Facebook, pasar alaf baru

Berbual
Pin It

بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ

Bagi saya pasar alaf baru kini adalah Facebook. Terlalu bising dengan perkongsian sehinggakan ia sesak tidak terkawal.

Betul seperti apa yang saya baca. Dunia teknologi maklumat disama ertikan dengan dunia gangguan. Terlalu banyak gangguan tatkala ledakan informasi berpusing di sekitar kita.

Mungkin Facebook ada baiknya, tapi jika tak dikawal secara bermanfaat pasti buruk lebihnya. Ini berbeza pula dengan arak. Buruknya melebih baiknya pula.

Saya membuat beberapa kajian dan mendapati apabila saya skrol di newsfeeds Facebook, pasti saya akan berasa 1001 macam perasaan. Sedih, muak, marah, gembira dan tergelak pun ada dengan perkongsian rakan-rakan FB.

Jika saya skrol lama pula, perasaan itu lama kelamaan membawa kepada kekosongan yang tiada henti. Eh!? Betul! Saya tak menolak bahana FB berlaku ke atas diri saya ini.

Perkara yang perlu saya buat adalah mengawal aktiviti saya berFB. Jika lambat, saya mungkin akan terjebak dalam kegiatan tidak bermoral ini (membuang masa le). Bagaimanakah caranya saya ingin mencapai kejayaan sebagai seorang penulis jika masa saya banyak terbuang di wajah buku berbanding terluang di buku sebenar di rak-rak perpustakaan peribadi saya?
Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia