Panggilan meraih undi

1 bualan
Pin It

10.40 pm 11/4/2013

Telefon berdering.

"Hello. Assalamualaikum. Boleh bercakap dengan en Wong?"

"Waalaikumussalam. Sedang bercakap."

"Saya sukarelawan dari parti XYZ. Nak tanya awak undi siapa ya nanti?"

"Hmmm. Kak pernah dengar tak pasal Arus Baru?"

"Ha? Apa tu?"

"Ia satu arus yang menyeru agar kita mengundi calon muslim berwibawa tak kira dia mana-mana parti."

"Kira awak undi kerajaan? atau pembangkang?"

"Tempat saya dua-dua orang Muslim bertanding. Insya-Allah saya akan undi mana-mana calon yang membawa agenda Islam, yang berwibawa dalam kata dan juga tindakannya. Yang setia memperjuangkan Islam dan Melayu dalam perlembagaan Malaysia. Ini tidak kiralah dia dari mana parti pun. Saya lihat calon dan bukannya parti."

"Oh. Tak apalah. Terima kasih."

"Terima kasih."

Nampaknya bahang PRU-13 semakin hangat dengan beberapa pihak menggunakan medium yang ada untuk meraih undi.

Sebagai seorang pemuda di Malaysia sebenarnya saya sedih melihat suasana politik sekarang. Kedua-dua belah pihak bergaduh sehinggakan terpaksa meraih undi daripada orang lain. Akhirnya Islam ditolak tepi.

"Biar kita menang dahulu. Kemudian barulah laksanakan apa yang patut."

Masa ini lah, katanya.

Saya tak kisah siapa yang menang tetapi saya tetap dengan pendirian saya, mengundi CALON MUSLIM BERWIBAWA.

Calon yang betul-betul ingin melihat agenda Islam tertegak di bumi Malaysia.

Apapun yang terjadi selepas PRU-13 ini, saya perlu persiapkan diri saya dengan ilmu memimpin kerana saya yakin suatu hari nanti pasti saya pula memimpin. Jika bukan negara, tetapi keluarga saya sendiri.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

1 ulasan:

  1. betul tu, pemimpin yang hebat adalah pemimpin yang berjaya memimpin keluarganya ke syurga.

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia