Beluncas ke rama-rama

1 bualan
Pin It
Seekor ulat beluncas menyeret kakinya berpusing keliling batang pokok. Ia mencari beberapa daun untuk dimakan. Daun hijau muda menjadi pilihan. Rasanya lebih manis berbanding yang berwarna hijau tua.

Nyup nyup nyup, dia menelan daun. Sedap. Habis pada ranting yang pertama, ia pergi ke ranting yang kedua pula. Aktiviti ini berlangsung untuk beberapa ketika.

Apabila tiba masanya, ulat beluncas itu duduk di hujung ranting. Bersiap sedia menyelimuti dirinya dengan jaringan putih diludahinya. Sikit demi sikit badannya dipenuhi ludahan putihnya itu. Lama kelamaan terbentuk sebuah kokun dan di dalamnya tersembunyi seekor ulat beluncas.

Tatkala angin bertiup kencang atau sepoi, kokun itu kekal ditempatnya. Entah apa yang berlaku di dalam kokun itu, tiada siapa yang tahu.

Ulat beluncas berwarna hijau itu seakan duduk diam sahaja di dalam kokun itu. Seperti ia tidak lemas pun di dalamnya.

Terus masa berlalu menampakkan sinar mentari di sebalik ufuk timur, kelihatan rekahan pada kokun itu. Sikit demi sikit rekahan itu terbuka. Keluarlah sepasang sayap lemah longlai. Sayap itu bergetar-getar untuk keluar dari kokun itu. Ia meronta-ronta agar ada yang menolongnya.

Setelah berapa ketika, sayap itu berjaya keluar dari kokun itu. Kelihatan sepasang saya berwarna biru muda. Ia berkibar sikit sikit. Semakin lama semakin kuat. Dan akhirnya terbanglah sepasang sayap di udara.
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

1 ulasan:

  1. sungguh indah susunan bahasa saudara...tersirat mesej penting disebaliknya..syabas

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia