Bangunan Hijau itu masih di situ

Berbual
Pin It
Bulan mula menampakkan sabitnya. Cerah memancarkan cahayanya ke seluruh kawasan UPM. Di satu tempat terdapat bangunan berwarna hijau di sebalik bangunan-bangunan lama itu. Bangunan itu tersembunyi di belakang perpustakaan. Sungguh ramai mengetahui bangunan itu sungguh lama. Ia berada sejak UPM ini ditubuhkan. Lama itu juga bermakna ia menyimpan pelbagai kisah yang hanya diceritakan dari mulut ke mulut. Generasi terdahulu hanya menyimpan kisah-kisah itu. Untuk ceritaan buat si cucu yang inginkan cerita daripadanya.

Tersergam indah walaupun lama. Ia mula mendapat sinarnya kembali apabila perdana menteri Malaysia kelima pada masa itu mengagumi pertanian.

Ah.. kini ia tinggal kesepian. Hanya 4 tahun sahaja sempat ia menikmati kegemilangannya di kurun dua ribu ini. Ditinggalkan kerana si tua itu sudah pun turun dari pangkatnya. Memang itu lumrah kehidupan. Yang lama pasti akan ditinggalkan. Yang baru pasti disanjungi.

Cuaca malam hari ini sejuk. Dingin ditiup angin yang sepoi-sepoi berlalu. Dalam bangunan itu terdapat seorang lelaki sedang sibuk menaip di ruang papan kekunci laptopnya.

Klik tuk, klik tak, klik tuk. Sibuk mengisi data yang baru ia dapat. Kusyuk sampai tidak sedar Isyak sudah 5 jam masuk.

"Akhirnya! Siap juga aku masukkan data ini. Esok boleh la aku bawakan ini kepada Dr. untuk perbincangan lanjut," kata lelaki itu sambil menghirup nafas lega.

Dia bangun menggeliat lega. Dilihat sekelilingnya sunyi.

"Oh, sudah pukul 1 pagi rupanya. Kusyuk betul aku buat kerja pada hari ini," langkah lelaki itu keluar dari biliknya. Dia terasa ingin melepaskan hajat yang baru kejap tadi datang.

Kedengaran di ruang legar bangunan bertingkat 3 itu bunyi deruan angin sahaja. Tup tap tup. Hanya bunyi tapak kaki lelaki itu sahaja di ruang tingkat 3 itu.

Bangunan ini sudah lama. Sangat lama sehingga pelbagai cerita disimpan olehnya. Setiap tingkat ia berpenghuni. Lagi tinggi tingkat tersebut lagi ramai penghuninya.

Lelaki itu tidak tahu akan kisahnya itu. Dia pun tidak mahu tahu kisahnya itu. Yang dia tahu, dia mahu kerjanya cepat siap. Banyak barang sudah dipindahkan kebangunan baru. Ini telah menyukarkan kerjanya. Sedikit sahaja lagi eksperimen dia mahu habis. Dia tidak mahu melambatkan kerjanya itu lagi.

2 tahun bukanlah masa yang sekejap. Penantiannya ia sungguh perit. Dia hanya mahu dirinya itu cepat-cepat memakai jubah yang biasa orang pakai di hari konvokosyen. Dia mahu pakai dengan bangganya. Kisah-kisah pelik itu selalu dielakkan didengarinya.

Masuk lelaki itu ke dalam tandas. Dia melihat cermin. 

"Kacak juga aku ni," tersenyum dia sendirian.

Dia kembali melihat cermin sambil membasuh tangan dia. Hajatnya sudah tercapai. Malam sudah larut. Kerja untuk hari ini pun sudah selesai.

Mata lelaki itu pun sudah mula layu. Dia mula menguak besar mulutnya itu. Perasaan mengantuk mula menikam mindanya.

Keluar sahaja dari bilik air terasa angin pelik meniup ke tengkuknya itu. Sejuk. Tapi sejuk ini lain dari sejuk yang biasa dia rasakan. Namun, lelaki itu endahkan. Apa yang dia mahu sekarang hanyalah melelapkan mata di makmal nanti.

Pintu terselak. Sebaik sahaja lelaki itu masuk ke bilik kajiannya dia tergamam.

"Eh? Bukankah tadi kerusi aku itu mengarah ke tempat lain? Kenapa ia menghadap aku pula? Ah mungkin perasaan aku sahaja ni," berlalu lelaki itu ke satu sudut di bilik kecil itu.

Lelaki itu membuka almari lama bersebelahan meja kerjanya itu. Diambilnya toto dan selimut untuk dibuat alas tidurnya itu.

Lelaki itu baring melihat syiling. Dia memikirkan kehidupan masa hadapannya sambil hendak melelapkan mata yang sudah mula berat.

Tiba-tiba satu bunyi yang biasa dia dengar berbunyi, Bunyi itu seperti ada orang baru sahaja melabuhkn punggung di atas kerusi kerja dia. Pelik. Dia menoleh dari kanan melihat kerusi itu. Pandangannya terhadang oleh dinding meja itu.

Tiadapun kaki di roda kerusi itu.

"Mungkin perasaan aku agaknya," pujuk lelaki itu terhadap dirinya.

Kiuk kiak kiuk... bunyi itu datang lagi.

Kali ini bulu roma lelaki itu tidak semena-mena naik. Angin sejuk yang dirasakan tadi ketika keluar dari tandas mula terasa di belakang tengkuk. Dia tidak mahu berfikir bukan-bukan walaupun tahu malam ini adalah malam Jumaat...

Bunyi seperti ada benda berpusing. Seperti ada yang sengaja memusingkan sesuatu. Tidak semena-mena degupan lelaki itu meningkat dari 104 perminit ke 136 perminit apabila dia memandang ke arah tempat kerusinya berada.

Plastik yang ada di bawah kerusi itu berpusing!

Terus lelaki itu memejamkan matanya. Tidak sanggup ia berfikir apa yang akan jadi pada dirinya itu. Timbul pula perasaan menyesal dalam dirinya kerana mengendahkan pesanan kerani di tingkat 1.

"Ingat tau, malam ni malam Jumaat. Jangan kerja sampai lewat malam. Kalau boleh balik awal. Sambung sahaja kerja kamu itu di rumah," ujar kak mah dengan nada berpesan.

Perlahan-lahan dia mengangkat selimu menyelebungi dirinya penuh seperti mana kegelapan mula menyelebungi malam itu. Awan mula mengambil pandangan bulan. Anjing-anjing sedih melihat situasi itu. Mereka menyalak di atas bukit tertinggi memanggil kembali bulan untuk muncul.

Salakan itu kedengaran sampai ke telinga lelaki itu. Tapi pemikiran lelaki itu kabur. Hanya satu yang dia ingat ketika itu. Bacaan ayat kursi yang dia hafal sejak berumur 12 tahun lagi.

"Nanti, kalau terasa takut, jangan lupa baca ayat kursi. Ia menjadi pendinding untuk kita," pesan arwah atuknya. Sejak itu dia mula menghafal ayat kursi.

Lelaki itu terus menerus membaca ayat kursi memohon agar dia masih selamat ketika tidurnya itu. Dibacanya ayat kursi berterusan sehingga entah ke berapa kali sudah dibacanya sehingakan dia mula masuk terlelap...

----

Bunyi ayam berkokok kedengaran. Ah rupanya sudah pagi. Lelaki itu sudah tiada di tempatnya. Toto dan selimut sudah kembali ke tempatnya. Laptop lelaki itu pun sudah tiada. Deruan bunyi motorsikal kedengaran di luar bangunan hijau itu. Ia berlalu pergi hinggalah sampai ke satu kawasan yang sungguh asing oleh manusia kini di awal pagi.

Terdapat beberapa orang berpakain baju tradisional Melayu masuk ke dalam kawasan itu. Mereka berkopiah. Semuanya berniat ingin menunaikan solat Subuh bersama. Dalam himpunan saf itu terdapat seorang lelaki yang kini juga menyimpan kisah bangunan hijau itu... Ia masih kekal sehingga kini.


Pin It
Next PostCatatan Terbaru Previous PostCatatan Lama Laman utama

0 mengomel:

Catat Ulasan

Saya suka dan amat menghargainya jika tuan/puan boleh komen menggunakan Bahasa Melayu Tinggi. Saya ucapkan Jazakallah dan terima kasih.

Manusia