Membaca itu bagus, Bertindak itu cemerlang

Berbual
Pin It

Membaca buku adalah cara saya melepaskan tekanan perasaan. Terutama apabila ia berkait dengan ilmu. Saya kadang-kala rasa tertekan apabila kekurangan ilmu. Contohnya sekarang saya kekurangan ilmu untuk menulis rencana. Saya seperti seorang yang hilang arah. Seperti lalang ke sana ke sini apabila ditiup dengan pelbagai jenis kaedah menulis.

Saya ini jenis suka baca buku semua yang berkait dengan subjek yang saya minat pada satu-satu masa. Contohnya sekarang saya minat akan buku teknik menulis cerpen. Habis semua jenis buku teknik menulis cerpen saya baca. Tetapi, kemudian saya terfikir, apakah ada output daripada pembacaan saya yang 'banyak' itu?

Saya lihat saya masih lagi membaca dan terus membaca. Tapi tindakannya mana? Di blog ini sahaja cukup untuk kita lihat.

Dengan itulah saya teringat nasihat dari blog Leo Babauta mengatakan kita ini manusia terus membaca dan membaca dan mencari dan mencari tetapi hasilnya masih tidak memberangsangkan. Terdapat satu perkara yang membuatkan kita terus mencari walaupun sebenarnya apa yang kita cari telah jumpa.

Perkara itu ialah perasaan takut. Kita takut akan perubahan yang bakal melanda diri kita dan persekitaran kita jika kita buat seperti apa yang kita dapat. Contoh terbaik sayalah.

Saya baca teknik menulis cerpen terbaik. Perlulah bermula dengan peta minda, kena rajin menulis, sentiasa memerhati dan pelbagai lagi. Tapi saya takut untuk melaksanakan apa yang saya belajar itu.

Saya takut nanti kalau saya sudah cuba kemudian hasilnya masih tidak begitu baik.

Berhenti di situ, kata Leo. Penyelesaiannya mudah sahaja.

Kita boleh terus membaca tapi jangan terlalu banyak membaca. Mulakan sambil membaca. Baca sikit dan terus buat.

Saya setuju dengan padangan dia tentang ini. Sama seperti kisah saya menjadi cikgu BI, jika saya tidak mula sekarang bila lagi?

Saya perlu atasi perasaan takut itu dengan melihat kaedah-kaedah terbaik yang muncul. Ya saya mungkin boleh bertanya kepada beberapa orang yang mempunyai pengalaman, namun adalah pilihan bijak jika saya mulakannya juga.

Sama seperti menulis cerpen. Jika saya asyik membaca tetapi tak mula langsung untuk mencipta, bilakah satu cerpen terhebat akan terhasil dengan tangan saya sendiri?


Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia