Sang Pemimpi

Berbual
Pin It
Selesai jua saya membaca buku kedua dari tetralogi Lasykar Pelangi karya Andrea Hirata. Sungguh saya terpesona dengan kegigihannya demi mencapai impiannya.

Dicarinya ilmu sehingga ilmu itu diangkat membawa impiannya terus ke persada realiti.

"Aku tak suka baca novel Indonesia," kata ZJ, skeptikal dengan gaya penulisan orang sebarang itu. Saya hanya senyum tiada tanda setuju mahupun menidakkan katanya itu.

Sejak dari dahulu saya kenal dia sudah saya dapat dia seakan ada terpengaruh dengna pensyarahnya yang anti-Indon.

"Mereka tiada jati diri. Hilang nilai Melayu, Cina mahupun Jawa. Ini semua gara-gara konsep Pancasila mereka."

Saya masih senyum. Malas ingin berdebat bicara dengannya. Bagi saya, sastera tak mengenal bangsa. Jelas dalam karya Andrea Hirata ini dinukilkan beliau orang Melayu Belitong yang hidupnya melarat dan miskin mampu menggapai bintang kala mereka bermimpi.

Sebaik selesai membaca novel Sang Pemimpi, terus saya terfikir apakah mimpi-mimpi saya?
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia