Sahabat Istimewa

Berbual
Pin It
"Aku bukan tak mahu berkawan dengan si Asif," kata Zamani sambil terus memandang ke hadapan. Kami baru sahaja selesai makan tengah hari bersama.

"Cuma aku rasakan apabila berkawan dengan orang seperti dia, aku terasa seperti aku ini bukanlah istimewa di matanya."

Kereta terus meluncur pergi.

Saya diam. Saya berfikir. Perasaan istimewa. Apakah itu?

Saya merenung kembali persahabatan saya dengan Asif. Kami berkenalan di awal pertemuan ketika minggu orientasi di univerisiti. Kemudian kami jarang bertemu setelah dia pindah semula ke kolej lama.

Takdir Allah, dunia ini memang kecil, saya bertemu dengannya lagi ketika mengambil subjek Statistik di peringkat sarjana.

Rupanya dia pun sambung ke peringkat lebih tinggi.

Orangnya seperti saya, ada juga rupa seiras masyarakat Tiong Hua. Ketinggiannya juga sedikit melebihi saya. Badannya lebih besar daripada saya. Tegap.

Orangnya juga sentiasa kelihatan segak dan cool.

"Bagaimana kau boleh berkawan baik dengannya?" soal Zamani.

Saya tersenyum. Ya Asif seorang yang mesra. Sesiapapun mudah bersembang dengannya. Orangnya sentiasa berfikiran positif. Mungkin sebab itu Zamani berfikir dia terlalu kecil di mata Asif?

Saya pula tidak sepertinya. Ada kala positif, ada kala negatif. Manusia.

"Aku jadi diri aku. Lagipun, aku telah lupakan perasaan ingin menjadi istimewa di mata orang lain, sejak aku keluar dari KTP." Saya melihat keluar tingkap kereta saga hitam ini.

"Aku telah tetapkan niat apabila aku mula berkawan. Bukanlah kerana dia itu pandai atau popular, tetapi aku berkawan dengannya kerana Allah. Penerimaan dia terhadap aku adalah hak dia. Bukan aku."

Dan bukankah Zamani sendiri ini sudah istimewa? Bagi saya, setiap orang yang saya berkawan adalah istimewa. Mereka ada keunikan tersendiri.

Contohnya Zamani cukup berbakat menulis. Apa yang dia kurang adalah keyakinan diri. Itu sahaja. Saya yakin jika dia percaya dan yakin bahawa penulisan itu rezekinya yang teragung, insya-Allah, by hook or crook, dia pasti menjadi penulis yang berjaya.

Saya? *senyum.

Biarlah belon membicarakannya nanti.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia