Tumbukan angin yang menyedarkan

Berbual
Pin It

Aduh! Aku banyak habiskan masa aku termenung pada skrin laptop. Membaca perkara yang aku sendiri tahu ia tidak mendatangkan faedah.

Habis masa aku terluang hanya menggelek berita-berita terbaru di hadapan muka buku ini. Ya muka buku atau lebih mesra Facebook.

Aku bajet nak lihat sekitar 10 minit sahaja. Cuma, sekarang dah satu jam. Dush! Satu jurus tumbukan terasa sepoi di muka aku. Angin masuk melalui tingkap di tepi meja aku ini. Ia seperti menumbuk muka aku memberi amaran. Terkandung rahsia tersirat "Ah itulah kau Wong. Tahu nanti nanti. Bila nanti itu nak jadi mula?"

Aku terdiam. Masalah ini takkan selesai jika sifat bertangguh-tangguh masih tertanam kuat dalam diri ini. Ah. Kenapa perlu ada sifat ini? Walhal aku telahpun bergraduat dengan cemerlangnya.

Dush! Satu tumbukan angin kencang terasa di muka aku. Tingkap di tepi meja aku terbuka luas. Ia seperti membenarkan angin menerpa terus ke muka aku. Cuba menyindir akan sikap malas aku ini.

"Bukan apa, aku cuma ingin mengetahui isu semasa," pujuk hati ini.

Aku membaca pula nukilan-nukilan yang tertera di blog aku. Hati rasa gembira apabila jumlah pengunjung menepati objektif harian aku iaitu 100 bacaan (view). Namun, nuffnang mencatat lain pula untuk pengunjung unik. Ahh. Biarlah. Asalkan ia mencecah tiga angka sudah memadai bagi aku ini.

Blog ini menjadi pemangkin untuk aku terus berkarya. Jangan kau punahkan motivasi ini wahai nuffnagers!

Dush dush dush! Sepeerti tumbukan bertalu-talu mengena ke muka aku ini. Kertas di meja pencetak berterbangan di atas lantai. Aku tersentap. Aku merenung jauh ke luar. Langit mendung petanda keberkatan akan turun kejap lagi... Dan...

Ahhh! Ye aku faham!

Bump. Aku tutup tingkap. Aku tutup laptop. Aku mengangkat punggung aku jauh pergi dari kerusi. Aku ingin pergi menjalankan tugas aku yang sebenar. Ia amat berat tetapi ketahuilah, ia amat ringan bagi yang mengetahuinya.

Melakukan ibadah wajib tepat pada waktunya...
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia