Beruzlah dari FB

3 bualan
Pin It
Petang tadi ada seorang rakan saya menghantar satu pesanan ringkas berbunyi sebegini, "Wong, kau blok FB aku yea?"

Saya tergamam membaca pesanan itu. Takda kerja saya nak blok rakan FB tanpa sebab yang kukuh. Setakat ini saya sembunyikan sahaja newsfeed rakan-rakan yang suka merengek dan mencarut di FB.

"Taklah. Aku deactivate akaun FB aku sementara waktu," balas saya.

"Oh. Ingat blok aku. Sedih kalau macam tu... huhuhu.." Saya seakan mengerut dahi membaca mesej tersebut. =.="

Buat sementara waktu ini, saya rasa lebih baik saya berhenti bersosial dengan FB. Banyak masa saya habis hanya kerana FB. Menggolek tetikus ini terus ke layar yang entah ke mana perginya.

Lagipun, entah mengapa saya terasa begitu tertekan apabila membaca perkongsian di FB. Tak kiralah sama ada baik mahupun sebaliknya. Saya terasa seperti dalam kepompong saya sendiri. Mungkin terasa lebih dari itu.

Bagi saya, FB ini ibarat sebuah pasar. Tempat manusia berkumpul dan bercerita bagai tiada yang mendengar. Berkongsi apa sahaja yang mereka rasa patut dibaca oleh orang lain.

Entahlah. Saya pandang FB ini sebagai satu privasi. Sebagaimana nombor telefon saya. Tak mungkin saya dedahkan ia kepada orang lain jika tiada kaitan dengan saya. Mungkin kerana ia seakan memberi tekanan kepada saya. Apatah lagi apabila membaca status rakan-rakan FB yang lain.

Biarlah. Saya ingin beruzlah sementara dari FB. Menyendiri buat sementara waktu daripada wajah-wajah yang tidak saya tatapi secara realiti.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

3 ulasan:

  1. Beruzlah..? betul tu..kdg2 benci dgn perkongsian yang entah ape2 terutamanya yg berbaur politik

    BalasPadam
  2. Jom Tanam Sendiri siapa handle sekrang?

    BalasPadam
  3. @Rizal
    Kena pandai pilih bacaan.

    @Asrul
    Rahsia. =)

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia