Lahirnya dia penyambung warisan - sebuah cerpen

Berbual
Pin It
Di hening pagi ini bergeraklah segala pelusuk mahkluk di dunia ini mencari rezeki. Mengais pagi, makan pagi. Mengais petang, makan petang pula. Terdapat satu pohon yang redang di satu sudut hutan itu. Rimbun dengan bunga. Bakal ada buah rambuta muncul selepas itu.

Senang lenang penghuninya menunggu hasil pohon itu, rezeki kurniaan Tuhan yang esa.

Di saat bunga berkembang terdapatlah bunyi kecil berdesing. Meneliti kandungan bunga. Mencari nektar yang ada. Itulah sang lebah madu. Rajin mencari makanan di awal pagi ini. Pulanglah ia setelah penat menghirup madu. Disimpankan ia di satu sudut perutnya.

Apabila pulang, ia disambut meriah oleh rakan sekerjanya yang lain. Sang pekerja itu memuntahkan madu yang diambilnya tadi ke rakan sekerjanya yang lain. Rakan sekerjanya itu pula menelan madu itu dan memuntahkannya pula pada lubang heksagon yang ada.

Keadaan sarang sini sangat sibuk. Beribu-ribu pekerja bekerja siang dan malam. Menjaga harta yang bernilai di dunia. Telah disebut dalam sebuah al-Kitab teragung mengenainya. Penawar segala penyakit di dunia.

Semuanya tunduk hormat pada seekor ketua. Pemerintah agung bak puteri Balqis memerintah Sabaq. Itulah sang Ratu lebah.

Perginya ratu melawat satu demi satu ruang heksagon yang ada. Dipesan agar setiap pekerja bersatu. Jangan dilupakan tanggungjawab yang ada. Pesanan itu pula disebarkan kepada yang lain melalui sentuhan. Bagi yang bergesel mengerti seakan tidak perlu bicara panjang. Itulah kuasa sang Ratu. Menyebarkan hormon tanpa sebarang masalah....

(bersambung)

Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia