Wayang Kulit Moden - Warisan Lama Penerus Jati Diri Melayu

2 bualan
Pin It
Saya suka melihat sekeliling. Jika ada yang pelik, pasti hati ini turut tertanya. Apakah kepelikan itu?

Oh sikap ini bukanlah muncul dalam masa sehari dua. Ia muncul setelah ia diasuh oleh satu kelas yang saya pernah hadiri. Terima kasih Prof. Makhdir Mardan.

Saya datang ke satu makmal di Jabatan Pengurusan Tanah di universiti. Saya terlihat satu seni. Sangat cantik seni ini. Sangat tertarik hati ini untuk melihat lanjut.


Ah wayang kulit! Saya ketika itu baru sahaja masuk ke makmal fizik tanah untuk memberi sampel saya untuk dikaji oleh En. Aziz, pegawai yang bertugas di makmal ini.

"Encik, yang di dalam plastik ini, wayang kulit kan? Boleh saya tahu, siapa yang reka?" Tanya saya sambil tangan liga membelek bungkusan plastik di atas meja.

Encik Aziz senyum sahaja. Dia terus ke plastik itu dan membukanya.

"Sayalah."

Encik Sahar juga ada di situ. Dia bertanya macam-macam pula. Saya hanya diam dan mengambil gambar.
"Anak aku buat program di kolej kesepuluh. Dia minta aku buatkan wayang kulit ni. Lepas habis program, ada orang jumpa dia tanya siapa buat. Katanya nak beli."

Wah! Untung Encik Aziz. Bakatnya dapat menjana pendapatan!

Walaupun nampak ringkas sahaja, tetapi nilai Melayu pada wayang kulit moden ini memang banyak.

Saya pun tangkap gambar mana yang patut.
"Nanti, kalau ada sesiapa yang berminat beritahu yea," pesan Encik Aziz.

Insya-Allah.




Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

2 ulasan:

  1. Wayang kulit ultraman? Cukup moden. Hehe.

    Dulu waktu kecil pernah sekali je menonton wayang kulit. Tapi dah lupa macam mana.

    BalasPadam
    Balasan
    1. Saya pula tidak pernah. Agak sedih di situ.

      Padam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia