Terus kekal menjadi penulis aspirasi

Berbual
Pin It

Aisarah menelusuri rak-rak buku di kedai buku MPH di Alamanda. Dia mengelamun berfikir satu hari nanti namanya pula akan terletak pada rak-rak buku. Aisarah Rahmat  dminati oleh golongan muda-mudi, penulis yang gah lagi berjaya. Si penulis muda yang mencapai kegemilangan dengan tip-tip penulisan terbaik.

Aisarah menarik nafas perlahan. Impiannya memang besar tetapi entah lah. Dia masih lagi kelu untuk mencari titik perubahan dalam penulisannya. Dilihat banyak juga penulis picisan novel mereka tetap terbit. Tetapi mengapa tidak dia?

Apabila difikirkan kembali, penulisan dia lebih baik berbanding penulis lain. Terutama bahagian draf pertama. Segala apa yang dia tulis pada mulanya memang terbaik. Tidak perlu diulang lihat atau disemak. Buat apa topi kreativiti ditukar dengan topi pengkritik? Jika tidak, itu bukanlah bakat.

Ahhh. Semua ini gara-gara pihak editor yang terlalu kedekut untuk menerima artikel-artikelnya, fikir Aisarah. Mereka hanya fikirkan duit sahaja. Buatlah apa-apa seminar pun, sama ada berbayar atau percuma. Pada hakikatnya mereka hanya mahukan wang sahaja. Aisarah tidak suka akan perkara ini. Dia mencari editor yang jujur untuk dia berkomunikasi dengan baik.

Lagi, kenapa dia perlu bersusah payah membuat akaun Facebook, blog, Twitter dan Google Plus? Dia bukanlah seorang pemasar. Dia hanya seorang penulis. Bukankah penulis hanya perlu menulis? Jika tidak, tersekatlah segala macam tenaga penulis itu pada benda yang tidak membangunkan kreativiti. Semua jenis media sosial ini bagi Aisarah hanya membuang masa.

Biarlah dia terus menulis di hadapan laptopnya tanpa sebarang gangguan perkara yang tidak bermanfaat.

Terus, Aisarah kekal untuk menjadi penulis aspirasi. Kekal beraspirasi untuk menjadi penulis. Bilakah pula dia akan mengambil langkah meloncat menjadi penulis berjaya? Hanya Tuhan sahaja yang tahu...

(olahan dari 5 LIES UNPUBLISHED WRITERS TELL THEMSELVES (AND THE TRUTHS THAT CAN GET THEM PUBLISHED)
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia