Bercerita kisah sendiri

7 bualan
Setiap daripada kita ada kisah yang ingin dicoretkan. Ada cerita yang ingin dipamerkan. Tidak kiralah kisah kita gembira, duka, ataupun kecewa.

Apa yang penting di sebalik perkongsian kita itu, kita tidak tahu di mana ia dapa mengubah hidup orang lain.

Saya tertarik dengan penerangan jelas oleh Jeff Goin tentang kisah hidupnya. Ringkas sahaja dia bercerita tentang bagaimana dia ingin sangat berkongsi ceritanya di khalayak ramai.

Dia memberi kriteria perkongsian. Biarlah kita berkongsi kisah itu, ada coretan pengajaran buat kita dan orang lain yang membaca.

Saya? Entah. Saya hanya menulis di sini demi perkongsian di dunia Internet. Sambil itu mencari kawan dengan cara moden. =)
Berminat Baca

Dirahmati Orang Sekeliling

2 bualan
Saya masih lagi dengan sikap memandang tingkap. Ingin tahu bolehkah saya boleh terbang nanti? Senyum sendiri nampaknya saya.

Telefon bimbit berbunyi pendek tanda satu pesanan ringkas masuk. Nama Fansuri tertera.

"Salam. Hari ini solat di Masjid UPM. Sambut hari lahir Udin."

Saya tersenyum keseorangan lagi. DVD yang saya beli tempoh hari masih ada lagi di rak. Tidak digunakan sangat kerana saya sudah tidak percaya kepada Aqif Azizan.

Tapi tak bermaksud ia dibiarkan begitu sahaja. Saya kenal Udin. Orangnya berbakat menulis. Apa salahnya saya hadiahkan sahaja DVD itu kepadanya. Mana tahu suatu hari nanti terbuka hatinya untuk menonton DVD tersebut dan mendapat manfaat daripadanya?

Saya balutnya kemas. Saya mahu ia menjadi satu yang istimewa buat sahabat tersayang.

Tengah hari saya bertemu dengan Jo pula. Saya ingin menunjukkannya cerpen yang telah saya karang. Mata saya melirik mukanya ketika dia membaca 3 helaian kertas bercetak depan belakang itu. Kadang kadang dia tersenyum sendiri.

Entah mengapa hati saya terasa gembira melihat reaksi mukanya itu.

"Macam mana?"

"90 peratus untuk kau," kata Jo gembira.

Saya terdiam. Terbeliak mata mendengar.

"Ini lah baru dikatakan cerpen. Nilai-nilai realisme banyak terdapat di dalam cerpen ini." Jo menunjukkan ayat-ayat yang membuatkannya terfikir.

Saya melirik senyuman pula. Alhamdulillah. Diterima baik. Terima kasih Jo atas komen yang baik itu.

Selepas solat Jumaat, kami melepak di sudut belakang masjid. Sebuah kek telah dibeli khas untuk menyambut hari jadi Udin. Saya mula membawa kotak dibalut pembalut perang untuk diberikan kepada Udin.

Sedap kek yang ditempah. Manis. Ada juga rasa tiramisu. Pandai Fansuri memilih.

Selesai majlis, saya kembali ke fakulti.

Duduk keseorangan di bilik siswazah. Tiada penghuni di sini. Mungkin hari Jumaat. Ramai sibuk untuk pulang.

Sedang saya ralit dengan Facebook, Fakrul masuk. "Eh lambat datang. Aku ingat langsung tak datang," tegur saya.

"Mestilah datang. Baru balik holiday," kata Fakrul sambil mengemas barang di mejanya.

Kami bersembang seketika sebelum dia bergegas pergi ke Dewan Banquet untuk berjumpa penyeliannya.

Sebelum manghrib menerima SMS daripada Soleh.

"Aku dapat emel GRF. Kau dapat tak?"

Terus hati merundum jatuh. Allahurobi.

"Tak. Tahniah." Balas saya ringkas.

Semoga Isnin ini mendapat berita baik. Amiin.
Berminat Baca

Keseorangan

7 bualan

Dahulu saya sering rasakan saya hidup keseorangan. Saya berjiwa keseorangan. Saya melihat semuanya asing bagi saya.

Saya melihat apa yang saya buat biarlah berseorangan. Itu lebih baik. Ini semua berdasarkan pengalaman saya.

"Jom pergi membeli-belah. Ada barang aku hendak beli," ajak saya kepada kawan.

"Malaslah. Aku ada hal." Kata Azri.

Saya diam. Saya ini orangnya kalau sudah ajak, tiada orang nak teman, saya tak kisah. Saya tak mahu makan hati hanya kerana hal kecil. Lalu saya pergi seorang diri di Megamall Pulau Pinang. Ketika itu saya masih lagi di matrikulasi Pulau Pinang.

Mengajak orang untuk ke program bukanlah kepakaran saya. Jika orang itu menolak, saya akan mencari orang lain. Jika tak, saya lebih suka bersendirian. Kerana tidak perlu memikirkan hal orang lain.

Dan, orang yang saya ajak, jika selalu menolak, saya tidak akan ajak sudah. Kerana saya tidak mahu nanti saya termakan hati atas penolakannya lagi. Lebih baik saya keseorangan.

Jika mengajak makan pun begitu. Saya sering makan sendirian. Bagi saya itu lebih senang. Tetapi jika kawan ada mengajak, saya turut serta sahaja.

Pernah teman sebilik saya semasa tahun pertama di UPM menasihati agar saya makan dengan kawan-kawan. Mungkin dia mengingat saya ini nerd. Saya hanya senyum. Malas nak jawab. Saya tahu dia orang terkenal. Budak sukan memang begitu. Suka bersosial.

Saya ini bukanlah tidak suka bersosial, tetapi hati ini lebih suka akan ketenangan. Bunyi deruan angin selalu mengingatkan saya tentang kesunyian.

Entahlah. Mungkin saya masih kurang berjumpa lagi kawan yang sekepala dengan saya. Minat membaca dan menulis dalam bahasa Melayu.

Setakat ini ada. Tetapi minat bahasa rojak. Bagi saya, bahasa rojak itu adalah petanda inferior complex. Tidak mempercayai kejayaan bahasa ibunda. Dan saya memilih untuk keseorangan.

Namun, saya tidak menolak perilaku orang lain. Manusia dicipta berbeza. Pandangan tetap pandangan. Mengapa harus bertelagah hanya dengan perkara yang tak dapat kita ubah?

Kerana berseorangan saya lebih mudah membuat keputusan. Dengan keseorangan, saya lebih mudah mencipta hala tuju saya.

Lagipun, ketua diikuti, dan pengikut mengikuti.
Berminat Baca

Perjanjian antara kami

4 bualan

Saya seorang yang berpegang kepada kata. Apa yang dikata wajib ditunaikan. Itulah prinsip saya.

Saya pernah berjanji dengan Nain bahawa saya akan dapat mempelajari bahasa Mandarin sehingga level 3. Kami berjanji pada masa konvokesyen nanti kami berdua boleh berbahasa Mandarin. Katanya mahu belajar bahasa Cina kerana ingin mengorat Amoi.

Lalu kami berjanji. Tahun demi tahun saya terus bertambah baik dalam pembelajaran bahasa saya. Nain masih di tahap itu. Masih lagi sibuk dengan permainan DoTa nya. Tidak endah dengan janji kami.

Saya sedih. Saya seorang yang berpegang kepada janji. Kami telah berjanji, namun dia yang memungkarinya.

"Kita tukar nak? Aku rasa aku mahu belajar tamil. Lagi senang. Aku kesian dengan abang ipar aku tak pandai tamil. Susah cari pekerja dari India," kata Nain di tahun terakhir kami belajar.

Aku diam. Seribu diam. Hanya senyuman dapat aku balas. Hanya pandangan sinis sahaja dapat aku lontarkan. Aku tahu dia memang tidak akan menepati janjinya itu. Alasan sahaja mampu dia berikan kepadaku. Aku berlapang dada. Buat apa sakit hati dengan orang yang memang tidak menunaikan janji?

"Alah, janji biasa je pun."

Namun itulah membezakan kita dengan orang munafik. Betul tak?

Kelmarin, saya bersembang dengan sahabat sekolej dahulu. Gembira apabila dia ingin bertemu saya. Tidak tahu apa yang menggerakkan ingin bersembang dengan saya.

Sekurangnya saya tahu dia masih ingat akan saya.

Kami bersembang lama. Hampir 2 jam bersembang. Bagaikan 2 tahun tidak berjumpa, walhal fakulti tidak lebih 10 km jaraknya.

Saya masih dengan cerita manuskrip novel saya. Dia hanya mendengar. Saya tahu dia masih ada inferior-complex. Terlalu pening memikirkan apa yang dia tulis ada orang baca atau tidak.

"Alah, kau ni. Banyak fikir sangat! Hantar sahaja. Aku baca majalah Sereniti macam haram tu pun boleh tulis dan jual. Apatah lagi kita yang ada kemahiran akademik!" Cubaan saya memberi kata semangat untuknya memulakan langkah menulis artikel dan hantar ke penerbit.

Dia hanya mengangguk seperti biasa. Anggukannya seakan dia memahami. Namun, itulah yang telah dia anggukan tahun lepas tentang cerita yang sama.

Biarlah. Sekurangnya saya sudah sampaikan amanat saya bahawa saya sudah menghantar artikel dan akan diterbitkan nanti. Beberapa artikel bakal menyusul.

"Just do it! Aku tak nak komen ini itu. Yang aku tahu sudah ada novel baru aku baca dan komen. Kalau tak, tak perlu nak cakap dengan aku," kata saya kepadanya apabila dia berkata tentang pandangannya terhadap manuskrip novel yang dia sedang tulis.

"Apa kata kita buat perjanjian? Kita tetapkan timeline untuk kita sama-sama proofread manuskrip novel kita," kata dia.

"Baik." Aku tersenyum mendengarnya. Pengalaman aku dengan Nain mengajar aku seribu satu tentang janji manusia.

"Tarikh akhir adalah pada 26 November. Tarikh hari lahir aku. Hadiah buat aku?" kata dia lagi.

Kami membuat pinky promise. Menggengam jari kelingking kami dan menemukan ibu jari bersama.

"Janji," kata aku.

Itulah perjanjian antara kami. Perjanjian yang pasti aku laksanakan tanpa mengharap apapun daripada dia. Kerana, aku manusia yang berpegang kepada kata.
Berminat Baca

Dunia Tanpa Agama - Sebuah Lagu Memesong Akidah

3 bualan



Dahulu saya biarkan sahaja lagu ini berkumandang di komputer. Biasalah. Lagu sahaja pun. Apa salahnya? Ia tidak akan mengganggu apa-apa. Walau hati ini terdetik tentang kesalahan jelas lagu ini.

Lama-lama apabila saya mula mendalami ilmu agama, hati saya mula faham apa yang ingin disampaikan lagu ini.

Penulis lirik dan penyanyi menyalahkan agama sebagai punca kepada apa yang terjadi di dunia ini. Peperangan, permusuhan, dan pergaduhan yang tiada henti.

Agamalah yang membuatkan manusia semua bergaduh. Tetapi tunggu sekejap...

Adakah anda melihat dengan mata kasar atau mata hati apabila membaca lirik lagu ini?

Jika tiada agama, apakah dunia ini dijadikan hanya untuk berseronok? Ah itu pastinya si John Lennon fikirkan.

Kalau kita lihat, dia adalah seorang hippie. Atau lebih tepat lagi seorang aethis. Seorang yang tidak mempercayai akan sebarang agama.

Dalam Islam, terdapat 5 tiang atau rukun agama.

1. Mengucap dua kalimah syahadah
2. Menunaikan solat 5 waktu
3. Menunaikan zakat
4. Berpuasa di bulan Ramadan
5. Menunaikan haji

Rukun pertama jelas memberitahu bahawa umat Islam wajib mengaku bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan nabi Muhammad itu Rasul Allah.

Eh? Sebenarnya saya tak nak bicara panjang. Hanya nak mengatakan bahawa lagu ini mampu membawa kepada kesesatan jika kita mengiyakan. Memanglah nampak macam kasihan lihat kumpulan pekak menyanyi.

Tetapi akidah tetap akidah. Kita mesti menjaga akidah kita. Ketahuilah ini adalah serangan pemikiran (ghazwatul fikri) yang dilancarkan oleh golongan Yahudi dan Nasrani sebagai penerus perang Salib mereka.

Ada banyak lagi lagu-lagu yang mengoncang akidah. Gunakanlah akal dan iman bagi menilai lagu-lagu bawaan kafir ini. Ada banyak lagi lagu yang boleh didengari, wahai sahabatku.

"Sesungguhnya Yahudi dan Kristian tidak akan redha dengan kamu selama-lamanya sehinggalah kamu menurut cara hidup mereka. Katakanlah 'sesungguhnya petunjuk ALLAH itulah petunjuk yang benar'. Dan sesungguhnya jika kamu memilih untuk mengikuti kemahuan Yahudi dan Kristian ini setelah datang kepada kamu 'ilmu (Al Quran), maka ALLAH tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu". (Al-Baqarah 120)
Berminat Baca

Video - Giving atau Memberi Yang Menyentuh Perasaan

Berbual


Video ini telah menjadi viral. Tatkala menontonnya, hati ini ada jugala merundum rasa. Bijak pengarah menyampaikan mesejnya.

Ya saya dapat agak yang budak kecil itu akan membalas jasa tatkala si penjual itu sakit. Tapi tetap ia memberi kesan tentang pemberian.
Berminat Baca

Solat mengubah rupa - Dari Free Hair Kepada Tiada Hair

3 bualan
Saya suka bergaul dengan orang. Banyak kisah yang saya dengari dan ambil iktibar.

Bos di tempat saya bekerja, selalu bercerita bagaimana solat mampu mengubah sifat orang. Dikisahkan bahawa di tempat dia bekerja dahulu ada dua perwatakan wanita berbeza yang pernah dia jumpai.

Pertama, seorang wanita berpakaian muslimah lengkap. Bertudung, berbaju kurung semua. Lengkap bagai seorang Melayu yang patuh kepada ajaran agama. Manakala seorang ini berpakaian wanita KL. Tidak berjilbab dan memakai skirt sebagai pakaian rasmi pejabat. Persis pelakon wanita Melayu drama TV3 selalu muncul (contohnya Rita Rudaini?).

Yang menariknya lagi, wanita pertama itu tidak solat. Manakala yang tidak menutup aurat itu solat. Sungguh menghairankan buat bos saya ini. Erti takwa berlainan buat kedua-dua orang ini.

Setelah beberapa tahun dia berhenti kerja, dia mengadakan rumah terbuka tahun lepas. Dia mengajak semua rakan yang dia kenali.

Sedang dia seronok menyambut tetamu yang hadir, datang seorang wanita muslimah bersalaman dengannya. Dia tenung lama wajah wanita itu. Sungguh seperti dia kenal orang ini. "Suzanna? (bukan nama sebenar)"

"A'ah kak. Lama tak jumpa," senyum Suzanna.

"Ya Allah. Subhanallah," ucap bos saya sambil terus memeluk Suzanna.

Di sini dia dapat simpulkan bahawa dengan solat, lama-kelamaan diri akan terbentuk jua mendekati agama Islam yang sebenar.

"Kak juga pernah jumpa seorang lelaki umur 27 tahun tak pernah solat seumur hidup. Katanya kenapa perlu solat? Mak ayah dia pun tidak solat," kata bos saya.

"Jadi jangan marah mereka kenapa tak solat. Mereka jahil. Tugas kita menyedarkan mereka dan membimbing mereka mengenali rukun Islam yang kedua ini," jelas bos saya lagi.

Saya hanya mampu tersenyum memikirkan kisah ini. Hikmah solat bagi yang berfikir.
Berminat Baca

Bisnes 3 serangkai

1 bualan
Pada Isnin lalu, saya terserempak dengan Murni dan Fakrul. Mereka kusyuk memerhati benih padi yang ada. Ini mesti projek Fakrul, fikir saya.

"Hampa dua orang ni buat apa?" tegur saya setelah memberi salam. Mereka berdua ini saya kenal sebagai orang Perlis

"Takda. Tengah tengok projek ni," kata Fakrul.

Saya hanya perhatikannya. Kebetulan datang Minah Syiah bersembang dengannya. Saya melayan sembang bersama Murni pula. "Aku dah baca pasal kelulut. Bagus. Potensi tinggi. Di Kedah ramai penternak kelulut tetapi production low," kata Murni.

Kami terus bersembang sehingga Fakrul selesai berbual dengan rakannya itu. "Jom pi kafe sat. Minum-minum ke, makan."

Kami ikut sahaja.

Sedang elok kami bersembang, aku dapati beberapa peristiwa menarik. Semua orang di sini hebat bersembang bisnes. Fakrul dengan pengalamannya bersembang dengan orang tentang bisnes. Banyak falsafah yang dia keluarkan berkaitan dengan Robert T. Kiyosaki.

Saya pula lebih kepada falsafah tempatan. Dr. Rusly menjadi idaman perbualan saya. Murni pula hanya ikuti kerana dia belum biasa baca buku perniagaan.

Kebanyakan kami hanya berteori sahaja tentang perniagaan. Kena begitu, wajib begini dan macam-macam lagi.

"Daripada kita bersembang sahaja, apa kata kita tubuh team bisnes?" cadang Fakrul. Huh!? Aku terkejut.

Berdasarkan pengalaman saya, team sebegini tidak akan ke mana. Sebab semua hanya teori. Jika ada keazaman sahaja team ini akan berjaya. Saya teragak untuk berkata ya. Saya mengubah topik dengan melanjutkan cerita mengenai kelulut.

"Tak apa. Simpan dulu idea bisnes. Esok kita bincang lagi. Waktu sama. K?" kata Fakrul.

Saya dan Murni mengangguk sahaja. Entah jadi atau tidak, masa hadapan masih kabur lagi. Saya hanya memerhati dan membuat induksi buat beberapa hari ini.
Berminat Baca

Mimpi Sahabat

4 bualan
Pagi Rabu. Terjaga daripada tidur dengan deringan handphone di sebelah katil. Ini bukanlah bunyi penggera yang saya set.

"Fansuri is calling."

Pelik. Mengapa dia telefon? Ada hal penting kah kerana itu sahajalah sebab yang selalu dia telefon.

"Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam. Apa khabar? Gerangan apakah kamu call ni?" Cubaan saya bercanda dengannya.

Dan perbualan kami berlangsung buat seketika sehinggalah...

"Entah. Aku termimpi kan kau tadi."

Saya hanya tergelak mendengarnya.

"Betul. Kau datang jumpa aku cerita pasal blog kau. Cerita seram lah, kemudian versi blog kau terdahulu."

Saya masih tergelak mendengarnya.

"Tak pa. Nanti aku cerita lanjut."

"Jom lunch sama-sama. Pak Ya?" tanya saya.

"Ok."

Perbualan diakhiri dengan salam.

Pelik. Bagaimana pula boleh dia termimpikan saya? Sebelum ini ada juga saya terfikir dan termimpikannya. Yelah. Saya tak mahu susahkannya. Sudahlah dia seorang presiden persatuan. Takkanlah saya sendiri tidak dapat buat kerja saya sampai susahkannya.

Lagipun, mimpi ini hanyalah mainan syaitan.

Ketika berbual di restoran Pak Ya, Fansuri berkata, "Manusia apabila ada hubungan rapat, akan terasa sesuatu. Boleh sampai bermimpi tau!"

Aku terkesima. Sungguh! Saya tak sangka dia anggap saya sampai begitu. Sahabat.

Ketika berpisah, "Wong, jika ada masalah pasal bahagian kau, jangan simpan sahaja. Bagitau lah. K?"

"Tengoklah macam mana," jawab saya sambil tersenyum. Kadang kadang sesuatu itu lebih elok dipendam.

Namun kadang kadang kita juga perlu menawarkan kata bagi yang terpendam itu terasa mudah diluahkan kepada yang mengerti.

Terima kasih, Fansuri, kerana memahami.
Berminat Baca

Kenaikan Harga Petrol

6 bualan
Terkejut. Itulah yang dapat saya gambarkan perasaan saya apabila membaca berita ini. Ya terkejut dan juga bingung.

Bagaimanakah boleh berlaku kenaikan harga petrol tanpa sebab munasabah? Timbul persepsi negatif kepada kerajaan tentang ini (walhal sebelum ni banyak je skeptikalnya. Hahah).

Apatah lagi di laman-laman media sosial giat saya lihat pihak pembangkang jelas menuduh rakyat salah memilih. Oh saya sungguh ini tak terkejut. Minda mereka di tahap kelas bawahan! Tidak dapat salahkan kerajaan, salahkan orang lain!

Yang mengundi telah menjalankan tanggungjawab sebagai pengundi. Kenapa perlu persoalkan hak mereka? Tiada paksaan dalam mengundi!

Mereka secara tak langsung menimbulkan sikap was-was ke dalam diri mereka sendiri dan orang sekeliling mereka.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Mukmin yang kuat lebih disukai oleh Allah daripada mukmin yang lemah. Namun pada kedua-duanya ada kebaikan. Berjaga-jagalah terhadap perkara yang boleh mendatangkan kebaikan kepada engkau, pintalah pertolongan daripada Allah. Sekiranya engkau ditimpa sesuatu musibah, maka jangan engkau berkata: “Sekiranya (kalau) aku lakukan begini maka sudah pasti lain yang berlaku. Tetapi katakanlah: “Itu merupakan takdir Allah dan Dia melakukan apa yang dikehendaki-Nya, sesungguhnya ‘kalau’akan membukakan pintu amalan syaitan.” (HR Muslim)

Seterusnya mereka memecahbelahkan ukhwah di antara muslim dengan tuduh menuduh!

Ok. Itu bab minda kelas bawahan.

Balik kepada kenaikan harga petrol. Kesan kenaikan petrol bukanlah pada kereta sahaja tetapi malahan lebih daripada itu. Harga makanan turut akan naik juga.

Perlu diingatkan kejatuhan Tun Datuk Seri Ahmad Badawi pada tahun 2008 adalah kerana beliau tidak pandai mengawal harga petrol. Jelas, Dato' Seri Najib akan mengulangi kesilapan pemangku perdana menteri sebelum ini.

Satu pandangan neutral oleh Saudara Muhammad Zulfikar Azlan dalam ISMAWeb yang menyatakan kita boleh melihat isu ini di sudut yang lain.

Bagi saya, pandangan ini walaupun memang jelas kelihatan berat sebelah, namun ia lebih baik berbanding menuduh itu dan ini dan menjerit itu ini. Janganlah kita menjadi beruk apabila dirampas buah dari pokok!
Berminat Baca
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia