Berbincang

Berbual
Pin It
Seronok pagi tadi apabila dapat bertemu dengan Afif. Kami bertemu selepas perjumpaan GRF. Dia masih seperti biasa, gembira dan serius. Saya memang serius tak faham bagaimana dia boleh gabungkan dua perkara itu dalam satu ekspresi. Heh.

Saya ajak dia makan sekali. Dia pula ajak seorang rakan sekerjanya bernama Nakula. Kami makan di Restoran Jamek.

"Sekarang hangat berita salomanela. Dr. aku gesa aku untuk terus tulis pasal projek aku ini. Masanya sudah tiba," kata Nakula. Itulah antara yang kami sembangkan.

Kemudian berkisar tentang pandangan ia tentang Sainstologi. "Pernah seorang lelaki mana entah di dalam bas sama aku, terlihat aku membaca novel 'Walking Dead'. Kemudian boleh pula dia bercerita tentang kita perlu berbalik kepada sains.

"Aku dengar jela. Selepas itu aku tanya, 'Are you a scientist?'. Dia menggeleng sahaja. Haish. Terus aku kata aku ini pelajar master. Tapi tetap muslim. Percaya Tuhan. Terdiam dia terus dan cakap, 'Please don't talk with me more'. Ambik kau." Dengan nada yang bangga dan sinis Nakula berkata.

Saya lihat Afif dan Nakula seakan serasi. Minat baca novel omputeh dan cerita berkisar politik dan intelektual. Oh juga bola. Saya yang datang menumpang bersama hanya mendengar sahaja. Tak mahu masuk campur persembangan hal orang bujang. Lagipun saya bukanlah kaki bola.

Semasa bersembang ini, saya terus teringat tentang apa yang Eleanor Rooseveld kata.

Minda hebat bincang idea; minda biasa bincang acara; minda kecil bincang manusia.

Jadi dimanakah minda saya dan mereka ketika itu?
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia