Menipu dalam kata

Berbual
Pin It


"Aku sudah tak tahan lah dengan En. Sumara tu," kata Azlan.

"Aku pun sama. Ada ke masa kita masuk ke dalam pejabat En. Roslan, boleh pula dia mengata pasal kita," tambah Hans.

"Siap En. Roslan bertanya kita ada pergi Perlis tak? Walhal kita pergi sama mereka, k."

"Ish. Dah rasa tak sedap hati aku kerja dengan dia tu. Terasa je nak berhenti kerja."

"Aku pun. Aku buat surat berhenti kerja nanti, hantar sahaja pada Puan Rosnah."

Sibuk mereka berdua melepaskan geram. Aku hanya mendengar sahaja. Tidak mahu melayan kerenah mereka. Sudah berapa kali aku dengar celoteh mereka. Sampai sekarang tak juga berhenti kerja.

Itu aku namakan rungutan.

"Badrul. Apa pandangan kau?" Pandang Azlan.

Aku diam seribu diam. Tak tahu pula mereka ingin masukkan aku sekali dalam perbualan yang sia-sia itu.

"Entahlah Lan. Aku dah dengar 2 minggu kata-kata nak berhenti kerja. Siap rangcangan kau nak berhenti kenakan En. Sumara tu sebelum dia pulang ke Bangladesh."

Azlan membuat muka geram. "Alah kau ni. Tak pandai nak bersembanglah."

Mereka terus melepaskan geram.

Itulah manusia biasa. Selalu bercerita tentang perkara-perkara sia-sia. Lebih baik aku fokuskan pada kerja aku. Banyak lagi surat yang perlu aku siapkan.

Duduk di pejabat dengan pelbagai ragam manusia memang menguji kesabaran. Apatah dengan manusia yang suka merengek. Rengekan yang entah ke mana dibawanya nanti.

Muak juga aku mendengarnya tiap-tiap hari. Dulu suka juga aku memerli mereka dengan mengaitkan kerja mereka dengan En. Sumara itu, namun entah kenapa aku rasa tidak selesa. Lama-kelamaan aku hentikan perbuatan aku itu. Sia-sia sahaja kerana seperti mereka suka akan perlian aku itu.

Aku lebih suka memilih untuk berdiam diri dalam kerja. Buat apa mengata orang atasan kita? Tidak ada gunanya bagi aku. Kalau tak puas hati, lebih baik aku cakap terus dengan empunya diri.

Aku tak mahu jadi hipokrit dengan kata-kata aku. Kerana aku manusia berpegang kepada janji. Jika ayam tuahnya pada kaki, manusia tuahnya pula pada janji.

Berjanji untuk berhenti kerja konon. "Tak dalah. Aku lepaskan geram sahaja. Kau ini ambil serius kenapa?" Tegur Azlan apabila aku mula mendengus dengan rengekan ugutan berhenti kerja mereka.

Walaupun hanya sebagai pembantu penyelidikan, takkanlah mereka tak tahu kerja mereka mengikut arahan orang atas? Pembantu, bukan pegawailah.

Muak. Aku muak dengan sikap manusia yang bersifat fana itu.

Merengek dan menyindir bukanlah apa yang patut ada dalam diri manusia yang berjaya.

Dan itulah yang aku dapat lihat dalam diri mereka sekarang.

Oh? Aku? Masih ingin mencipta kejayaan dengan memulakan langkah tidak merengek seperti mereka.

Orang hebat berbual tentang idea, orang biasa berbual tentang manusia.

Azlan dan Hans, janganlah kalian menipu dalam kata kerana buruk benar perangai kalian aku lihat.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia