Bahasa penulisan

Berbual
Pin It
"Eh, Wong, kau orang Sabah ke?" tanya Meon.

"Taklah. Aku orang semanjung."

Pelik. Ya memang pelik kenapa boleh orang tanya begitu apabila mula berkawan denga saya?

"Kamu nak pergi mana?" soal saya kepada Firdaus.

"Eh, kamu?" Firdaus mula tergelak.

Saya terpinga. Apa salahnya 'kamu'?

"Takdalah. Orang sini tak guna 'kamu'."

Oh. Tak juga. Pensyarah saya guna sahaja perkataan kamu apabila berbicara. Jarang mereka guna awak. Jadi mana yang salahnya?

Dan saya kekal dengan perkataan kamu.

Mungkin ada yang pelik dengan kata-kata saya tetapi saya berdisplin dalam kata dan penulisan. Saya percaya untuk menjadi seorang penulis yang berjaya, ataupun orang yang berjaya, seseorang itu perlu melatih dirinya dahulu.

Dan itulah mulanya saya berbicara secara baik. Saya jarang guna "camne, gini, gano, gitu," dan seantero dengannya.

Saya banyak baca buku penulisan dan tekniknya, ramai penulis menekankan bahawa apa yang kita kata itulah apa yang kita tulis. Pemikiran kita terhasil daripada apa yang kita fikirkan.

Jika kita tulis SMS bermakna kita berfikir begitu juga. Singkat. Sesingkat mungkin. Saya tak kata bodoh tetapi singkat. Pendek.

Lalu amatlah penting saya berdisiplin dalam penulisan dan percakapan.

"Aku rasa kamu kena kahwin dengan orang Sabah," kata Meon.

Erk!?
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia