Hukum Karma (bukan Kamasutra)

1 bualan
Pin It
Saya duduk bersembang bersama beberapa rakan di sebuah kedai makan.

Kedai ini berada di persimpangan laluan utama. Jalan raya sesak dengan kereta lalu lalang kerana di waktu tengah hari. Waktu pejabat. Waktu makan tengah hari?

"Kau tahu, apabila aku lihat kereta lalu lalang ni, aku terus teringat hukum karma?" Zeid membuka cerita.

Kami memandangnya pelik.

"Sebelum ini apabila aku keluar simpang, memang tiada kereta bagi laluan langsung pada aku."

Dia menghirup teh tarik. "Geram aku dibuatnya."

"Kemudian ini membuatkan aku terfikir kenapa? Ada orang kata hukum karma."

Saya hanya mendiamkan diri. Mata melirik memandang Azril di kiri saya.

"Apabila aku semak semula, betul juga. Aku sendiri tak pernah beri laluan kepada kereta lain untuk keluar simpang, masakan orang lain pula nak beri laluan kepada aku."

Pekerja di kedai makan ini datang menghantar beberapa lagi minuman yang ditempah tadi.

"Setelah itu aku pun ubah sikap aku. Ada peluang, aku beri laluan untuk kereta lain keluar simpang."

Sambil memegang secawan teh O ais, saya lihat Akmal tersenyum seperti dapat mengagak pengakhiran cerita ini.

"Kamu tahu, selepas itu memang ada pula orang lain beri laluan kepada aku apabila aku nak keluar simpang."

Subhanallah. Buat kebaikan dibalas kebaikan, kata aku di dalam hati.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

1 ulasan:

  1. Saya tidak percaya hukum karma tetapi saya percaya yang setiap perbuatan tidak kira baik atau buruk akan dibalas Allah SWT. Wallahualam.

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia