Pasu itu bersendirian

2 bualan
Pin It
Pasu itu duduk diam di rumah pemiliknya. Sudah lama ia dibeli tapi belum masih berisi tanah dalamnya. Entah  sudah berapa lama ia dibeli. Dahulu ia gembira dibeli tapi kini rasakan menyesal pula kerana dibeli.

Pasu itu duduk di hujung sudut halaman rumah itu. Pemilik nampaknya seperti sudah melupakan ia. Dahulu seperti beria pemilik membelinya. Terfikir untuk menanam pelbagai jenis pokok bunga dalamnya. Namun ia masih kosong. Pemilik sibuk dengan kerenah kerjanya. Tidak ada masa melayan kerja remeh itu.

"Alangkah bagus jika aku maih lagi di nurseri Tong Haw," pasu itu merengek keseorangan. Dahulu ketika di nurseri Tong Haw, pasu itu selalu melihat kelibat manusia berjalan-jalan memilih pohon bunga. Ada yang inginkan bunga yang kecil. Ada yang inginkan bunga yang besar. Ada yang inginkan bunga berseri. Seronok pemilik nurseri melayan mereka.

Pasu itu juga seronok melihat gelagat manusia-manusia tersebut. Ada yang datang membeli pasu bunga untuk emaknya yang sakit di hospital. Pemilik nurseri mencadangkan pasu bunga ros sebagai hadiah. "Bunga ros cantik dan harum. Ia tanda sayang kita pada ibu kita", terus si pembeli menerima cadangan pemilik itu.

Ada pula datang membawa khabar ingin menanam sayur di rumah. Pusing keliling nurseri memilih pokok yang sesuai. "Pokok cili cantik dan mudah dijaga. Boleh petik apabila buah muncul," terus si pembeli menerima cadangan pemilik itu.

Ada yang datang ingin membeli biji benih. Belek ia ke rak biji benih yang ada. "Kangkung sayur yang paling sedap dibuat masakan. Senang tumbuh tak banyak jagaan." 3 paket biji benih kangkung berada di kaunter pembelian.

Kini, semua itu hanyalah kenangan sahaja. Mahu betul si pasu itu menjerit pada si pemilik "Hey kau di sana, bila lagi mahu kau isikan aku dengan tanaman? Aku bukan hiasan sahaja di sini." Tiba-tiba terhenti si pemilik melihat pasu itu ketika sedang keluar dari rumah. Mukanya seperti sedang memikirkan sesuatu. Lalu ia berlalu pergi. Pasu itu masih lagi di situ.

Esoknya seperti biasa sahaja. Pemilik lalu pergi ke tempat kerja. Tidak melihat langsung pasu itu.

Petang sudah lewat. Matahari mula terbenam. Pelik. Kenapa si pemilik tidak pulang lagi. Walhal waktu ini sudah ia pulang. Pasu berfikir lagi.

Deruan motorsikal berbunyi di hadapan halaman. Terliha si pemilik bermuka gembira. Turun membawa 3 paket bungkusan hitam dari bakul motorsikalnya. Dalam poket pemilik ada satu paket benih yang pasti menghasilkan makanan.

Pasu gembira. Kini ia boleh menabur jasa pada si pemilik. Menyerikan laman si pemilik dengan kawan barunya nanti.


Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

2 ulasan:

  1. owh... baru je nak minta pos-kan ke sini... hihihi... ;p

    BalasPadam
  2. Tak boleh sebab ia sudah mula menabur bakti. hehhe.

    BalasPadam

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia