Berkongsi dan beramal

2 bualan
Pin It
Saya tahu ramai suka berkongsi petikan yang kena dengan pengalaman mereka. Ada yang suka kata perlu fikir positifla, kena kuatkan dirila, apa jela.

Makin lama makin saya rasa muak pula. Yelah. Terlalu banyak sangat 'positif' sampai saya lemas dengan lautan positif.

Kemudian saya teringat akan zaman para sahabat dan hikmahnya al-Quran diturunkan beransur-ansur. Para sahabat dapat memahami ayat al-Quran dan senang untuk mereka menghafal dan mempraktikkan ayat-ayat yang mereka terima.

Sama juga seperti kata-kata positif. Saya lihat punyalah mereka berbicara tentang perlu fikir positif, akhirnya saya lihat mereka takpun positif.

Contoh terbaik kawan saya. Saya lihat dia cukup suka bergosip. Bukankah gosip itu adalah salah satu perkara yang ditegah Nabi? Sebab apa? Kerana ia berunsur negatif.

Kemudian saya lihat dia berkongsi kata-kata positif. Hampir semua tentang kawan. Hmmm.

Ada bahaya juga ya Facebook ini. Peribadi kita mudah dirobek dengan segala perkongsian yang kita berikan.

Mungkin ada yang kata saya ini paranoid. Terlebih fikir tentang itu dan ini. Tetapi saya juga boleh cipta petikan saya sendiri!

Ilmu tanpa amal ibarat pohon tanpa buah!

Aha! Itu betul.

Saya sedar jika saya berhasrat ingin mengubah dunia, mestilah bermula dengan diri saya. Kongsilah apa yang ada di Facebook, jika diri saya tidak seperti yang saya kongsikan, apa guna?

Prof. Muhaya adalah contoh terbaik berkongsi status positif. Beliau berkongsi sesuatu yang beliau amalkan. Kerana itu ia selalu sahaja melekat di hati pembacanya (mestilah saya juga).

Ok baiklah. Saya mengaku yang saya sudah muak dengan pepatah Inggeris. Semuanya lebih kepada sifat individualistik. Tiada langsung perkaitan dengan ketuhanan.

Kalau kita teliti kembali pepatah Inggeris yang selalu sangat orang kongsi di FB bukanlah terbaik. Walhal isi utamanya hampir sama sahaja dengan hadis. Apatah lagi hadis itu lebih baik berbanding petikan Inggeris itu. Ia mengandungi apa yang dikatakan sebagai nilai ketuhanan.

Pepatah Melayu? Itu pun dekat dengan diri kita. Sebab apa yang dikatakan orang dahulu dekat dengan budaya kita, orang Melayu. Jika tak manakan orang dahulu kala terpacul pepatah bermadah sakan.

Kesimpulannya, kalau boleh nak kongsi tu, biarlah kena dengan diri sendiri. Jika tak, lihat semula niat kita dalam berkongsi itu. Niat mendapat redha Allah atau hanya untuk memberitahu kepada manusia yang aku begini dan begitu?
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

2 ulasan:

  1. salam, teringat tafsir surah Kahfi (ayat 49)..setiap amalan kita (samada +/-) dicatat dan dipertontonkan kpd kita pada hari kebangkitan nanti...tapi kita ni tetap leka...moga kita semua dipayungi rahmatNYA

    BalasPadam
  2. Wasalam. Jazakallah atas perkongsian puan itu.

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia