Bersama jemaah penulisan

3 bualan
Pin It

Saya baru-baru ini ada menubuhkan sebuah jemaah penulisan dengan harapan saya dan kawan-kawan akan bersemangat menulis. Mereka semua adalah kawan sejurusan dengan saya semasa ijazah dahulu. Kini mereka sambung master bersama saya di lain jabatan.

Saya berhasrat untuk kami sama-sama menyampaikan ilmu hortikultur bersama. Setiap ahli telah saya jelaskan tugas mereka. Kerana tidak mahu gerak kerja penulisan bertindih, saya cuba membahagikan pengkhususan.

Ada yang menulis tentang landskap, hidroponik, herba, sayur dan pelbagai lagi.

Pada awalnya rancangan ini nampak mudah. Hanya perlu menulis artikel pendek seminggu sekali buat setiap ahli. Ia akan dimuat naik pada laman web kemudiannnya.

Saya betul-betul berharap dengan tertubuhnya jemaah penulisan ini akan mereka turut membantu dan menyokong penulisan saya. Kira kami dapat menampung antara satu sama lain.

Sudah sebulan berlalu. Apa yang diharap hanyalah tinggal tertulis dalam minda sahaja. Mereka kekal dengan dunia mereka. Tiada apa yang terhasil.

Saya sangat kecewa dengan sikap mereka. Saya ini orangnya yang berpegang kepada kata. Jika kata-kata tidak dipegang, dimanakah manusia ingin berpaut lagi?

Saya bertanya betulkah ingin serius? Ada yang menagguk tanda setuju. Ada yang kata ya. Ada yang menulis di blog.

Namun, saya tidak nampak kelibat penulisan daripada mereka. Saya kecewa.

"Sibukla. Kami pun ada kerja lain la."

Saya terkesima mendengarnya. Sekurang-kurangnya katalah ada kemajuan sedikit dalam penulisan. Jika sibuk langsung, kenapa hendak masuk awal dalam jemaah ini?

Saya kecewa.

Akhirnya saya membuat keputusan sukar untuk saya berada dalam jemaah sebegini. Biarlah saya buat sendiri semuanya. Susah duduk dalam kumpulan jika hanya ingin duduk tumpang kereta tetapi tidak mahu terlibat sama.

Silent reader katanya.

Entahlah. Saya sudah tidak larat untuk menyuntik semangat menulis. Kekecewaan itu sungguh terasa dengan janji-janji manis yang mereka lontarkan.

Biarlah diri ini berjalan seorang diri. Saya akan terus berdoa agar berjumpa dengan jemaah yang betul-betul komited dalam dunia penulisan ini. Amiin.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

3 ulasan:

  1. Wahai sahabat.. niatmu itu murni. Maka, jangan dipersiakan. Teruskan maju kehadapan.. insya-Allah, Tuhan akan bentangkan jalan.

    istiqomah.

    :) saya akan doakan untuk anda.

    BalasPadam
  2. emmmm.... rasanya mungkin mereka ada keinginan tapi tiada kekuatan.. :)

    BalasPadam
  3. Kalau minat menulis, kesibukan bukan halangan. Pasti ada masa. Cuma kadang-kadang idea pula kering :)

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia