberapa perkara.

1. Penguasaan bahasa yang baik mampu membawa kepada penggunaan perkataan yang betul

2. Bahasa baik, lambang pemikiran yang baik

3. Bahasa Inggeris juga ada kasarnya!

Haruslah kita memartabatkan bahasa Inggeris dengan bercakap dengan baik.
Berminat Baca

Seindah Pantun Bersama Puan Nisah Haron

Berbual

Post by BudayaSeni.my.


Dalam video ini, Puan Nisah Haron menerangkan secara ringkas kenapa pantun Melayu indah sebegitu rupa

Buah cempedak di luar pagar,
Kalau ada galah tolong jolokkan;
Saya budak baru belajar,
Kalau ada salah tolong tunjukkan.
Berminat Baca

Diskusi Agama - Interfaith Menelan Jati diri Umat Melayu

Berbual

Ada orang mesej kepada saya dalam facebook tentang suatu perkara:

“Hari ini terlalu ramai org yang berbicara tentang berdiskusi dan berdialog agama dgn penganut agama lain. Adakah kita tidak dibenarkan sama sekali untuk berbincang dan berinteraksi dengan bukan Islam. Dalam negara yang bersifat majmuk, sudah tentulah interaksi agama sebegini amat penting. Ahmad Deedat dan Zakir Naik juga berinteraksi agama dan bermuamalah dengan bukan Islam. Apakah garispanduan yang sepatutnya di dalam berdiskusi tersebut. Apa pandangan Dr dalam hal ini”.

Saya rasa ini antara perkara yang penting utk saya jawab, paling kurang secara ringkas. Pada pandangan saya, tidak ada sebarang salahnya untuk berinteraksi agama dan berdialog dengan bukan Islam, bahkan itu adalah digalakkan dan garis panduan kasarnya ialah:

1) Dialog dan diskusi tersebut adalah bermatlamat untuk menyatakan bahawa hanya agama Islam yang benar dan tiada sebarang agama yang benar melainkan Islam.

2) Agama yang dianutinya adalah tidak benar dan kita tidak sama sekali menganggap agamanya benar atau diterima.

3) Jika Islam membenarkan dia mengamalkan amalan agamanya, maka ia adalah kerana di atas dasar tidak ada sebarang hak paksaan di dalam beragama, tetapi itu tidak akan membawa maksud sama sekali kita redha dgn agama mereka atau menerima agamanya sebagai benar, atau menganggap agamanya juga benar.

Tetapi jika sekiranya dialog dan diskusi tersebut menyebabkan seolah-olah mereka merasakan bahawa kita mengiktiraf agamanya, atau menerima bahawa agamanya juga boleh diterima untuk diamalkan, atau kita tak ada masalah dengan mereka kekal di atas kekufuran tersebut, maka itu adalah tidak dibenarkan oleh syarak.

Kalau kita tengok cara interaksi Ahmad Deedat dan Dr Zakir Naik, mereka tidak pernah lari daripada garispanduan kasar ini. Mereka tegas di dalam membawa pandangan Islam dan menyatakan kesalahan ajaran agama lain. Oleh kerana itu, para duat perlu berhati-hati dalam hal ini dan dalam dialog agama ini.

Wallahu A’lam
Berminat Baca

Di Bawah Pohon Angsana #2

Berbual
Aku cuba mengimbau kenangan masa aku mula berkenalan dengan Syamirul.

Kami berkenalan bukan setakat di alam universiti. Aku masih ingat lagi ketika aku asyik berjogging di Kolej Matrikulasi Pulau Pinang. Memang menjadi satu tabiat bagi aku untuk jogging setiap petang. Walaupun penat habis kelas atau kuliah, aku tetap meluangkan masa untuk berjogging.

Selepas habis berehat aku suka duduk di bawah satu pohon rendang. Aku tidak tahu nama pokok itu tetapi aku tahu ia melenakan. Selalu aku membuka earphone dan memasang kuat lagu. Lagipun pohon ini nun jauh dari khalayak ramai. Di hujung padang. Pandai sesiapa yang menanam pokok ini.

Aku suka layan lagu-lagu Inggeris. Lagu-lagu tempatan kurang aku gemari kerana nilai-nilai liriknya sungguh mudah sehinggakan aku berasa jengkel.

"Micheal Learn To Rock." Satu suara di sebalik pohon kedengaran. Aku tersentak.

"Klasik." Kelibat seorang pelajar berbaju sukan muncul di sebalik pohon. Aku kenal pelajar ini. Dia seoarang yang selalu dipanggil ke hadapan untuk menjawab soalan Cikgu Suhaimi. Selalu juga dikerumuni pelajar perempuan ketika habis kuliah kimia. Entah soalan apa aku pun tak kisah.

Dia duduk di sebelah aku. "Saya Syamirul." sambil menghulurkan tangan.

Aku menyambut lembut masih terkejut dengan kedatangan pelajar di sini. "Amirul," jawab aku ringkas.

"Saya selalu lihat kamu datang ke sini. Pandai kamu pilih tempat yang tenang ini."

Aku hanya mengangguk sambil memperlahankan muzik di handphone.

"Tak mengapa. Biar juga saya menikmati bersama."

Aku kembalikan bunyi yang kian hilang tadi.

Kami duduk lama di situ. Tidak berborak apa-apa. Hanya melihat awan-awan yang berarak datang dan pergi di langit biru. Sedikit demi sedikit bunyi burung mula kedengaran di atas pokok. Sedikit demi sedikit cahaya jingga mula menyinari langit biru.

Kami berdua bangun bergerak merentasi padang. "Nanti jumpa lagi ya." Syamirul melambai tangan kepada aku. Aku membalas kembali sebagai tanda mesra.

Orang begitu mesra rupanya. Aku ingat orang popular sebegitu tak akan bergaul dengan pelajar biasa seperti aku ini. Yelah. Aku hanya pelajar yang selalu duduk di meja paling belakang. Selalu tertidur kala Cikgu Halimah mula kelas. Lelap mata aku membuatkan aku sentiasa segar di malam hari.

Malam aku peruntukkan masa untuk membaca buku-buku cerita. Aku minat novel. Tidak kisah la novel apa asalkan bukan novel cinta. Aku lihat kolej ini penuh dengan koleksi novel. Aku dapat habiskan satu novel dalam masa satu minggu. Tapi maaf. Aku tak layan novel romantik Inggeris. Terlalu banyak adegan yang tidak patut!

Fantasi, pengembaraan, dan persahabatan selalu menjadi buku buruan aku.

Najmi yang selalu melihat aku hanya menggelengkan kepala. Kami satu kuliah tetapi berlainan praktikum. Idris pula lain kuliah. Hafiz pula jurusan perakaunan. Setiap bilik di kolej ini mengandungi empat orang pelajar mendiaminya.

(bersambung
Berminat Baca

Di Bawah Pohon Angsana

Berbual
Aku melihat wajah Syamirul. Wajahnya gelisah. Dia menulis tanpa ada tumpuan. Bibirnya sentiasa bergerak seperti orang yang tak keruan.

Mengapa dia jadi begitu? Aku baru sahaja selesai berjumpa Dr. Rosni. Tadi dia kata aku boleh ambil ujian nanti. Tunggu kesihatan aku baik.

Baru sahaja aku ingin menyampaikan berita gembira ini kepada rakanku. Tetapi seakan ini bukanlah masanya.

Aku memandang pula wajah Nizam. Dia seperti prihatin. Ah kenapa seperti aku dipulaukan daripada mengetahui apa-apa kisah ini?

Aku memandang Nizam meminta penjelasan. Nizam hanya memerhatikan sahaja muka Syamirul.

Syamirul terus menulis.

"Ini perancangannya. Aku serahkan kepada kamu ye." Syamirul bangun pergi ke arah sinki.

Aku masih memandang muka Nizam. Nizam mengambil kertas pemberian Syamirul dan melipatkannya dan menyimpan terus ke dalam beg. Aku masih keliru.

Syamirul datang dan duduk. Aku lihat matanya merah. Eh? Ini mesti ada sesuatu yang buruk telah berlaku. Telefonnya berdering. Dia mengangkat telefon dan kedengaran ibu dan adik.

Kami bertiga bangun dan beredar dari kafe.

Tiba di tempat letak motorsikal, kami bersalaman. Erat sungguh salaman Nizam kepada Syamirul. "Sabar ye. Ini semua dugaan."

Syamirul hanya mengangguk. Aku juga meniru apa yang Nizam lakukan walaupun aku masih lagi keliru.

Sebaik tiba di fakulti, aku melihat mesej dari grup Wasssap. "Maaf. Saya tidak dapat membantu kalian dalam minggu ini. Ibu dan adik saya dijangkiti demam denggi."

Aku terduduk di atas kerusi. Lambatnya aku tahu kisah ini. Patutlah muka Syamirul sedih dan muram sahaja. Jarang sekali aku lihat dia begitu. Selalunya aku lihat dia dalam keadaan riang.

(bersambung)
Berminat Baca

Hanya kerana Allah kubersahabat denganmu

3 bualan
Saya mula mengertai erti sahabat setelah mula keluar dari kotak pemikiran kolej. Sebelum ini saya hanya tersekat bahawa jika ingin berkawan perlu ada sebab. Antaranya seperti kawan sejurusan, sekolej, sekelas, dan sebilik. Semuanya mesti ada se- di hadapan penerangan.

Tetapi kali ini pengertian sahabat saya lebih luas. Saya mula mengerti apa yang dimaksudkan berkawan ikhlas kerana Allah. Bertemu dan berpisah hanya kerana Allah.

Ini apabila kita ditemukan di satu kawasan dan kita bersembang tanpa ada alasan kukuh untuk kekal baik dengan seseorang. Perhubungan berlangsung terus tanpa sebab kukuh.

Saya berkenalan baik dengan Fansuri mungkin setelah saya mula mengenali yang lain. Heh. Malu sebenarnya nak cakap. Tetapi orangnya hebat. Pandai memujuk hati ini.

Yelah. Kadang kadang memang marah dengan sikap kawan. Ada yang suka buat begini. Ada yang suka buat begitu.

Di situ saya belajar erti berlapang dada. Kita menerima kelemahan orang lain, dan menerima kelebihannya. Apalah sangat dengan kelemahan jika ingin kita fokuskan sangat. Walhal kebaikan itu 1001 lebih baik berbanding kelemahannya.

Di situlah saya mula menilai erti niat bersahabat kerana Allah. Apabila tiada pun satu ikatan logik yang menemukan saya dan mereka.

Penat juga berfikir di mana ya pertemuan ini berlaku? Di mana ya sifat sayang menyayangi antara satu sama lain di antara kami muncul?

Mestinya ia lahir dari hati yang ikhlas hanya kerana Allah.


Berminat Baca

Wayang Kulit Moden - Warisan Lama Penerus Jati Diri Melayu

2 bualan
Saya suka melihat sekeliling. Jika ada yang pelik, pasti hati ini turut tertanya. Apakah kepelikan itu?

Oh sikap ini bukanlah muncul dalam masa sehari dua. Ia muncul setelah ia diasuh oleh satu kelas yang saya pernah hadiri. Terima kasih Prof. Makhdir Mardan.

Saya datang ke satu makmal di Jabatan Pengurusan Tanah di universiti. Saya terlihat satu seni. Sangat cantik seni ini. Sangat tertarik hati ini untuk melihat lanjut.


Ah wayang kulit! Saya ketika itu baru sahaja masuk ke makmal fizik tanah untuk memberi sampel saya untuk dikaji oleh En. Aziz, pegawai yang bertugas di makmal ini.

"Encik, yang di dalam plastik ini, wayang kulit kan? Boleh saya tahu, siapa yang reka?" Tanya saya sambil tangan liga membelek bungkusan plastik di atas meja.

Encik Aziz senyum sahaja. Dia terus ke plastik itu dan membukanya.

"Sayalah."

Encik Sahar juga ada di situ. Dia bertanya macam-macam pula. Saya hanya diam dan mengambil gambar.
"Anak aku buat program di kolej kesepuluh. Dia minta aku buatkan wayang kulit ni. Lepas habis program, ada orang jumpa dia tanya siapa buat. Katanya nak beli."

Wah! Untung Encik Aziz. Bakatnya dapat menjana pendapatan!

Walaupun nampak ringkas sahaja, tetapi nilai Melayu pada wayang kulit moden ini memang banyak.

Saya pun tangkap gambar mana yang patut.
"Nanti, kalau ada sesiapa yang berminat beritahu yea," pesan Encik Aziz.

Insya-Allah.




Berminat Baca

Pantang larang di dalam hutan

4 bualan
"Pak cik, jauh lagi ke?" Rungut kak Surisa. Saya pula hanya mengikuti dari belakang di antara kak Bunga dan kak Surisa.

Tok Chik, renjer hutan hanya mengangkat tangan tanda suruh terus berjalan.

"Kalau jauh, tak apa lah pak cik. Lain kali sahaja pergi."

Saya lihat Tok Chik mengabaikan keluhan kak Surisa. Jelas dia tetap dengan pendiriannya mencari pokok lekir untuk kami. Misi ini harus tercapai dengan jawapan bahawa Perak juga ada terkandungnya pokok ini tumbuh melatar meliar.

Beberapa kalu saya mendengar keluhan kak Surisa.

Setelah lama berdiam dan dia agak jauh dari Tok Chik, saya membisik kepadanya. "Kak, ada pantang di dalam hutan ni. Perkataan jauh dan letih tak boleh cakap. Kak perasan tak kenapa Tok Chik diam je bila kak tanya jauh lagi ke?"

Kak Surisa tergumam seketika. Dia memandang saya dengan muka "awak serius?". Saya hanya mengangguk kepala tanda betul.

Setelah itu speanjang perjalanan tiada lagi rungutan kedengaran. Perjalanan seperti terasa mudah sahaja. Entah berapa lama, kami tiba jua di perkampungan orang Asli di Ulu Kinta ini.
Berminat Baca

COMANGO - Agenda Menghapuskan Identiti Islam di Malaysia

4 bualan

Apakah itu COMANGO? Mengapa orang sibuk-sibuk pasal COMANGO?

COMANGO adalah satu kesatuan puak-puak yang tidak suka Islam dan ingin membebaskan Islam sebenar dari bumi Malaysia.

Beberapa persatuan yang bertopengkan Islam menyokong COMANGO.

Adakah sebagai rakyat biasa kita patut biarkan isu ini sahaja? Bagi saya tak. Isu ini besar kesannya kepada kita, rakyat Malaysia.

Apakah bahayanya COMANGO? Kita lihat isi-isinya dahulu:

1. Memperjuangkan hak Lesbian, Gay, Bisexual dan Transexual
2. Mengiktirafkan Syiah sebagai salah satu Mazhab Islam
3. Membebaskan Malaysia dari ikatan Hak Istimewa Orang Melayu
4. Kalimah Allah adalah untuk semua

dan banyak lagi. Rujuk sini.

Semua yang mereka bawa atas dasar 'hak asasi manusia'. Manusia sepatutnya bebas. Tidak terikat dengan mana-mana agama. Itu yang mereka bawa.

Eh? Jangan bersangka buruk.

Eh? Sudah baca apa tuntutan COMANGO?

Tapi...

Baca sekali lagi. Dan hayatilah apa yang mereka bawa itu sebenarnya ancaman kepada kita, umat Islam.

Sebagai umat Islam yang peka, kita patut merasakan bahawa ini satu ancaman. Kita bukan sahaja setakat duduk di masjid solat lima waktu dan membaca al-Quran setiap hari namun tidak kisah dengan persekitaran kita. Ini bagaikan umat yang tidak kisah dengan perihal orang lain.

Sikap "asalkan aku tidak kena, sudahlah" bakal mendatangkan bencana kepada umat Islam di bumi Malaysia. Ia sama seperti nasihat oleh Dr. Zainur Rashid tentang menjadi ummah peduli.

Jika tidak kena pada kita, akan kena pada saudara-saudara dan sahabat handal keliling kita. Anak saudara, adik, abang, kakak, sepupu, pak saudara yang kita sayangi.

Jadi, kita harus cakna isu ini dan mengambil inisiatif menentang selagi boleh. Islam tertegak dengan kuasa. Walaupun kuasa Melayu Islam kian lemah, namun kita masih ada kuasa lagi.

Ayuh cakna isu ini. Jangan bersikap 'ini bukan hal aku' kerana sabda Rasullulah yang bermaksud

“Barangsiapa tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka bukanlah mereka daripada kalangannya”

Rasulullah saw juga telah bersabda yang bermaksud,

“Sebaik-baik manusia ialah yang memberi manfaat kepada manusia lainnya."

(Hadith riwayat Bukhary)

Marilah kita menjadi ummat yang peduli akan nasib bangsa kita.
Berminat Baca

Preposition dalam Bahasa Inggeris

2 bualan

Tertarik dengan gambar ni. Mudah nak faham.
Berminat Baca

Paksaan

Berbual
"Tidak. Aku tak mahu turut terlibat dalam apa-apa perancangan ini." Aku bingkas bangun ingin sahaja terus keluar dari bilik perbincangan ini.

Adli menahan tangan aku. Dia memberi isyarat supaya aku kekal. "Duduk dan dengar sahaja sudah mencukupi."

"Tapi." Aku cuba menolak tangan Adli. Adli menjegilkan matanya. Ah. Aku sudah terperangkap dengan kancah ini.

Perbincangan berterusan sehingga lewat malam. Aisyah dan Aminah keluar sekali sekala membeli makanan untuk kami.

Di dalam bilik ini terdapat lebih 10 orang duduk berbincang tentang hal yang aku masih tidak dapat cerna. Jelas aku memang bukanlah daripada golongan mereka.

Semua muka serius. Mereka juga berharap aku serius. Ah bagaimana ingin aku serius dengan hal ini walhal aku baru sahaja menyertai kumpulan ini.

Tidak aku sangka Adli mempunyai agenda di sebalik perkawanan kami. Aku terlalu naif mempercayainya di awal pertemuan.

"Assalamualaikum." Tegur Adli di awal pertemuan kami di stesen bas di hadapan fakulti. Aku menjawab salam. Terkejut juga dengan orang baru menyapa aku. Jarang sekali orang menyapa aku dengan salam. Mereka sering kali ingat aku ini daripada kaum Tiong Hua.

Kami berbual panjang. Entah mengapa aku dengan senang hati memberi nombor telefon dan nombor bilik kolej kediaman aku tinggal kepada Adli.

Lebih aku terkejut apabila malam itu juga Adli datang menziarahi aku seperti yang dia janjikan di awal pagi tadi.

Di saat itu aku rasakan kelainan.

Hidup ini bukanlah sahaja tentang pemilihan, tetapi takdir yang menentukan segalanya.

Aku bangun lewat keesokannya selepas perbincangan tamat. Hampir sahaja aku terlepas solat Subuh. Usai solat, aku duduk termenung di atas katil. Apakah mampu aku membawa agenda kumpulan rahsia ini?

Langsung tiada kata semangat yang mereka berikan. Hanya tugasan itu dan ini berselerak di atas meja belajar aku.

Ah serabut aku memikirkannya. Aku hanyalah orang biasa. Aku datang ke fakulti ini pun dengan impian biasa-biasa. Mana mungkin mereka berharap yang luar biasa daripada aku ini.

Mata aku kian gelap. Walaupun di awal pagi pelbagai tegahan tentang tidur mengatakan bahawa kurang membawa berkat, tetap aku tidak dapat menahan mata aku lelap.

Tuk tuk tuk. Pintu bilik aku diketuk. Suara yang aku kenali memanggil nama aku. "Khairul, jom pergi makan tengah hari. Aku tahu kau ada di bilik. Selipar di hadapan tidak dapat menipu aku."

Ah Adli. Masih dengan sikap telitinya itu. Kerana itu aku kagum dengannya. Hidupnya penuh dengan falsafah. Ada sahaja perkara falsafah kehidupan ingin dia sampaikan kepada aku kala kami bertemu di waktu makan. Tidak kiralah makan pagi, petang mahupun malam. Pasti terselit agenda kehidupan menjadi seorang pelajar muslim berjaya.

"Kita perlu ada agenda. Kita datang ke universiti ini bukanlah hanya sebagai produk kilang. Universiti bukanlah kilang menghasilkan kita untuk pihak industri datang memilih mana yang terbaik. Kita ada tanggungjawab lebih daripada itu. Jangan kita dikatakan lesu. Jangan kita dilabel mahasiswa lembik oleh generasi akan datang. Arus perubahan bermula di zaman kita."

Apakah maksud Adli ini?

"Tidak semua mahasiswa sedar ancaman-ancaman yang datang menyerang mereka. Apa yang mereka lihat kebrobokan pemimpin. Mereka hanya tahu mengkritik dan akhirnya apabila memegang jawatan, mereka sama sahaja seperti pemimpin yang mereka kritik dahulu."

Tidak aku sangka segala apa agenda dan cerita itu ada kepingan yang ingin dicantum Adli. Satu pesatu cantuman itu hadir dalam diri aku.

Aku ini bukanlah senang dipengaruhi. Pernah sekali datang seorang penjual barangan MLM. Sungguh dia mempamerkan pelbagai barangan yang mampu menggugah rasa seorang pelajar untuk turut serta. Pandai dia berbicara. Tetapi aku menolak sahaja.

Bukan minat saya, kata aku ringkas.

Tetapi pelik. Apabila Adli membuka cadangan ini, aku tanpa soal bicara banyak setuju sahaja. Walhal ini juga bukanlah minat aku. Malahan aku masih lagi orang biasa. Cadangan Adli sungguh luar biasa.

Kepingan jigsaw puzzle ini mula mencantum kuat apabila Adli membawa aku berjumpa dengan kawan-kawannya yang lain. "Kawan aku, kawan kau juga," kata Adli.

Mereka juga mesra seperti Adli.

Mungkin kerana aku jarang sekali dapat bersosial mesra dengan orang, aku terasa begitu kekok apabila bersama mereka di awal waktu. Aku menjadi pendiam. Tetapi entah mengapa mereka bijak membawa diskusi mesra bersama aku. Lama kelamaan aku hilang sedikit demi sedikit rasa kekok itu.

"Mungkin nanti apabila dia bersedia." Aku terdengar perbualan Adli semasa aku ingin menziarahi biliknya yang berada di blok sebelah.

Aku tidak tahu dengan siapa dia bercakap di telefon. Aku biarkan sahaja dia terus berbual dengan aku membelek pula telefon aku. Aku terlanggar kasut Adli membuatkan dia perasan aku di pintu yang terbuka sedikit.

"Eh Khairul. Jemput masuk."

"Nanti kita bual lagi. Assalamualaikum," kata Adli menutupi telefonnya.

"Malam ini aku ingin bawa kau ke tempat yang istimewa."

Aku muka kekeliruan.

Terukir senyuman manis di muka Adli.

(bersambung)
Berminat Baca

Menjadi Penulis atau Menulis?

Berbual
Saya banyak mendapat input-input baru apabila saya mula meninggikan impian saya. Input-input baru ini memberi saya lebih semangat untuk terus menulis.

Saya tertarik dengan satu esei tentang penulisan. Pengarang mengatakan bukan tentang kita menjadi penulis tetapi tentang kita menulis.

Menjadi penulis sesiapapun boleh. Namun menulis bukan semua orang boleh.

Saya dapati hal ini benar apabila sesetengah rakan saya tidak dapat menulis dengan baik. Malahan ada yang meminta saya menulis bagi pihak mereka.

Lalu membuat saya terfikir apakah saya mempunyai bakat menulis atau kemahiran menulis?

Sukar untuk mentafsir sesuatu tanpa memikirkan sesuatu.
Berminat Baca

Berjumpa MLMners Cina

4 bualan
Saya bersiap-siap untuk ke Alamanda. Ada temu janji penting perlu saya tunaikan. Dari minggu lepas penemu janji saya ini telah menghubungi saya. Tekun orangnnya.

Saya berkenalan dengannya secara tidak sengaja semasa saya sedang menunggu di hadapan perkarangan Kolej Kedua. Dia datang bertanya dalam bahasa Mandarin. Saya kurang tangkap apa yang dia cakapkan, lalu menjawab, "Ni zuo bashi qu KMR."

Dia tercengan mendenganr jawapan saya. Terus saya sambung, "Wo de huayu jiang de bu hao." Dia tersenyum. "Ni shi hua ren ma?"

"Wo de mama shi hua ren," jawab saya ringkas.

Saya melihat jam tangan. Saya menunggu kawan untuk datang. Terus dia meneruskan perbualan yang entah apa saya pun kurang faham. Yelah. Sudah 2 tahun saya meninggalkan kelas bahasa Mandarin. Jadi memanglah berkarat.

Apa yang saya faham perkataan 9 malam. Saya hanya mengangguk buat-buat faham. Haha.

"Errr. Ini malam ada ceramah bisnes pukul 9. You mau join tak?"

"Ah! Baru faham," spontan saya menjawab.

Kesian dia. Terang punyalah panjang lebar, apabila cakap dalam bahasa Melayu pendek dan ringkas, terus senang saya faham. Eksyen nak mengasah bahasa Mandarin saya tidak menjadi. Haha.

Saya menolak kerana ini bukanlah masanya. Dia mengambil nombor telefon saya dan beredar.

Minggu lepas dia menelefon saya untuk temu janji. Namun saya demam. Jadi saya terpaksa menolak.

Lalu dia menelefon lagi pada hari Selasa meminta temujanji lain dibuat.

Baiklah. Saya tidak ingin menghampakan harapannya itu. Hari ini kami bertemu di Subway Alamanda.

"Aha, Wong. Silakan duduk," kata Mr. Lim.

Kami berbual panjang. Dia bertanya tentang aktiviti saya semalam. Saya bercerita tentang perjalanan saya dan rakan-rakan mendaki Gunung Nuang untuk mandi air terjun.

Kemudian berbincang tentang idea bisnes. "Penulisan juga itu satu bisnes."

Dia seperti terkejut.

"Betul. Kalau you treat penulisan sebagai bisnes, pasti ia akan membuahkan hasil. Malahan untung yang berganda. Kenal tak Ramlee Awang Mursyid? Penulis novel Melayu terkenal."

Mr. Lim menggelengkan kepalanya seperti yang saya agak. Orang Cina mestilah baca novel Cina.

"Dia boleh digelar jutawan. Bukunya lebih daripada 25 buah. Dan setiapnya sentiasa ada jualan keras."

Tapi saya tahu. Dia bukanlah mengharapkan penerangan lebar saya ini. Dia hanya ingin mendengar memberi keselesaan kepada saya dan kemudian menerangkan produk yang patut saya ceburi.

Mr. Lim membuat pengenalan dengan menerangkan satu kajian kes tentang Tesco di Korea. Pembelian barang runcit secara online. Satu info baru buat saya.

"Ini adalah produk terbaik kami, AmWay. Kita tidak perlu menjual. Hanya melatih orang untuk menjual dan menggunakan produk AmWay. Nanti ada peringkat keuntungan." iPad di hadapan kami digesek Mr. Lim.

Saya hanya mengangguk kepala. Saya tidak mahu mencelah dan mematikan semangatnya bahawa saya pembaca blog Aidid Muadib, blogger pengutuk sistem MLM. Sejak membaca blog Aidid, kepercayaan saya bahawa sistem MLM ini memang salah bertambah kukuh.

Saya memberi hint bahawa saya tidak berminat dengan produk ini. "Berniaga ini perlu ada passion. Saya rasa berniaga cara TQB ini bukanlah minat saya. Seperti saya terang tadi, minat saya kepada penulisan."

"Mungkin you boleh cuba?" Mr Lim masih lagi berkeras ingin memujuk saya.

Saya hanya senyum sambil menggelengkan kepala. 2 buah buku berkaitan syarikat TQB dia berikan kepada saya. "You boleh baca dahulu. Nanti pulangkan kepada saya."

Saya membelek-belek ringkas buku-buku itu. Saya meletakkan kembali di hadapan Mr. Lim. "Sorry. Saya ada 10 buku menunggu untuk dibaca. Buku agama. Buku motivasi. Buku bisnes. Buku Master." Saya menolak baik hasrat Mr. Lim menggalakkan budaya membaca oleh bakal pelanggannya.

Lama juga kami berbual. Hampir 2 jam. Perut saya sudah lapar. Mr. Lim seperti tidak ingin membelanja saya makan. Adeh. Kalau MLMers Melayu ada juga la belanja makan di kedai Mamak.

Ini Subway setakat habis air liur... Adeh.

Selepas gagal meyakinkan saya, jelas kelihatan sedikit raut kekecewaan di muka Mr. Lim.

Saya tahu perasaannya apabila bertemu orang seperti ini. Saya pernah berjumpa orang sebegini, hati keras menerima ajakan kebaikan. Tapi niat saya ketika itu menyampaikan perkara kebaikan kerana Allah. Mengajak mereka untuk mengaji al-Quran bersama. Jika dia tidak menerima, itu bermakna ada sesuatu yang masih kurang dalam diri saya, atau bukannya sekarang pintu hidayah terpancar di hatinya.

Saya bangun dan bersalam. "Kalau Lim mahu tahu tentang gardening, jangan segan call saya. Insya-Allah saya boleh beri konsultasi secara percuma."
Berminat Baca

Pasar

1 bualan
Di tengah kesibukan pasar, duduk seorang budak menangis. Dia menangis tanpa henti. Ketakutan dengan pelbagai mata yang memandangnya. Dilihat sekeliling bagaikan kegelapan malam. Hanya yang bercahaya berpuluhan sinaran mata.

Dia terus menangis. Tiada siapa yang mempedulikannya. Seorang ibu meninggalkannya kerana perangainya. Hanya kerana ingin membeli barang permainan. Ibu itu ada kerja yang lebih besar ingin dilakukan. Ibu itu perlu membeli barangan pasar. Sayur, ikan, santan, dan masa untuk pergi ke salon.

Akhirnya budak itu tersedu keletihan. Perasaannya untuk memiliki barang permainan di kedai di hadapannya sudah hilang. Apa yang dia inginkan hanyalah sebuah pelukan hangat seorang wanita yang dikenalinya.

Namun kelibat wanita itu tiada. Dia rasa sungguh kesunyian. Apakah dunia ini sudah meninggalkannya? Apakah dia kini berseorangan hidup? Adakah kata-kata yang ibu akan meninggalkannya itu bakal menjadi kenyataan?

Tenaga yang tersisa ada membuatkannya menangis kembali. Menangis mengingati perbuatannya. Dia hanya mahukan pujukan ibu. Permainan itu bukanlah yang utama. Tetapi mengapa ibu begitu kejam meninggalkannya?

Pancaran terik matahari mula memendekkan bayang-bayang yang melalui di atasnya. Budak itu mengesot mendekati dinding yang ditumpannya.

Dari jauh dia melihat kelibat wanita berbaju merah. Dia geram. Mengapa baru sekarang hendak berjumpa dengannya? Setelah dia habis melimpahkan segala air mata. Sehingga dia tidak mampu bersuara lagi?

Dia memaling muka ke arah lain. Dia geram.

Ibu memandangnya sambil berkata, "Jom pulang."

Budak itu teragak-agak. Adakah dia mahu teruskan protesnya itu? Atau dia akan ditinggalkan lagi?

"Lihat apa yang ibu belikan." Sebatang lolipop besar bersaiz piring cawan dihulurkan kepadanya.

Tersenyum budak itu. Rupanya ibu masih mengingatinya. Terus ibu mendukung dia walaupun tangan si ibu penuh dengan plastik.

"Sudah. Aiman baikkan? Jom kita pulang," pujuk ibu sambil mengusap kepala Aiman yang sedang leka menjilat lolipop di tangan kanannya.

Aiman duduk di hadapan raga motorsikal. Ibu meletakkan plastik di pemegang motorsikal memberi laluan untuk Aiman duduk di hadapan. Dia mahu Aiman menikmati lolipop sampailah pulang nanti walaupun kebiasaannya Aiman duduk di belakannya memeluk erat pinggangnya.
Berminat Baca
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia