Dunia blog dan perubahannya kepadaku

2 bualan
Pin It
Kali ini saya ini berbicara menggunakan perkataan aku. Terasa rindu nak guna bahasa aku.

Aku berblog pada tahun 2011. Pada awalnya aku sangat takut untuk berblog. Bagi aku ketika itu, blog ini hanyalah untuk yang pakar menulis.

Aku ini memang susah sangat nak menulis. Yelah.

Tapi semua berubah aku lihat kawan aku giat menulis. Huh. Dia menulis merapu sahaja. Tambahan penuh dengan bahasa SMS.

Aku pun bermulalah berblog.

Sehingga pada tahun lepas aku dapat satu tugasan untuk menjaga blog persatuan. Uhhh. Aku taknak sebenarnya sebab blog aku sendiri pun tak terjaga. Inikan nak jaga blog lain.

Namun, ketua aku terus memujuk. "Inilah masanya nak serlahkan potensi," katanya.

Dari situ, aku bertekad nak belajar templat blog pula. Memang aku tak tahu apa. Nak tukar templat memang tak tahu langsung.

Nak mula dari mana aku pun tak tahu. Memang bermula daripada kosong. Inilah dinamakan tingkat permulaan pembelajaran.

Aku menghabiskan masa lebih kurang 2 bulan untuk memahami bagaimana templat berfungsi. Alhamdulillah dapat mentor pula.

Kerja aku semakin lancar. Dari situ juga aku belajar bagaimana melihat blog dari sudut aku sendiri. Sudut jiwa blogger. Setiap blogger ada juga 'suaranya' tersendiri sama seperti penulis.

Tapi aku taklah dapat membuat blog dari kosong. Aku kini sudah pandai ubahsuai templat yang sedia ada.

Pada awalnya memang susah juga. Nak ubah itu dan ini. Lama-kelamaan kemahiran itu terbentuk. Aku dapat ubah templat dalam masa seminggu sahaja berbanding dahulu aku mengambil masa 1 bulan.

Di sini aku dapat simpulkan bahawa, untuk berjaya, memang kita akan bermula seperti bayi. Merangkak dan jatuh. Namun ketahuilah, itulah yang membuatkan kita berjaya.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

2 ulasan:

  1. Ya, saya setuju. Tidak semua bermula dengan kejayaan, perlu belajar dari masa ke masa.

    BalasPadam
  2. "Setiap blogger ada juga 'suaranya' tersendiri sama seperti penulis."

    i like.

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia