Kicauan burung di pohon Cengal

Pin It
Suasana redup di sekitar kawasan. Terdapat seorang lelaki duduk di bawah pohon cengal. Ia seperti lelaki yang sudah putus harapan. Termenung kosong melihat langit.

"Oh, Tuhan. Apakah ini sebenar nasib aku?" keluh lelaki itu.

Kedengaran bunyi kicauan burung sekitar kawasan bak irama pantun berdendang

Kicauan kelicap tersebar awal mentari,
Tandanya masa mencari rezeki;
Pagi hari suasana ceria untuk menari,
Pembuka usaha rezeki untuk yang sedari.

Pakaian lelaki itu compang camping. Sudah tiga hari dia menahan lapar. Hanya meneguk air sungai berdekatan.

"Adi, kau lebih baik lari ke hutan Lara. Aku dengar Along mencari kau," nasihat rakannya 5 hari lepas.

Ayah, itulah yang sekarang dia ingatkan.

"Adi duduk di sini baik baik ya. Ayah mahu keluar mencari rezeki."
"Kenapa ayah tak duduk sahaja di tepi jalan macam mak cik di stesen Petronas?"
"Ayah tak suka orang yang begitu. Hanya mengharapkan kudrat orang lain untuk menolong. Ayah masih ada tulang empat kerat. Ayah mampu membanting tulang mencari rezeki."

Adi melihat ayahnya keluar dari kereta kancil berwarna putih. Kereta kancil itu berwarna putih. Sudah lusuh warnanya.

Adi melihat ayahnya pergi dari sebuah rumah ke sebuah yang lain. Kadang kala kejap. Kadang kala lama ayahnya singgah. Mungkin ada yang ingin membeli atau mungkin ada yang hanya mendiamkan diri.

Entah berapa lama si anak kecil itu memerhatikan ayahnya berjalan sehinggakan ia tertidur di dalam kereta.

Bamp. Bunyi pintu kereta ditutup.

"Lihat Adi. Alhamdulillah. Rezeki kita hari ini. Ayah dapat RM60..."


Adi termenung mengingat kembali peristiwa itu. "Ayah telah banyak mengajar aku erti berusaha, tetapi kenapa aku jadi sebegini?"

Cip cip cip, bunyi burung kelicap datang bertenggek di atas pohon lelaki itu bersandar.

Cip cip cip, ia disahut oleh bunyi yang lain. Adi tidak dapat melihat dari mana bunyi itu kerana ia terselindung di sebalik dahan yang besar.

(bersambung)
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

Manusia