Serangan bahasa K-Pop

Berbual
Pin It
"Man, cuba kau teka apa maksud Johm?"

"Cuba bagi klu sikit."

"Aku terang dalam BI eak. I want you to go with me, johm..."

"Apa benda kau merepek ni?" celah seorang gadis.

"Please le. Johm bukan jom tapi please. Aiseh."

"Aishiteru, bahasa Korea kan?"

"Jepun deee. Wo ai ni?"

"Er...."

"Macam mana nak jadi orang Cina ni?"

tergelak tiga orang remaja di hadapan aku. Tertera di atas rak buku itu "Language and Reference". Pastinya remaja-remaja ini meminati K-Pop. Kalau tidak, manakan masuk gurauan Asia itu.

Aku pula sedang ralit membaca buku tentang cara menulis terbaik. Sungguh banyak buku yang ada tapi sungguh sikit duit di kocek aku ini.

Buku bhasa telah tidak mendapat tempat di hati saya ini. Dahulu, mungkinlah. Setelah mengambil kelas bahasa Mandarin sehingga level 3, barulah saya sedar untuk belajar bahasa ini perlu ada guru. Ia sama ada guru betul atau rakan sebagai guru.

Semasa saya mengambil kelas bahasa Mandarin, ada juga saya cuba jadikan rakan-rakan Cina saya sebagai guru. Cuma peningkatan itu sedikit sahaja. Ini kerana salah saya sendiri. Terlalu sibuk apa entah.

Apapun, saya masih ingat akan sebutan untuk bahasa Mandarin asas. Laoshi (cikgu) Ng semestinya mengajar dengan bersungguh-sungguh. Takkan saya nak membalas jasa sungguhan ajarannya itu dengan melupakan apa yang telah saya belajar?
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia